Islam di Taiwan

Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.
Lompat ke: pandu arah, cari

Islam merupakan agama yang minoriti di Taiwan, dengan kira-kiranya 0.7% sahaja penduduknya yang mengamalkan ajaran Islam (sekitar 0.3% penduduk, sekiranya tidak menyertakan penduduk Muslim dari Indonesia) dengan 100 pemeluk baru dianggarkan setiap tahun. Ada sekitar 45,000 Muslim berdaftar di Taiwan, pada 2007. Dan ada 88,500 Muslim Indonesia yang bekerja di Taiwan. Ada enam masjid di Taiwan, dengan yang paling tersohor adalah Masjid Besar Taipei.

Penyebaran Islam[sunting | sunting sumber]

Islam berasal dari Hijaz dan menyebar ke timur ke China pada awal abad ke-7 Masihi. peniaga Muslim berkahwin dengan perempuan Cina tempatan, mencipta kumpulan etnik baru Cina disebut orang Hui. Islam dikenali di China sebagai Hui Jiao (Agama 回教 dari Hui), walaupun istilah 伊斯兰教 (Yīsīlán Jiao) menjadi lebih popular. Di China, ada sekitar 20 juta warga Muslim dan diyakini mempunyai pertama mencapai Taiwan pada abad ke-17 ketika keluarga Muslim dari wilayah pantai selatan China Fujian disertai Koxinga pada pencerobohan nya Taiwan untuk mengusir Belanda dari kota selatan Tainan pada tahun 1661. Orang-orang ini diyakini sebagai Muslim pertama penduduk di pulau itu. Namun menjadi keturunan mereka berasimilasi ke dalam masyarakat Taiwan dan mengambil adat istiadat tempatan dan agama. Menurut Profesor Lien Ya Tang (连 雅 堂) dalam bukunya Sejarah Taiwan "台湾 通史" (1918), ada beberapa Muslim di pulau yang sebahagian besar berasal dari wilayah lain di China. Tidak ada penyebaran Islam dan tidak ada masjid yang dibina.Gelombang kedua dari migran Muslim berlaku semasa Perang Sipil China pada abad ke-20 ketika sekitar 20.000 Muslim keluarga meninggalkan tanah besar China dengan Kuomintang ke Taiwan pada tahun 1949. Banyak dari mereka adalah tentera dan pegawai kerajaan pada masa itu dan berasal dari wilayah Islam adalah kuat seperti Yunnan, Xinjiang, Ningxia, dan Gansu (kebanyakan kawasan selatan dan barat China). Selama tahun 1950, hubungan antara Muslim dan Han China terhad kerana perbezaan adat. Kaum Muslim sebahagian besar bergantung pada satu sama lain melalui umat (komuniti Islam) yang bertemu secara teratur di sebuah rumah di Lishui Street (丽水 街) di Taipei. Namun, pada tahun 1960-an ketika umat Islam menyedari bahawa kembali ke China daratan akan menjadi tidak mungkin dan keluar daripada keperluan profesional, kenalan dengan Han China menjadi lebih kerap walaupun ada masih banyak gelar saling pergantungan di dalam ummat. Sejak 1980-an, ribuan Muslim dari Myanmar dan Thailand telah berhijrah ke Taiwan untuk mencari kehidupan yang lebih baik. Mereka adalah keturunan dari tentera nasionalis yang melarikan diri Yunnan ketika komunis mengambil alih China daratan.

Majoriti Muslim Taiwan saat ini adalah mualaf yang relatif baru, sebahagian besar wanita, yang telah Muslim mainlander berkahwin. Hari ini ada beberapa 53.000 asli Taiwan Muslim dan 80.000 lebih pekerja Indonesia membuat arus total lebih dari 140.000 Muslim yang tinggal di Taiwan.

Masjid[sunting | sunting sumber]

Ada tujuh masjid di Taiwan:

  • Masjid Besar Taipei (台北清真寺), di Da'an, Taipei
  • Masjid Kaohsiung (高雄清真寺), di Lingya, Kaohsiung
  • Masjid Kebudayaan Taipei (台北文化清真寺), di Zhongzheng, Taipei
  • Masjid Taichung (台中清真寺), di Nantun, Taichung
  • Masjid Longgang (龍岡清真寺), di Zhongli, Taoyuan
  • Masjid Tainan (台南清真寺), di Timur, Tainan
  • Masjid At-Taqwa (大園清真寺), di Dayuan, Taoyuan


Senarai Muslim terkenal yang tinggal atau yang lahir di Taiwan[sunting | sunting sumber]

  • Bai Chongxi
  • Pai Hsien-yung
  • Ma Buqing
  • Ma Chengxiang
  • Ma Ching-chiang
  • Yulbars Khan

Rujukan[sunting | sunting sumber]