Muhammad XII dari Granada

Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.
Lompat ke: pandu arah, cari
Muhammad XII dari Granada
Sultan Granada
Tempoh pemerintahan 1482 – 1483; 1487 – 2 Januari, 1492
Didahului oleh Abu l-Hasan Ali, Sultan Granada
Diikuti oleh tiada; takhta diraja diserahkan kepada Sepanyol
Permaisuri Morayma
Putera-puteri
Ahmed
Aixa (Sor Isabel dari Granada)
Yusef
Nama penuh
Abu 'abd-Allah Muhammad XII (Arab : أبو عبد الله محمد الثاني عشر‎)
Keluarga diraja Dinasti Nasrid
Ayahanda Abu l-Hasan Ali, Sultan Granada
Bonda Aixa
Kelahiran 1460?
Alhambra, Granada
Kemangkatan 1533?
Fes, Maghribi?
Agama Islam

Abu `Abdallah Muhammad XII (Bahasa Arab: أبو عبد الله محمد الثاني عشرAbū ‘Abd Allāh Muḥammad al-thānī ‘ashar) (c. 1460 – c. 1533), digelar sebagai Boabdil (terjemahan Sepanyol nama Abu Abdullah), 22 dan terakhir Nasrid pemerintah Granadadi Iberia. Beliau juga digelar el chico, si kecil, atau el zogoybi, si malang. Anak kepada Abu l-Hasan Ali, sultan Emiriyah Granada, beliau telah diisytiharkan sultan pada tahun 1482 menggantikan bapanya, yang telah dihalau dari negeri itu.

Muhammad XII selepas berusaha untuk mendapat prestij dengan menyerang Castile. Beliau telah diambil banduan di Lucena pada tahun 1484. Antara 1484 dan 1487, beliau telah diadakan banduan. Kuasa kembali kepada bapanya dan kemudian pada tahun 1485 kepada bapa saudaranya Muhammed XIII, juga dikenali sebagai Abdullah ez Zagal.

Dia hanya memperolehi kebebasan dan sokongan untuk mendapatkan semula takhta pada tahun 1487 oleh bersetuju untuk mengadakan Granada sebagai kerajaan jajahan di bawah Ferdinand dan Isabella, raja dan permaisuri dari Castille dan Aragon, dan tidak campur tangan dengan menghalang penaklukan Málaga.

Tahun 1487 menyaksikan kejatuhan Baeza, Malaga dan Almería. 1489 menyaksikan kejatuhan Almuñécar dan Salobreña. Pada awal 1491, Granada adalah satu-satunya bandar ditadbir dengan Islam di Sepanyol.

Penyerahan Granada[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1491, Muhammad XII dipanggil oleh Ferdinand dan Isabella untuk menyerahkan bandar Granada, dan pada keengganannya itu telah dikepung oleh itu Castilians. Akhirnya, pada 2 Januari 1492, Granada telah menyerah kalah. Dalam pakaian yang paling mewah perarakan diraja bergerak dari Santa Fe ke tempat yang sedikit lebih daripada satu batu dari Granada, di mana Ferdinand mengambil kedudukannya di tepi tebin Genil. Surat persendirian yang ditulis oleh saksi kepada biskop León hanya enam hari selepas kejadian yang mencatatkan tempat kejadian:

Penyerahan Granada oleh F. Pradille y Ortiz, 1882: Muhammad XII menghadapi Ferdinand dan Isabella

Dengan panji-panji diraja dan salib Kristus jelas kelihatan pada dinding merah Alhambra: ... sultan Moor dengan kira-kira 80 atau seratus di atas kuda dengan baik berpakaian keluar untuk mencium tangan Ahl mereka. Menurut perjanjian penyerahan akhir kedua-dua Isabel dan Ferdinand akan menolak tawaran itu dan kunci ke Granada akan berpindah ke tangan Sepanyol tanpa Muhammad XII perlu mencium tangan Los Royes, sebagai pasangan diraja Sepanyol menjadi dikenali. Ibu waja Muhammad XII menegaskan pada hemat anaknya ini penghinaan akhir. Sultan Moor telah diterima dengan kasih sayang dan hormat yang banyak dan mereka diserahkan kepadanya anaknya, yang telah menjadi tebusan dari semasa penangkapan beliau, dan kerana mereka berdiri di situ, datang kira-kira 400 orang tawanan, ini yang berada dalam kepungan, dengan salib dan perarakan dengan penuh menyanyi Te Deum Laudamus, dan raja dan permaisuri mereka turun sujud kepada salib dengan iringan air mata dan kesetiaan yg menimbulkan hormat orang ramai, tidak kurang Cardinal dan Sarjana Santiago dan Duke Cadiz dan semua grandees lain dan puan-puan dan orang-orang yang berdiri di sana, dan tiada siapa yang tidak menangis dengan banyaknya dengan senang hati memberi terima kasih kepada Tuhan kami, untuk apa yang mereka lihat, kerana mereka tidak dapat menahan air mata; dan sultan Moor dan orang Moor yang ada bersamanya sebahagian mereka tidak dapat menyembunyikan kesedihan dan kesakitan mereka merasakan kegembiraan orang-orang Kristian, dan sudah tentu dengan sebab banyak disebabkan kerugian mereka, Granada adalah yang paling ketara dan perkara utama di dunia ...

Christopher Columbus seolah-olah telah hadir, beliau merujuk kepada penyerahan pada halaman pertama beliau Diario de las Derrotas y Caminos:

Selepas Ahl anda berakhir perang Moors yang memerintah di Eropah, dan menamatkan perang bandar Granada, di mana tahun ini sekarang [1492] pada 2 Januari saya melihat panji-panji diraja Ahl anda yang ditanam dengan kekerasan senjata padamenara Alhambra, yang merupakan kubu kota berkata, saya melihat hal sultan Moor dari pintu-pintu kota berkata, dan mencium tangan diraja Tuanku-Tuanku ...

Exile[sunting | sunting sumber]

Ucapan selamat tinggal Raja Boabdil di Granada (Les Adieux du roi Boabdil à Grenade), Alfred Dehodencq (1822-1882).

Legenda mengatakan bahawa apabila parti diraja bergerak ke selatan ke arah buangan, mereka mencapai menonjol berbatu yang memberi gambaran yang terakhir bandar.Muhammad XII mengekang kudanya dan ukur buat kali terakhir [Alhambra]] dan lembah hijau yang merebak di bawah, menangis. Apabila ibunya mendekatinya dia berkata:

"Kamu jangan menangis seperti seorang wanita untuk apa yang kamu tidak dapat membela sebagai seorang lelaki."
ابك اليوم بكاء النساء على ملك لم تحفظه حفظ الرجال
Ibki l-yawma bukā'a n-nisā'i ʿalā mulkin lam taḥfuẓhu ḥifẓa r-rijāl

Tempat dari mana Muhammad XII memandang buat kali terakhir pada Granada dikenali sebagai "keluhan terakhir Moor" (el último suspiro del Moro).

Muhammad XII telah diberi harta pusaka di dalam Láujar de Andarax, Las Alpujarras, kawasan pergunungan antara Sierra Nevada dan Laut Mediterranean, tetapi diatidak lama lagi menyeberangi Mediterranean untuk Fes, Maghribi.

Surat kepada Sultan Marinid Maghribi[sunting | sunting sumber]

Sejurus selepas penyerahan itu, Muhammad Boabdil menghantar surat panjang kepada Marinid Raja-raja Maghribi meminta untuk perlindungan. Surat itu panjang, sangat baik bertulis dan bermula dengan syair yang panjang memuji Marinid, diikuti oleh prosa di mana beliau merungut kekalahannya dan meminta ampun bagi salah laku yang lepas nenek moyang beliau terhadap Marinid. Teks keseluruhan telah dilaporkan oleh al-Maqqari:[1]

...Tuan Castile telah mencadangkan untuk kita kediaman yang dihormati dan telah memberikan kita jaminan keselamatan yang beliau berikrar dengan tulisan tangannya sendiri, cukup untuk meyakinkan roh-roh. Tetapi kita sebagai keturunan Banu al-Ahmar, tidak berpuas hati dengan ini dan iman kita di dalam Tuhan tidak mengizinkan kita untuk tinggal di bawah perlindungan kekufuran.
Kami juga diterima daripada banyak surat timur yang penuh muhibah, menjemput kami untuk datang ke tanah mereka dan menawarkan yang terbaik kelebihan. Tetapi kita tidak boleh memilih selain rumah dan kami tempat asal nenek moyang kita, kita hanya boleh menerima perlindungan saudara-mara kami, bukan kerana bagi kesempatan tetapi untuk mengesahkan yang hubungan persaudaraan antara kita dan memenuhi itu bukti nenek moyang kita, yang memberitahu kita tidak untuk mendapatkan sebarang bantuan lagi ialah Marinid dan tidak membiarkan apa-apa jua yang menghalang kami dari pergi kepada anda. Jadi kita dilalui tanah yang luas dan belayar laut huru-hara dan kita berharap bahawa kita tidak akan dikembalikan dan bahawa mata kita akan berpuas hati dan cedera dan jiwa yang pedih akan sembuh dari sakit ini besar ...[1]
Muhamad Abu Abdallah

Original text in Arabic:

ولقد عرض علينا صاحب قشتالة مواضع معتبرة خير فيها، وأعطى من أمانه المؤكد فيه خطه بأيمانه ما يقنع النفوس ويكفيها، فلم نر

ونحن من سلالة الأحمر، مجاورة الصفر، ولا سوغ لنا الإيمان الإقامة بين ظهراني الكفر، ما وجدنا عن ذلك مندوحة ولو شاسعة، وأمنا من المطالب المشاغب حمة شرٍ لنا لاسعة، وادكرنا أي ادكار، قول الله تعالى المنكر لذلك غاية الإنكار "ألم تكن أرض الله واسعة" وقول الرسول، عليه الصلاة والسلام، المبالغ في ذلك بأبلغ الكلام "أنا بريء من مؤمن مع كافر لا تتراءى ناراهما" وقول الشاعر الحاث على حث المطية، المتثاقلة عن السير في طريق منجاا البطية:

وما أنا والتلدد نحو نجد وقد غصت تهامة بالرجال

ووصلت أيضاً من الشرق إلينا، كتب كريمة المقاصد لدينا، تستدعي الانحياز إلى تلك الجنبات، وتتضمن ما لا مزيد عليه من الرغبات، فلم نختر إلا دارنا التي كانت دار آبائنا من قبلنا، ولم نرتض الإنضواء إلا لمن بحبله وصل حبلنا، وبريش نبله ريش نبلنا، إدلالاً على محل إخاء متوارث لا عن كلالة، وامتثالاً لوصاة أجداد لأنظارهم وأقدارهم أصالة وجلالة، إذ قد روينا عمن سلف من أسلافنا، في الإيصاء لمن يخلف بعدهم من أخلافنا، أن لا يبتغوا إذا دهمهم داهم بالحضرة المرينية بدلاً، ولا يجدوا عن طريقها في التوجه إلى فريقها معدلاً، فاخترقنا إلى الرياض الأريضة الفجاج، وركبنا إلى البحر الفرات ظهر البحر الأجاج، فلا غرو أن نرد منه على ما يقر العين، ويشفي النفس الشاكية من ألم البين

Sejarawan abad ke-17 Al-Maqqari menulis bahawa Muhammad XII melintasi Mediterranean ke Melilla kemudian pergi ke Fes di mana beliau membina sebuah istana. Beliau tinggal di sana sehingga kematiannya pada tahun1533/1534 (in 940 A.H.).[2][3] Beliau telah disemadikan berhampiran Musala (tempat sembahyang khas semasa perayaan-perayaan Islam) yang terletak di luar "Bab Sheria" di Fes.[2] Keturunan Muhammad XII hidup dengan dua orang anak lelaki beliau; Yusef dan Ahmed.[2] Al-Maqqari bertemu dengan keturunan beliau pada tahun 1618 di Fes, mereka hidup dalam keadaan kemiskinan dan bergantung pada Zakat.[2]

Penulis kronik Sepanyol Luis del Mármol Carvajal [4] menulis, "Muhammad XII meninggal dunia berhampiran Oued el Assouad (Sungai Hitam) pada ford kepada Waqûba semasa perang antara Marinid dan Saadians." Sumber ini juga diambil oleh Louis de Chénier, seorang diplomat Raja Perancis Louis XVI, dalam penyelidikan "Sejarah pada Moors dan Sejarah Empayar Maghribi" yang disiarkan di Paris 1787,.[5]

Muhammad XII dalam budaya masyhur[sunting | sunting sumber]

Pedang Boabdil, Musée de Cluny.

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. 1.0 1.1 "نفح الطيب من غصن الاندلس الرطيب" pp1325. احمد المقري المغربي المالكي الاشعري
  2. 2.0 2.1 2.2 2.3 "نفح الطيب من غصن الاندلس الرطيب" pp1317. احمد المقري المغربي المالكي الاشعري
  3. Templat:Google books with page
  4. Templat:Google books with page
  5. Templat:Google books with page and Templat:Google books with page

Pautan luar[sunting | sunting sumber]

Muhammad XII dari Granada
Tarikh lahir: 1460? Tarikh kemangkatan: 1533?
Gelaran pemerintah
Didahului oleh
Abu l-Hasan Ali
Sultan Granada
1482–1483
Diikuti oleh:
Abu l-Hasan Ali
Didahului oleh
Muhammed XIII
Sultan Granada
1487–1492
Granada ditawan oleh
Sepanyol