Pembuangan orang Morisco

Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.
Lompat ke: pandu arah, cari
Pembuangan orang Morisco di pelabuhan Dénia, oleh Vincente Mostre.

Pada April 9, 1609, Raja Philip III dari Sepanyol memerintahkan pengusiran orang Morisco. Orang Morisco adalah keturunan penduduk umat Islam yang memasuki agama Kristian di bawah ugutan buang negara dari Ferdinand dan Isabella pada 1502. Dari 1609 hingga 1614, kerajaan Sepanyol secara sistematik memaksa orang Morisco untuk meninggalkan kerajaan tersebut berpindah Afrika Utara Islam.

Mereka hanya dibenarkan menyimpan wang dan hak milik yang mereka membawa, termasuk harta tanah mereka, telah dirampas. Pengusiran khususnya menjejaskan bekas Kerajaan Valencia dan Kerajaan Aragon, merosak ekonomi mereka untuk bergenerasi.

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Rencana utama: Morisco dan Reconquista

Kecurigaan dan tensions di antara orang Morisco dan umat Kristian telah menjadi meningkat untuk seketika waktu. Sementara sesetengah orang Morisco yang pernah memegang pengaruh dan kuasa, dan mereka mempunyai sesetengah persekutuan seperti kaum bangsawan Valencia dan Aragon yang bergantung pada mereka bagi tenaga pekerja buruh murah, kuasa politik dan ekonomi keseluruhan mereka di Sepanyol adalah rendah. Penduduk Kristian secara berterusan mencurigai Moriscos sebagai tidak iklas dalam kepercayaan Kristian mereka. Oleh kerana orang Moriscos telah dipaksa untuk memilih samaada menukar ugama atau disingkir, kebanyakan mereka mungkin tidak begitu taat kepada raja atau gereja.

Beberapa pemberontakan yang tercetus, yang ketaranya adalah pemberontakan 1568–1573 terhadap suatu pengistihiran Phillip II mengharamkan bahasa Arab, nama Arab, dan memerlukan orang Morisco menyerahkan anak mereka dididik oleh para paderi. Selepas menumpas pemberontakan tersebut, Philip memerintahkan penyuraian Morisco dari Granada ke kawasan-kawasan lain. Philip menganggapkan bahawa ini akan memecahkan masyarakat Morisco dan memudahkan penyerapan mereka ke dalam penduduk Kristian. Ini mungkin telah berlaku pada suatu peringkat pada orang Morisco Granada, tetapi bukan di Valencia atau Aragon, di mana enklaf benar-benar crypto-Muslim masih wujud.[1]

Pada waktu yang sama, Sepanyol mengakui kehilangan lebih daripada setengah dari pegangan mereka di Negara Tanah Rendah ke Republik Belanda Protestan. Darjat memerintah sudah memikirkan Sepanyol sebagai pelindung Kerajaan Kristian Katolik, dan penewasan ini membawa pada suatu radikalisasi pemikiran dan suatu keinginan untuk menyerang bagi mengembalikan maruah Sepanyol.[2] Some critiques of Spain from Protestant countries included insults of the Spanish as corrupted by the Muslims and pseudo-Muslims amongst them, which some of the nobility may have taken personally.

Situasi further deteriorated pada awal abad ke-17. Suatu kemelesetan meyerang pada 1604 apabila jumlah emas dan harta karun pegangan Sepanyol di Amerika jatuh. Pengurangan pada taraf hidup membawa pada ketambahan perasaan cemas di antara umat Kristian dan orang Morisco untuk pekerjaan yang penting.[2]

Sikap terhadap Morisco mengikut daerah[sunting | sunting sumber]

Pada 1609, ada lebih kurang 325,000 orang Morisco di Sepanyol dari jumlah penduduk 8.5 juta. Mereka concentrated di bekas kerajaan Aragon, di mana mereka mendirikan 20% dari penduduk, dan kawasan Valencia khususnya, di mana mereeka mendirikan 33% dari jumlah penduduk. Tambahan, ketumbuhan penduduk Moor agak lebih tinggi daripada penduduk Kristian; di Valencia, penduduk Morisco telah mempunyai anggaran kadar tumbuh 69.7% dibandingkan dengan 44.7% untuk Kristian Lama Old.[3] Yang kaya dan mereka yang tinggal di bandar adalah kebanyakannya Kristian, sementara orang Morisco menduduki kawasan desa jauh dari pusat dan subbandar miskin bandar-bandar.[3]

Di bekas kerajaan Castile, situasi agak berlainan: Castile mempunyai penduduk 6 juta orang, sedangkala hanya mempunyai 100,000 penduduk Morisco. Dengan orang Morisco tidak hampir sebesar suatu kehadiran, rasa geram terhadap mereka di Castile adalah lebih kecil daripada penduduk Kristian di Aragon.[1]

Adanya secara praktikal perjanjian universal di Sepanyol bahawa Islam adalah suatu ancaman yang harus dimusnahkan. Meskipun, ia tidak jelas bagaimana itu haris digunakan pada orang Morisco, yang secara rasmi umat Kristian. Sesetengah clerics seperti Fray Luis de Aliaga, seorang anggota majlis diraja, menyokong memberikan waktu pada orang Morisco untuk asimilasi dan menjadi umat Kristian sepenuhnya.[1] Pilihan ini secara ringan disokong oleh Gereja Katolik di Rom, juga. Pelindung-pelindung berdedikasi Morisco adalah kaum bangsawan Valencia dan Aragon, oleh kerana kepentingan diri mereka dilibatkan. Bangsawan-bangsawan tersebut bermanfaat sangat banyak dari yang miskin dan tenaga buruh murah yang orang Morisco memberikan.

Membangkang pandangan ini adalah sepelbagaian orang yang terkemuka darjat orang. Paderi-paderi menentang Aliaga termasuk Jaime Bleda, ahli terketara Pasitan di Valencia. Bleda membuat pelbagai cadangan awal ke Raja Philip III untuk banish atau selain itu menamatkan masalah Morisco; beliau juga mencadangkan genosid.[1] Pada mulanya, rayuan ini adalah tanpa kejayaan. Pada 1596 Duke of Lerma, ketua pegawai kewangan King Philip III, menuduh orang Morisco bersubahat dengan lanun Barbary Muslim, suatu tuduhan yang telah memburu mereka untuk bertahun-tahun. Masih pun, sementara banyak dalam penduduk memegang pada tuduhan ini, yang lain menganggapkan ugutan ini telah lama berlalu. Majlis Aragon, dengna membangkang mana-mana ukuran membebankan, menuliskan bahawa walaupun jua mereka ingin mengkhianati Sepanyol, orang Morisco tidak berada dalam kedudukan untuk melakukannya "kerana mereka memiliki senjata, tidakpun bekalan, tidakpun posisi, tidakpun asas untuk armada Turki." Tidak ada apa yang datang darinya pada waktu itu, tetapi Duke of Lerma melanjutkan perasaan bencinya terhadap orang Morisco.[2]

Di kalangan penduduk sendiri, kaum tani Valencia mempunyai kepentingan paling banyak dalam hal ini. Mereka melihatkan orang Morisco dengan rasa geram dan menganggap mereka pesaing ekonomi dan sosial.[1] Ini telah bubbled over before in 1520, when in the Revolt of the Brotherhoods, penduduk Valencia memberontak terhadap bukan hanya kaum bangsawan mereka tetapi juga umat mudéjar Islam. Para pemberontak membunuh banyak, dan memaksa mass baptism dan kemasukan agama Kristian dari peninggalan penduduk Islam, yang telah menciptakan Morisco dari Valencia.

Edik dan pembuangan[sunting | sunting sumber]

Kenaikan Morisco di Valencia, oleh Pere Oromig.
Pendaratan ornag Morisco di pelabuhan Oran (1613, Vicente Mestre), Fundación Bancaja de Valencia

Duke of Lerma akhirnya meyakinkan Raja Philip III dengan Ketua Biskop Valencia, Juan de Ribera, yang menganggapkan orang Morisco sebagai menyelewang dan pengkhianat. Ketua biskop menambahkan suatu gagasan untuk membuat rancangan lebih meyakinkan kepada raja: raja dapat merampas aset dan harta penduduk Moor, dan dengan itu memberikan suatu one-time boost dramatik kepada peti diraja. Ribera juga menalso encouraged the king to enslave the Moriscos bekerja dalam ghali, perlombongan, dan di luar negeri oleh kerana dia dapat melakukan "tanpa apa-apa rasa bersalah kesedaran," tetapi cadangan ini ditolak.[1]

Pada April 9, 1609, edik telah ditandatangani untuk membuang orang Morisco dari Sepanyol.[3] Kerajaan mengetahui bahawa pembuangan ini akan menjadi bermasalah. Ia berkeputusan untuk bermula dengan Valencia, di mana penduduk Morisco adalah terbesar. Penyediaan diambil dalam kerahsiaan terketat. Bermula pada September, batalion tercio tiba dari Itali.[4] Mereka mengambil kedudukan di pelabuhan-pelabuhan utama Valencia: Alfaques, Dénia, dan Alicante. Pada September 22, wizurai memerintahkan terbitan dekri. Golongan bangsawan Valencia untuk menunjuk perasaan terhadap kerajaan tentang pembuangan orang Morisco, oleh kerana menghilangkan pekerja mereka akan merosakkan gaji pertanian mereka. Kerajaan menawarkan sesetengah harta dan wilayah yang dirampas orang Morisco kepada mereka dalam pertukaran, tetapi ini tidak datang dekat dengan mengganti rugi. Orang Morisco akan dibenarkan untuk mengambilkan apa-apa yang dapat dibawa, tetapi rumah dan tanah mereka akan berada dalam tangan tuan mereka. Membakar atau pembinasaan lain rumah mereka sebelum pemindahan dilarang dengan alasan kesengsaraan kematian.[4]

Sesetengah pengecualian diizinkan: 6 keluarga dari setiap 100 akan dibenarkan tinggal dan mengekalkan infrastruktur bandar-bandar yang telah ada lebih banyak kediaman Morisco. Sangat sedikit orang mengambil kesempatan ini, menganggapkan bahawa ia difikirkan bahawa mereka akan dibuang kemudian. Tambahan, pembuangan adalah pilihan untuk kanak-kanak kurang daripada 4 tahun. Ini kemudian dipanjangkan ke 16 tahun. Ketua Biskop Ribera sangat kuat membantah bahagian ini dari ukuran; dia melobikan sekurang-kurangnya kanak-kanak seharusnya diasingkan dari ibu bapa mereka, dihambakan, dan dijadikan Kristian "untuk kebaikan jiwa mereka."[4]

Pada September 30, orang-orang pembuangan pertama diambil ke pelabuhan, di mana, sebagai suatu hinaan akhir, mereka dipaksa membayar tambang mereka untuk perjalanan keluar.[4] Orang Morisco dikirimkan ke Afrika Utara, di mana mereka diserang sebagai yang menyerang oleh negara-negara yang menerima mereka. Masa yang lain, pemberontakan kecil mencetus di kapal-kapal, menyebabkan sesetengah yang kena buang negara terkorban dalam perang dengan anak kapal. Ini menyebabkan ketakutan di kalangan penduduk Morisco yang masih ada di Valencia, dan pada Oktober 20 ada pemberontakan terhadap pembuangan. Para pemberontak berbilangan 6,000 dan memegang lembah terpencil Ayora dan Muela de Cortes. Lima hari kemudian, suatu pemberontakan baru mencetus di pantai selatan, dengan 15,000 pemberontak memegang Lembah Lugar.[5]

Pemberontak-pemberontak dikalahkan pada bulan November. Hanya dalam masa tiga bulan, 116,000 orang Morisco telah diangkut ke Afrika Utara dari Valencia. Permulaan 1610 melihat pembuangan orang Morisco dari Aragon (kawasan khusus Aragon, bukan semua tanah-tanah Mahkota Aragon lama). 41,952 dikirimkan ke Afrika Utara melalui Alfaques, dan 13,470 dikirimkan atas Pergunungan Pyrenees ke Perancis.[5] Orang Perancis yang jengkel mengirimkan kebanyakan dari mereka ke pelabuhan Agde, dan mereka yang mengambil jalan tanah didenda dengan tambang pengangkutan dan tambang laut.[5] Pada September, orang Morisco Catalonia dibuang negara. Andalusia membuang negara sesetengah 32,000 orang Morisco juga.[5]

Pembuangan orang Morisco dari Castile adalah tugas yang paling sukar, sejak mereka berselerak di sepanjang tanah selepas dipecahkan pada 1571 oleh pemberontakan daripada ditumupukan dalam mana-mana satu tempat. Oleh kerana ini, orang Morisco diberikan pilihan pertama keberangkatan suka relawan, di mana mereka dapat mengambil milik yang paling berharga dan apa-apa lain yang dapat dijual. Oleh itu, di Castile pembuangan tahan selama tiga tahun, dari 1611 hingga 1614. Mungkin 32,000 orang Morisco meninggalkan Sepanyol dalam jumlah. Sesetengah dapat mengurus mengelakkan diri dari dibuang negara dan tinggal di Sepanyol; ia dianggarkan bahawa mungkin 10,000 orang Morisco menetap di Sepanyol selepas pembuangan negara secara rasmi diselesaikan, kebanyakannya di Castile.[5]

Pembuangan negara dijalan baik secara mengagumkan. Negara telah menyimpan katalog berhati-hati kedudukan penduduknya, dan birokrasi berfungsi untuk menyalurkan sebarang bilangan besar orang keluar dari negara dalam tempoh masa pendek.

Akibat[sunting | sunting sumber]

Majlis Castile evaluated pembuangan pada 1619 dan menutup bahawa ia tidak mempunyai kesan ekonomi untuk negara Sepanyol. Ini semata-matanya benar untuk Castile, seperti sesetengah sarjana pembuangan tidak mendapati akibat ekonomi pada sektor-sektor di mana penduduk Morisco adalah penting.[6] Meskipun, dalam Kerajaan Valencia, ladang-ladang ditinggalkan dan suatu vakum telah ditinggal di sektor-sektor ekonomi umat Kristian tidak dapat mungkin memenuhi. Infrastruktur decayed, dan kerabat bangsawan dan tuan tanah Kristian jatuh ke dalam arrears. Dalam keadaan pokai, banyak para bangsawan Valencia menambahkan sewa terhadap penyewa Kristian mereka untuk mendapatkan gaji terdahulunya mereka. Penambahan ini mengejarkan mana-mana penyewa baru dari datang untuk menggantikan mereka, dan oleh kerana itu output pertanian di Valencia jatuh amat besar.[7]

Pembuangan 4% dari penduduk mungkin kelihatan kecil, tetapi ia harus dinyatakan bahawa penduduk Morisco adalah sebahagian lebih besar tenaga kerja civilian dari apa yang bilangan mereka kelihatan menunjukkan. Dengan praktik tiada orang Morisco diamanahkan menjadi bangsawan, askar, atau paderi. Ini bermakna ada suatu kemerosotan ketara pada kutipan cukai, dan kawasan-kawasan yang paling terharu (Valencia dan Aragon) mengikut ekonomi rosak selama berdekad-dekad.

Pembuangan adalah suatu tamparan melumpuhkan bukan hanya pada ekonomi Aragon dan Valencia, tetapi juga kuasa bangsawan mereka. Bekas Mahkota Aragon telah berada dalam bayang yang lebih kaya dan Crown of Castile yang lebih banyak penduduk untuk sesetengah waktu, tetapi dengan ini, ketinggian mereka masih jatuh lebih. Dari Kerajaan-Kerajaan Timur mereka sendiri, bansawan-bangsawan Catalonia kini menjadi semakin terkenal, gaji mereka kurang terjejas. Oleh itu pembuangan membantu memindah kuasa dari pusat-pusat tradisionalnya di Valencia dan Aragon ke Catalonia.[8]

Orang Morisco yang dengan kuat hendak tetap menjadi umat Katolik biasanya dapat mencari rumah di Itali, terutamanya di Livorno. Meskipun, paling banyak sekali dari mereka yang dibuang menetap di Afrika Utara yang berpegangan Islam dan memeluk semula agama Islam.

Menurut dengan suatu kajian genetik dijalankan pada 2008, sebahagian ketara dari mereka dengan nenek moyang Morisco menetap di Sepanyol, menandakan bahawa pembuangan tidak kelihatan berkesan seperti apa yang kelihatannya. Ini ditandakan oleh suatu "min tinggi jumlah keturunan dari Afrika Utara (10.6%)" yang "membuktikan suatu peringkat tinggi kemasukan agama (sama ada suka relawan atau dipaksa), dipandu oleh episod-episod ketidaktoleranan sosial dan agama, yang akhirnya membawa pada integrasi keturunan.".[9] Walau bagaimanapun, ada juga keputusan Sephardim tinggi kajian berada dalam penyangkalan [10][11][12][13][14] atau tidak direplikakan dalam keseluruhan lembaga kajian genetic dilakukan di Iberia dan telah kemudian disoal oleh para pengarang sendiri [15][16][17][18] dan oleh Stephen Oppenheimer.[19] Peninggalan kajian genetik dilakukan di Sepanyol menganggarkan sumbangan Moor berjulat dari 2.5/3.4%[20] to 7.7%.[21]

Pada 2006, suatu cadangan telah dilakukan untuk mengembalikan kerakyatan Sepanyol kepada Keturunan Moor dari orang Morisco sebagai suatu minta maaf dan pengakuan silap dari penindasan Pasitan, pemindahan paksa, dan buang negara.

Sejarah Sepanyol
Jata Sepanyol
Rencana ini sebahagian dari suatu siri
Sejarah Awal
Prasejarah Iberia
Hispania Rom
Abad Pertengahan Sepanyol
Kerajaan Visigoth
Kerajaan Asturias
Kerajaan Suebi
Byzantine Spania
Al-Andalus
Reconquista
Kerajaan Spain
Zaman Perkembangan
Zaman Kesedaran
Republik
Reaksi dan Revolusi
Republik Sepanyol Pertama
Restorasi
Republik Sepanyol Kedua
Di bawah Franco
Perang Sivil Sepanyol
Negara Sepanyol
Sepanyol Moden
Pemindahan ke Demokrasi
Sepanyol Moden
Topik
Sejarah Ekonomi
Sejarah Ketenteraan
{Templat:Data99

Sepanyol

See also[sunting | sunting sumber]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. 1.0 1.1 1.2 1.3 1.4 1.5 Lynch, p. 44.
  2. 2.0 2.1 2.2 Lynch, p. 43.
  3. 3.0 3.1 3.2 Lynch, p. 45.
  4. 4.0 4.1 4.2 4.3 Lynch, p. 46.
  5. 5.0 5.1 5.2 5.3 5.4 Lynch, p. 47.
  6. Lynch, p. 48.
  7. Lynch, p. 49.
  8. Lynch, p. 51.
  9. The Genetic Legacy of Religious Diversity and Intolerance: Paternal Lineages of Christians, Jews, and Muslims in the Iberian Peninsula, Adams et al. 2008
  10. http://www.nature.com/ejhg/journal/v12/n10/full/5201225a.html
  11. http://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/12627534?dopt=Abstract
  12. http://www.ingentaconnect.com/content/klu/439/2004/00000115/00000005/art00001
  13. http://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/16500815?dopt=Abstract
  14. http://www.cell.com/AJHG/retrieve/pii/S0002929708005478
  15. "Despite alternative possible sources for lineages ascribed a Sephardic Jewish origin", [1]
  16. "La cifra de los sefardíes puede estar sobreestimada, ya que en estos genes hay mucha diversidad y quizá absorbieron otros genes de Oriente Medio" ("The Sephardic result may be overestimated, since there is much diversity in those genes and maybe absorbed other genes from the Middle East"). ¿Pone en duda Calafell la validez de los tests de ancestros? "Están bien para los americanos, nosotros ya sabemos de dónde venimos" (Puts Calafell in doubt the validity of ancestry tests? "They can be good for the Americans, we already know from where we come from)." [2]
  17. "We think it might be an over estimate..." "The genetic makeup of Sephardic Jews is probably common to other Middle Eastern populations, such as the Phoenicians, that also settled the Iberian Peninsula, Calafell says. "In our study, that would have all fallen under the Jewish label." http://www.sciencenews.org/view/generic/id/39056/title/Spanish_Inquisition_couldn%E2%80%99t_quash_Moorish,_Jewish_genes
  18. Sepanyol: "El doctor Calafell matiza que (...) los marcadores genéticos usados para distinguir a la población con ancestros sefardíes pueden producir distorsiones". "ese 20% de españoles que el estudio señala como descendientes de sefardíes podrían haber heredado ese rasgo de movimiento más antiguos, como el de los fenicios o, incluso, primeros pobladores neolíticos hace miles de años." "Dr. Calafell clarifies that (...) the genetic markers used to distinguish the population with Sephardim ancestry may produce distorsions. 20% dari orang Sepanyol memperkenalkan diri mereka sebagai ada keturunan Sephardim ancestry dalam kajian dapat mewarisi yang penyimak dari gerakan lebih tua seperti orang Phoenicia, atau juga peneroka Neolitik pertama beribu-ribu tahun yang lalu" http://www.elmundo.es/elmundo/2008/12/04/ciencia/1228409780.html
  19. Spanish Inquisition left genetic legacy in Iberia , New Scientist, December 4, 2008
  20. http://mbe.oxfordjournals.org/cgi/content/full/21/7/1361/T03
  21. http://www.nature.com/ejhg/journal/vaop/ncurrent/abs/ejhg2008258a.html
  • Lynch, John (1969). Spain under the Habsburgs. (vol. 2). Oxford, England: Alden Mowbray Ltd. ms. 42–51.