Salwar kameez

Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.
Lompat ke: pandu arah, cari

Salwar kameez (juga dieja shalwar kameez atau shalwar qameez) adalah sebuah pakaian tradisional dipakai oleh wanita dan lelaki di Asia Tenggara. Salvar atau shalvar adalah seluar serupa baju tidur. Kakinya adalah lebar di atas, dan sempit di kuku lali. Kamiz adalah sebuah baju panjang atau tunic. Kelim tepi (digelarkan chaak), dibiarkan buka di bawah baris pinggang, memberikan pemakainya lebih mudah bergerak.

Penjelasan[sunting | sunting sumber]

Salwar (dengan kasut Kabul) dipakai di Asia Selatan dan Tengah.
Sebuah salwar lelaki dipegang ke atas untuk menggambarkan jumlah bahan yang diperlukan.

Salwar dikumpulkan di pinggang dan dipegang ke atas oleh sebuah drawstring atau sebuah elastic band. Seluar dapat dilebarkan dan baggy atau lebih sempit, dan juga diperbuat dari potongan bahan pada biasnya. Pada hal yang selepasnya mereka digelarkan churidar.

Kamiz biasanya dipotong lurus dan leper; kamiz yang lebih tua menggunakan potongan tradisional, seperti dilihatkan di ilustrasi di atas. Kamiz moden lebih-lebih lagi mempunyai lengan set-in berilham Eropah. Citarasa dan kemahiran tukang jahit biasanya digambarkan, bukan hanya pada potongan keseluruhannya, tetapi pada bentuk garis lelher dan hiasan kamiz. Versi-versi moden kamiz wanita dapat menjadi kurang modest dari versi-versi tradisional. Kamiz dapat dipotong dengan suatu garis leher dalam, dijahit dalam bahan diaphanous, atau digayakan pada reka bentuk cap-sleeve atau tanpa lengan. Kelim tepi kamiz dapat dipotong atas ke paha atau juga ke baris pinggang, dan ia dapat dipakai dengan salwar lempar di pinggul. Apabila seorang wanita memakai suatu kamiz When a separuh telus (kebanyakannya sebagai pakaian pesta), dia memakai suatu choli atau kamisol guntingan di bawahnya.

Apabila wanita memakai salwar kamiz, mereka biasanya memakai skarf atau selendang penjang yang digelarkan dupatta di keliling kepala atau leher. Untuk wanita Muslim, dupatta adalah suatu pilihan cara lain kurang ketat dengan chador atau burqa (lihat pula hijab dan purdah). Untuk wanita Sikh dan Hindu (khususnya mereka yang dari India utara, di mana salwar kamiz adalah termayshur), dupatta berguna apabila kepalanya harus ditutup, seperti dalam sebuah Gurdwara atau sebuah Temple, atau kehadiran orang lebih tua. Untuk para wanita lain, dupatta hanyalah aksesori bergaya yang dapat dipakai ke atas bahu atau menutupi dada dan ke atas dua belah bahu.

Salwar kamiz kadang-kadang digelarkan sut "Punjabi," di Britain[1] dan Kanada.[2] Di Britain, khususnya sewaktu dua dekad yang lalu, pakaian ini telah ditukarkan dari suatu pakaian seharian dipakai oleh pendatang wanita Asia Selatan dari daerah Punjab ke suatu dengan arus, dan juga busana atasan, menarik.[3]

Di India, pakaian terdahulunya dihadkan di Utara, tetapi sebagai suatu pilihan cara lain kemudahan dan sopan dengan sari - dan juga sebagai satu yang memujikan mana-mana jenis tubuh - ia menjadi masyhur di sepanjang negara. Dengan membezakan bahan, warna dan darjah sulaman dan hiasan, salwar-kamiz dapat menjadi rasmi, kasual, bergaya, atau tidak bercorak; dan ia dapat juga dibuatkan untuk diubahesuaikan pada secara praktik semua cuaca.

Etimologi dan sejarah[sunting | sunting sumber]

Potret seorang perempuan Hindu dari Karachi, Sind, dalam salwar & kameez yang sempit. c. 1870. Oriental and India Office Collection, British Library.
Potret seorang perempuan Muslim dari Karachi, Sind, dalam salwar dan blaus. c. 1870. Oriental and India Office Collection, British Library.
Wanita bukit, Kashmir, dalam salwar-kameez. c. 1890.

Seluar, atau salvar, digelarkan salvar dalam Bahasa Panjabi: ਸਲਵਾਰ ਕ਼ਮੀਜ਼, salvaar atau shalvaar શલવાર કમીઝ dalam bahasa Gujarat, salvaar atau shalvar शलवार क़मीज़ dalam bahasa Hindi, dan shalvar dalam Urdu: شلوار قمیض‎. Perkataan ini datang dari bahasa Parsi: شلوار, bermakna seluar.

Bajunya, kameez atau qamiz, mendapatkan namanya dari bahasa Arab qamis. Ada dua hipotesis berkaitan dengan perkataan asal usual Arab, tergelarnya:

  1. bahawa qamis bahasa Arab berasal dari bahasa Latin camisia (baju), yang pada gilirannya datang dari bahasa Proto-Indo-Eropah kem (‘mantel’).[4]
  2. bahawa Bahasa Latin Zaman Pertengahan camisia dipinjam melalui Bahasa Greek Helenistik kamision dari akar Semitik Tengah “qmṣ”, diwakili oleh Ugaritik qmṣ (‘pakaian’) dan bahasa Arab qamīṣ (‘baju’). Kedua-dua ini berkaitan dengan kata kerja bahasa Ibrani קמץqmṣ (‘genggam’, ‘dipagari dengan tangan seseorang’).[5]

Potongan pakaian seperti kamiz tradisional dikenali dalam banyak budaya; menurut Dorothy Burnham, dari Muzium Ontario Diraja, "baju seamless," ditenun dalam satu keping dalam warp-weighted looms, telah digantikan dalam zaman-zaman Rom dengan tenun kain pada mesin tenun tegak dan secara berhati-hati dikepingkan supaya tidak mambazirnya cepisan kain. Baju kapas abad ke-10 dipulihkan dari gurun Mesir adalah potongan banyak seperti kamiz tradisional atau jellabah atau galabia Mesir sezaman.[6]

English spelling[sunting | sunting sumber]

Transliterasi bermula dari bahasa Punjab sering render suara sibilant di permulaan salwar/shalwar sebagai suatu "s". Transliterasi bermula dari bahasa Urdu, Parsi, Pashto, Turki menggunakan "sh". Kedua-dua ejaan juga ditemukan dalam kegunaan bahasa Inggeris umum. Ejaan shalwar kelihatannya umum dalam ejaan Kanada dan United Kingdom, dan adalah ejaan lebih disukai dalam Kamus Bahasa Inggeris Oxford. Salwar kelihatan lebih umum di AS dan didapati dalam banyak gedung online menjual salwar kamiz. Perkataan kamiz sering dieja dengan H, seperti khameez.

Galeri[sunting | sunting sumber]

See also[sunting | sunting sumber]

Notes[sunting | sunting sumber]

  1. Breidenbach, Pál & Zcaronupanov 2004. Petikan: "Dan di gedung fesyen Bubby Mahil di London, sosialit orang Putih dan orang Asia British membeli sut Punjadi yang sama...."
  2. Walton-Roberts & Pratt 2005. Petikan: "Meena memiliki suatu reka bentuk tekstil dan bisnes fesyen berjaya di Punjab, mereka bentuk dan menjual salwar kamiz (sut Punjabi)..."
  3. Bachu 2004
  4. "Online Etymology Dictionary: chemise". http://www.etymonline.com/index.php?term=chemise. 
  5. "The American Heritage Dictionary: qmṣ". http://www.bartleby.com/61/roots/S240.html. 
  6. Burnham, Dorothy. 1973. Cut My Cote, Royal Ontario Museum. p. 10.


References[sunting | sunting sumber]

External links[sunting | sunting sumber]