Yang (kepercayaan)

Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.
Lompat ke: pandu arah, cari
Acintya, Sang Hyang Widhi sebagai Tuhan yang Maha Esa dalam agama Hindu Bali.

Hyang (bahasa Kawi, Jawa, Sunda, dan Bali) adalah dilihat sebagai satu entiti rohani yang mengandungi kuasa ghaib. Roh ini dapat berupa ilahi atau leluhur. Para penghormatan untuk entiti rohani ini boleh didapati di Wiwitan Sunda, Kejawen, dan Hindu Bali. Dalam bahasa Indonesia moden istilah ini cenderung berkaitan dengan dewa, devata, atau Ketuhanan. Dunia di mana hyangs berada disebut kahyangan, sekarang adalah sinonim untuk svarga atau syurga dalam bahasa Indonesia moden.

Asal[sunting | sunting sumber]

Istilah "hyang" sekarang banyak berkaitan dengan Hindu Bali yang berkembang di Jawa dan Bali kuno selama lebih dari ribuan tahun yang lalu. Namun istilah ini sebenarnya mempunyai asal yang lebih tua, ia berakar dalam adat animisme dan dinamik keyakinan orang Austronesia yang mendiami kepulauan Indonesia. Asli pra-Hindu Buddha dan sebelum-Islam Indonesia dihormati dan dihormati leluhur semangat, mereka juga percaya bahawa beberapa roh boleh mendiami tempat-tempat tertentu seperti pohon-pohon besar, batu, hutan, pergunungan, atau tempat suci. Konsep "hyang" dibangunkan secara asli di kepulauan Indonesia dan dianggap tidak berasal dari agama dharma India.

Sebelum ketibaan agama Hindu, Buddhisme dan Islam, penduduk asli kepulauan Indonesia percaya kepada entiti rohani yang kuat tetapi tidak dapat dilihat yang boleh menjadi murah hati atau jahat. Mereka juga percaya bahawa nenek moyang yang telah meninggal tidak pergi atau hilang sepenuhnya. Roh nenek moyang dapat memiliki kekuatan spiritual dewa dan masih terlibat dalam urusan duniawi keturunan mereka. Itulah sebabnya penghormatan dan hormat untuk menghormati leluhur merupakan unsur penting dalam sistem kepercayaan kumpulan etnik pribumi, seperti Nias, Dayak, Toraja, Papua kumpulan etnik, serta banyak kumpulan etnik di Indonesia.

Dalam masyarakat Sunda, Jawa, dan Bali kuno, ini entiti rohani ghaib dikenalpasti sebagai "hyang". Roh leluhur ini dipercayai menduduki tempat-tempat yang tinggi, seperti gunung, bukit, dan gunung berapi. Daerah pegunungan ini dianggap sebagai wilayah suci, sebagai tempat tinggal para dewa dan tempat berehat untuk jiwa nenek moyang.

Etimologi[sunting | sunting sumber]

Dalam bahasa Sunda, istilah "nga-hyang" bermaksud "menghilang" atau "tak terlihat". Disarankan bahawa kata "hyang" mempunyai hubungan kebahasaan dengan bahasa Melayu atau dalam perkataan bahasa Indonesia: "Hilang". Dalam perkembangannya, "hyang" panjang menjadi akar kata untuk istilah banyak yang masih tahu dan digunakan dalam bahasa Indonesia moden:

  • Penghormatan. Jika perkataan "hyang" dilampirkan dengan prefiks atribut Sang-, Dang-, Ra-, untuk membentuk kata Sanghyang, Danghyang, atau Rahyang, itu dimaksudkan untuk menghormati atau memuja dewa atau aruah nenek moyang. Sebagai contoh Sanghyang Sri Pohaci dan Sang Hyang Widhi lihat dewa, sedangkan nama bergaya Rahyang Dewa Niskala merujuk pada nama raja kelewatan Kerajaan Sunda. Istilah Danghyang atau Danyang adalah merujuk kepada wali roh tempat suci atau angker tertentu. Nama raja pengasas kemaharajaan Sriwijaya, Dapunta Hyang Sri Jayanasa, juga mengandungi nama "hyang" yang menyarankan bahwa beliau memiliki kuasa gaib.
  • Tempat. Kahyangan, dari perkataan ka-hyang-an, adalah dunia di mana hyang-hyang berada. Oleh kerana keyakinan bahawa hyang cenderung memilih tempat-tempat yang tinggi, beberapa daerah pergunungan dianggap sebagai tempat tinggal hyang. Sebagai contoh Parahyangan merujuk kepada kawasan pergunungan di Jawa Barat. Berasal dari gabungan perkataan para-hyang-an; para menunjukkan jamak, sedangkan akhiran -an menunjukkan tempat, oleh itu Parahyangan bermaksud tempat tinggal para hyang. Istilah parahyangan juga digunakan sebagai jenis Pura atau candi Bali. Pura parahyangan adalah candi Bali yang terletak di kawasan-kawasan pergunungan sebagai rakan kongsi dari segara pura; candi Bali terletak di tepi laut. Dataran Tinggi Dieng dalam Jawa Tengah juga berkongsi asal yang sama, dari gabungan kata-kata di-hyang yang juga bermaksud "tempat hyang".
  • Kegiatan. Perkataan sembahyang dalam Bahasa Indonesia atau Melayu adalah sinonim dengan upacara amal solat Islam. Sebenarnya itu berasal dari kata gabungan sembah-hyang yang bermaksud "menyembah hyang".

Ciri-ciri[sunting | sunting sumber]

Di Bali, Hyang dikatakan hanya bergerak dalam garis lurus. Dengan demikian, bangunan Bali tradisional mempunyai dinding yang disebut aling-aling hanya di pintu, yang menjaga roh-roh keluar kerana mereka hanya bergerak dalam garis lurus, dengan itu melantun keluar.[1] Keyakinan yang serupa dijumpai dalam tradisi spiritual yang lain, seperti dalam jalan mayat British.

Dataran Dieng[sunting | sunting sumber]

Lokasi Dataran Dieng dari sesetenga struktur tertua di pulau Jawa dinamakan selepasnya: dari frasa Di Hyang, Tempat tinggal Hyang.

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Rujukan[sunting | sunting sumber]