Nasionalisme Arab

Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.
Pergi ke pandu arah Pergi ke carian


Nasionalisme Arab (Arab: القومية العربية, romanized: al-Qawmīya al-ʿArabīya); adalah ideologi nasionalis yang menegaskan orang Arab adalah sebuah negara dan mempromosikan perpaduan orang-orang Arab, meraikan kegemilangan tamadun Arab, bahasa dan kesusasteraan Arab, dan menyeru peremajaan dan kesatuan politik di dunia Arab. Premis utamanya adalah bahawa masyarakat dunia Arab, dari Lautan Atlantik hingga Lautan Hindi, merupakan satu bangsa yang terikat oleh etnik, bahasa, budaya, sejarah, identiti, geografi dan politik yang sama. Salah satu tujuan utama nasionalisme Arab adalah berakhirnya pengaruh Barat di dunia Arab, yang dilihat sebagai "musuh" kekuatan Arab, dan penyingkiran pemerintah-pemerintah Arab yang dianggap bergantung pada kekuatan Barat. Ini menjadi terkenal dengan kelemahan dan kekalahan Empayar Uthmaniyyah pada awal abad ke-20 dan merosot setelah kekalahan tentera Arab dalam Perang Enam Hari.

Personaliti dan kumpulan yang berkaitan dengan nasionalisme Arab termasuk Raja Faisal I dari Iraq, Presiden Mesir Gamal Abdel Nasser, Gerakan Nasionalis Arab, pemimpin Libya Muammar Gaddafi, Pertubuhan Pembebasan Palestin, Parti Ba'ath Sosialis Arab yang berkuasa di Iraq untuk beberapa orang bertahun-tahun dan masih merupakan parti pemerintah di Syria, dan pengasasnya Michel Aflaq. Pan-Arabisme adalah konsep yang berkaitan, kerana memerlukan komunalisme supranasional di antara negara-negara Arab.

Patriotisme tempatan yang berpusat pada negara-negara Arab individu dimasukkan ke dalam kerangka nasionalisme Arab bermula pada tahun 1920-an. Ini dilakukan dengan meletakkan Semenanjung Arab sebagai tanah air orang Semit (orang Kanaan dan Aram dari Levant dan orang Asyur dan Babilonia dari Mesopotamia) yang berhijrah ke Timur Dekat pada zaman kuno atau dengan mengaitkan budaya pra-Islam yang lain, seperti Mesir dan Afrika Utara dan Tanduk Afrika, menjadi identiti Arab yang sedang berkembang.

Bahasa Arab moden sebenarnya mempunyai dua perkataan yang berbeza yang dapat diterjemahkan ke dalam bahasa Inggeris sebagai "nasionalisme": qawmiyya nasionalة, berasal dari kata qawm (yang bermaksud "suku, kewarganegaraan etnik"), dan wataniyya وطنية, berasal dari kata watan (bermaksud " tanah air, negara asal "). Istilah qawmiyya bermaksud keterikatan dengan bangsa Arab, sementara wataniyya bermaksud kesetiaan kepada satu negara Arab. Wataniyya kadang-kadang diremehkan sebagai "regionalisme" oleh mereka yang menganggap pan-Arabisme satu-satunya varian nasionalisme Arab yang sah.

Pada tahun-tahun pasca-Perang Dunia, konsep qawmiyya "secara beransur-ansur mengambil warna kiri, menyeru ... mewujudkan kesatuan Arab yang revolusioner." ganas, terhadap Israel dan terhadap orang Arab yang tidak mengikut pandangan ini. Orang yang paling dikenali dengan qawmiyya adalah Gamal Abdel Nasser dari Mesir, yang menggunakan kekuatan ketenteraan dan politik untuk menyebarkan versi ideologi pan-Arabnya ke seluruh dunia Arab. Walaupun qawmiyya masih menjadi kekuatan politik yang kuat hari ini, kematian Nasser dan kekalahan Arab dalam Perang Enam Hari telah melemahkan kepercayaan terhadap cita-cita ini. Ideologi dominan semasa di kalangan pembuat dasar Arab telah beralih ke wataniyya.