Toyota Kijang

Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.
(Dilencongkan dari Toyota Unser)
Lompat ke: pandu arah, cari
Toyota Kijang
Toyota Kijang Innova
Maklumat
Pengilang Toyota Astra Motor, Indonesia
Kuozui Motors, Taiwan
Juga dikenali Innova/Revo/Tamaraw (Filipina)
Zace (di Taiwan dan Vietnam)
Innova/Unser (di Malaysia)
Qualis/Innova (di India)
Stallion/Condor (di Afrika)
Venture
Kijang Innova
Pengeluaran 1977-sekarang
Pengganti Toyota Kijang Innova (generasi V)
Penghantaran Manual 4 percepatan
Manual 5 percepatan
Otomatis 4 percepatan
Otomatis 6 percepatan
Berkait Mitsubishi Kuda
Isuzu Panther

Toyota Kijang awalnya adalah model kenderaan niaga yang kemudian bertukar menjadi kereta keluarga buatan Toyota, dan merupakan kenderaan paling popular untuk kelas bas mini di Indonesia. Toyota Kijang hadir di Indonesia sejak tahun 1977 dan pada masa ini merupakan salah satu model Toyota yang berjaya secara komersial sampai sekarang. Sehingga pelbagai varian dan generasi kereta ini boleh didapati dengan mudah di seluruh pelosok Indonesia.

Kejayaan Toyota Kijang telah memberi kesan dengan kemunculan kereta-kereta sejenis yang meniru konsep daripada Toyota Kijang (terutama dari segi nama haiwan), misalnya Isuzu Panther dan Mitsubishi Kuda serta Daihatsu Zebra. Selain di Indonesia, sebelum hadirnya generasi "Innova", Toyota Kijang juga dijual di Malaysia dengan nama "Unser", Filipina (Toyota Tamarraw / Revo), Taiwan (Toyota zace surf), Vietnam (Toyota zace), India (Qualis) dan Afrika selatan (Toyota Condor Hi-Roof)


Generasi Pertama (1977-1981)[sunting | sunting sumber]

Generasi pertama
Toyota-Tamaraw.JPG
Maklumat
Pengilang Toyota
Pengeluaran 1975-1981
Pemasangan Jakarta, Indonesia
Stail badan Pikap 2 pintu
Enjin 1.2 L (1,166 cc) 3K bensin
Penghantaran transmisi manual 4 percepatan

Sejarah Pengeluaran[sunting | sunting sumber]

Pelancaran perdana dari Toyota Kijang generasi pertama adalah pada tahun 1975, dalam acara Pekan Raya Jakarta 1975, dengan disaksikan oleh Mantan Presiden RI, Soeharto, dan Mantan Gubernur DKI Jakarta, Ali Sadikin, dimana saat itu terdapat keraguan dari para perancangnya, tentang apakah Toyota Kijang dapat diterima oleh pasaran Indonesia. Keraguan tersebut disebabkan kerana Mitsubishi Colt merupakan jenis kenderaan yang mendominasi pasaran kereta mini bus pada saat itu. Generasi pertama Toyota Kijang menerapkan konsep pickup dengan bentuk kotak mendasar. Model ini sering dijuluki "Kijang Buaya" kerana tutup kap enjinnya yang boleh dibuka hingga ke samping. Kijang generasi perdana ini dihasilkan sehingga pada tahun 1981.

Unit Pengeluaran[sunting | sunting sumber]

Pada tahun pertama pelancarannya (1975), jumlah pengeluaran Kijang generasi pertama hanya berjumlah 1,168 unit. Tiga tahun berikutnya, 1978, jumlahnya meningkat menjadi 4.624 unit. Jumlah pengeluaran Kijang terus meningkat dari tahun ke tahun. Kehadiran Kijang sebagai kenderaan pelbagai fungsi atau serbaguna yang mudah perawatannya membuat permintaan terus meningkat. Toyota Kijang lahir sebagai kenderaan dengan konsep Basic Utility Vehicle. Sesuai sebagai kenderaan dengan konsep serba guna dan mudah untuk dirawat. Selaras dengan peraturan pemerintah Indonesia untuk melaksanakan konsep pembangunan ekonomi melalui pembangunan motorisasi dan automotif di Indonesia, khususnya melalui konsep Kenderaan Bermotor Niaga Serbaguna (KBNS).

Konsep Pengeluaran[sunting | sunting sumber]

Kereta dengan kod pengeluaran KF10 ini nyaris berbentuk mirip dengan kotak buah yang ditampal dengan 4 buah roda dan tingkap yang ditutup dengan kain terpal pada sisi-sisi pinggirnya. Kijang Generasi I ini dikenal masyarakat sebagai kijang Buaya kerana model buka-tutup bonet depan pada hidung kereta (bonnet) yang mirip dengan mulut buaya apabila bonet depan sedang dibuka. Rancangan awal kenderaan ini sangatlah mudah. Kijang ini mempunyai pintu yang seolah-olah dilekatkan begitu saja dengan badannya dengan engsel pintu yang mirip engsel pintu rumah yang berbunyi mendecit bila dibuka.Terlebih lagi pada masa itu, pintu kereta tidak dilengkapi kunci maupun penggera sebagai sistem keselamatannya meski pada generasi selanjutnya yang sudah diubahsuai , dilengkapi dengan kunci pintu serta engkol pintu yang masih mirip pintu rumah serta kaca pada pintu kereta.

Kedudukan pemandu pada kijang ini terletak terlalu ketengah dengan tongkat perseneling untuk penghantaran mesin yang sukar dicapai. Mesin yang digunakan menggunakan enjin Toyota Corolla pada zamannya dengan jenis 3K berkapasiti 1200 cc dengan transmisi 4 percepatan. Selain keluar dengan jenis kereta tab terbuka (pick up), kereta kijang ini diubahsuai menjadi kereta penumpang terutama dilakukan oleh syarikat syarikat karoseri kereta seperti halnya kereta kereta niaga pada masa itu di mana rancangan bodi tidak ditangani kilangnya langsung. Sebagai contoh, kereta ini digunakan sebagai kereta penumpang angkutan umum di kota Balikpapan pada tahun 1980 - 1985.


Generasi Kedua (1981-1986)[sunting | sunting sumber]

Generasi kedua
KijangKF20PU.jpg
Maklumat
Pengilang Toyota
Pengeluaran 1981-1986
Pemasangan Jakarta, Indonesia
Stail badan Pikap 2 pintu
MPV 4 atau 5 pintu
Enjin 1.3 L (1,290 cc) I4 4K bensin
1.5 L (1,486 cc) I4 5K bensin (1985-1986)
Penghantaran transmisi manual 4 percepatan


Toyota Kijang generasi II mula dijual pada tahun 1981. Bentuk model ini tidak terlalu berbeza berbanding dengan generasi sebelumnya, namun mempunyai beberapa perubahan yang di antaranya adalah peningkatan kapasiti silinder enjin menjadi 1,300 cc (naik 100 cc). Kapasiti ini kemudian dinaikkan lagi hingga 1,500 cc (naik 200 cc).

Sejarah Pengeluaran[sunting | sunting sumber]

Kereta ini, walaupun disebut sebut mempunyai banyak perubahan, bentuknya masih ada persamaan dengan Kijang Buaya. Lampu kereta masih bulat di samping depan kanan-kiri dan gril masih sederhana dengan tulisan TOYOTA pada bahagian depan. Garis pada bonnet juga masih simpel dan curam. Meski bukaan pada tutup bonet tidak lagi bukaan penuh hingga bahagian tepi hidung kereta (bonnet) seperti halnya kijang sebelumnya.

Konsep Pengeluaran[sunting | sunting sumber]

Kereta dengan kod rangka KF20 ini akrab sebagai Doyok (sebutan yang diambil dari sebuah siri kartun bertokoh Doyok pada harian Pos Kota) sehingga dikenali juga sebagai Kijang Doyok. Pintu lebih manis dengan dilengkapi kaca dengan engsel tidak lagi serupa engsel pintu rumah dan dilengkapi kunci pada tahun 1982. Dengan mesin 4K berkapasiti 1300 cc, transmisi masih 4 percepatan. Penggantungan masih double wishbone dengan per daun pada bahagian depan dan per daun under axle (di bawah pacuan empat) pada bahagian belakang kereta.

Perjalanan kereta ini juga diiringi perkembangan baru seperti halnya disempurnakannya penghantaran dan diferential sekaligus menambah booster brek pada tahun 1983. Toyota juga dikenali dalam perancangan produknya sampai 5 tahun berikutnya yang dapat dilihat melalui pembangunan kereta ini. Pada tahun 1984 mengadakan perubahan pada gril dan bumper, termasuk pemakaian lampu kotak. Lampu sein yang pada pengeluaran awal masih terletak di bumper depan, kini naik ke grill mengapit tulisan TOYOTA.

Sehingga tahun 1983, permintaan kereta ini tetap tinggi, hingga akhirnya Toyota melakukan perubahan pada mesin yang kemudian memakai jenis 5K dengan kapasiti 1500 cc namun irit dalam pemakaian.

Pada generasi inilah, muncul dua jenis bas mini yang dikerjakan oleh syarikat karoseri yang dilantik Astra, iaitu:

  • Family: bas mini 3 pintu (2 di depan dan 1 di samping kiri) dengan imbuhan "Bagasi" di bahagian belakang yang sejatinya sebuah bukaan pada tempat plat nombor. Pada jenis ini, semua kerusi menghadap ke depan, dan boleh memuatkan 7 penumpang.
  • Commando: bas mini 4 pintu (dengan pintu paling belakang jenis ambulan yang terbahagi dua membuka ke kedua sisi), dengan kerusi paling belakang saling berhadapan. Boleh memuatkan 8 penumpang. Jenis ini berterusan hingga ke generasi III.


Generasi Ketiga (1986-1997)[sunting | sunting sumber]

Generasi ketiga
KijangKF52GrandExtra96.JPG
1993 Toyota Kijang (Modified).jpg
Maklumat
Pengilang Toyota
Pengeluaran 1986-1997
Pemasangan Jakarta, Indonesia
Stail badan Pikap 2 pintu
MPV 4 atau 5 pintu
Enjin 1.5 L (1,486 cc) I4 5K bensin (1986-1995)
1.8 L (1,781 cc) I4 7K bensin (1992-1996)
Penghantaran manual 5 percepatan
otomatis 4 percepatan
Jarak roda 2,500 mm (98.4 in)[1]
Panjang 4,425 mm (174.2 in) [1]
Lebar 1,620 mm (63.8 in) [1]
Tinggi 1,880 mm (74.0 in) [1]
Berat Curb 1,470 kg (3,241 lb) [1]
Toyota Kijang SSX (KF42)
Toyota Kijang Super

Pada tahun 1986, model Toyota Kijang generasi III dilempar ke pasaran. Kijang generasi ini bentuknya lebih melengkung pada lekukannya sehingga kelihatan lebih moden. Model ini hingga saat ini masih banyak digunakan di jalanan di Indonesia meski tidak lagi dihasilkan.

Pada generasi ini, konsep Kijang sebagai kenderaan angkut mula beralih sebagai kenderaan penumpang sekalipun banyak Kijang generasi sebelumnya juga diubahsuai sebagai kenderaan penumpang. Pada generasi ini juga masih terdapat varian pick up, meski tidak lagi menjadi konsep utama Toyota Kijang seperti generasi sebelumnya. Di zaman / masa ini, boleh dikatakan sebagai generasi kejayaan Kijang sebagai kereta penumpang, terutama sebelum banyak kereta penumpang Built Up import meramaikan pasaran kenderaan di Indonesia serta puncak dominasi Toyota atas model-model kuat seperti Mitsubishi Colt L300 dan bas mini tanpa bonnet lain seperti Suzuki Carry dan Daihatsu Zebra dimana Kijang menjadi pilihan kuat konsumen saat itu. Toyota mengeluarkan dua jenis Kijang pada generasi ini yakni jenis Super Kijang dan Grand Extra dengan mempunyai life cycle cukup panjang (lebih dari satu dekad) berbanding generasi sebelumnya.

Reka bentuk kereta ini mempunyai bentuk lebih manis dan halus berbanding generasi lalu yang kaku mirip kotak sabun. Teknologi full pressed body diperkenalkan untuk menekan penggunaan dempul dalam proses pembuatannya hingga 2-5 & nbsp; kg dempul per kereta. Mesin pada awal generasi ini masih memakai jenis 5K namun mempunyai kuasa kuda (horse power) yang lebih tinggi yakni 63 & nbsp; hp dari sebelumnya 61 & nbsp; hp. Penghantaran menghadirkan 5 percepatan, dan 4 percepatan, yang sebelum ini hanya memakai 4 percepatan.   Pada generasi ketiga ini, Toyota Kijang mempunyai varian yang cukup luas. Varian 'Komando' , dan 'Ranger' . varian 'Comando' sebagai ciri Toyota kijang ini mempunyai '4 pintu' dengan plihan:

  • 'Comando' LSX (Kf50: 5 speed, Brek cakera depan).
  • 'Comando' SSX (KF40: 5 speed, Brek cakera depan).
  • 'Comando' LX (KF50: 4 speed).
  • 'Comando' SX (KF40: 4 speed).

Ada pula Varian "Ranger" yang mempunyai ciri mempunyai '3 pintu' dengan kod casis 'KF40', dan mempunyai sistem percepatan 5speed (SSX), serta menggunakan sistem berhenti laju brek cakera pada bahagian depan. Varian 3 pintu ini sangat jarang ditemui, kerana dihasilkan hanya selama 3 tahun, antara 1987 hingga 1990.

Pelancaran logo baru Toyota pada November 1989, yang menjadi ciri khas kereta Toyota sampai saat ini. Seterusnya pada tahun 1991, Super Kijang mengalami perubahan pada sistem kemudi 'Rack & pinion' agar sistem kemudi lebih ringan, dan penyempurnaan pada Axle 3 kople untuk mengurangkan getaran. Serta penambahan power steering.

Selepas Ogos 1992, Toyota memasuki generasi perbaikan bodi mobil yang disebut sebagai Toyota Original Body. Sebuah proses pembuatan badan kereta dengan mesin press dan kaedah las titik. Sampai saat ini, boleh dikatakan satu-satunya Kijang yang bebas dempul. Pada masa ini berlaku perubahan letak tangki petrol yang awalnya berada di bawah bumper belakang menjadi di tengah samping kiri, sedangkan kedudukan tayar ganti yang semula diletakan di tengah samping kiri dipindah menjadi di bawah bumper belakang.

Manakala untuk versi Deluxe (Super G) terdapat perubahan khususnya pada lampu depan, grill, dan ditambah power steering pada kemudi yang meringankan pemandu. versi Grand Extra (sebagai Varian Tertinggi) mempunyai ciri penamaan LGX (Long Grand Xtra) SGX (Short Grand Xtra) terdapat penambahan tachometer, penambahan fender, Power Window, Alloy Wheel berjenama Enkei, dan AC double blower.

Pada tahun 1994 terdapat penambahan variasi enjin iaitu jenis 7K berkapasiti 1800 cc (naik 300 cc) yang lebih bertenaga, serta diberhentikan pengeluarannya varian enjin 5k pada tahun yang sama juga.

Selain itu, Toyota Kijang generasi ketiga juga menyediakan banyak rentang varian seperti: LX, LSX, LGX (untuk casis panjang) SX, SSX, SGX (untuk casis pendek), khusus LX, SX (Kijang Standard) dan pick up penghantaran menggunakan 4 percepatan dan menggunakan papan pemuka konvensional ala Super Kijang, serta penghenti laju rem tromol.

Selain jenis-jenis tersebut diatas juga terdapat beberapa jenis buatan karoseri tempatan, iaitu Rover (berubah menjadi RoverAce selepas mendapat bantahan dari pengeluar kereta Rover, Inggeris), Jantan (Roda Nada Karya), dan Toyota Kencana. Penceroboh dan Jantan kebanyakan menggunakan casis panjang, Rover casis pendek, dan Toyota Kencana mempunyai bumbung yang lebih tinggi dibanding Kijang biasanya.

Toyota Kijang Soeharto Series[sunting | sunting sumber]

Pada menjelang akhir-akhir Toyota Kijang ketiga, kira-kira tahun 1995-1996, varian Toyota Kijang Soeharto Series dilancarkan dalam rangka memperingati 50 Tahun Kemerdekaan Indonesia, 17 Ogos 1995. Bentuknya masih sama dengan varian Grand Extra. Hanya yang membezakan dengan siri biasa adalah siri ini adalah siri pertama Toyota Kijang yang menggunakan transmisi automatik 4 percepatan. Variasi ini juga dibangunkan untuk merayakan 75 Tahun Pak Harto (1921-1996) dengan nama Toyota Kijang Soeharto Series II. Penamaan siri Soeharto ini dikarenakan Soeharto juga ikut andil dalam melancarkan Toyota Kijang pada tahun 1975. Harganya bahkan lebih mahal dari siri biasa, bahkan mencapai Rp 100 juta / unit. Walaupun permintaan akan seri ini cukup tinggi, tetapi saat ini siri Toyota Kijang ini jarang berlaku kerana hanya dihasilkan dari tahun 1995-1996. Dengan dilancarkannya Toyota Kijang ini, makin mengukuhkan namanya menjadi kenderaan niaga buatan rakyat Indonesia untuk masyarakat Indonesia.


Generasi Keempat (1997-2004)[sunting | sunting sumber]

Generasi keempat
Toyota Kijang green.jpg
Maklumat
Pengilang Toyota
Pengeluaran 1997-2004
Pemasangan Jakarta, Indonesia
Pengganti Toyota Kijang Innova
Toyota Avanza
Stail badan Pikap 2 pintu
MPV 4 atau 5 pintu
Enjin 1.8 L (1,781 cc) I4 7K-C bensin OHV (1997-1999)
1.8 L (1,781 cc) I4 7K-E bensin SOHC (1999-2005)
2.0 L (1,998 cc) I4 1RZ-E bensin SOHC (1999-2005)
2.4 L (2,446 cc) I4 2L diesel (2000-2005)
Penghantaran manual 5 percepatan
otomatis 4 percepatan
Berkait Toyota Soluna
Toyota Tercel
Toyota Unser
Toyota Revo
Toyota Zace
Toyota Kijang LSX 2002-2003
Toyota Kijang LGX 2002-2004

Setelah sebelas tahun bertahan dengan rancangan generasi ketiga, Kijang melancarkan model berikutnya dengan perubahan pada luaran dan dalamannya menjadi lebih aerodinamik pada tahun 1997. Model ini akrab dipanggil "Kijang Kapsul". Total varian awalnya mencapai 18 model dengan pilihan casis (panjang / pendek) dan mesin yang berbeza (petrol / diesel).

Mula Kijang generasi keempat ini, dominasi Jepun semakin besar. Kalau sebelumnya Toyota Astra Motor memanfaatkan pemasangan badan kereta banyak menggunakan karoseri. Pada generasi ini sudah dikatakan membayangkan kereta yang sesungguhnya. Reka bentuknya bulat seperti kapsul dan lebih aerodinamik dan menjadi loncatan reka bentuk pada masanya. Pada Kijang yang dikenali sebagai Kijang baru ini, Toyota mengeluarkan dua jenis mesin yakni Mesin petrol 1800cc (jenis 7K) seperti generasi sebelumnya dan Mesin diesel 2400cc (jenis 2L) tanpa turbo milik Toyota Hiace yang membuat persaingan dengan Isuzu Panther untuk kereta keluarga berenjin diesel yang saat itu mendominasi pasaran Indonesia.

Pada Kijang versi tahun 1997 - 1999, enjin petrol masih menggunakan karburetor, barulah pada tahun 2000, didapati enjin petrol dengan sistem suntikan elektronik, Electronic Fuel Injection (EFI). Ada dua pilihan untuk enjin petrol EFI, iaitu 7K-E dengan kapasiti 1800cc bertenaga 80 hp dan 1RZ-E dengan kapasiti 2000 cc bertenaga 100 hp yang diambil Dari Toyota Hilux. Walaupun mesin 1RZ-E secara teknologi lebih canggih jika dibandingkan dengan mesin 7K-E, namun enjin petrol 2000cc ini kurang laku di pasaran Indonesia kerana penggunaan bahan bakarnya yang dinilai lebih boros berbanding dengan jenis 7K-E. Kijang 2000cc ini hanya terdapat pada jenis SGX, LGX, dan Krista. Untuk jenis LX, SX, dan pick-up keluaran 1997 - 1999, masih menggunakan transmisi manual 4 percepatan, sedangkan model lain menggunakan transmisi manual 5 percepatan.

Perubahan mesin ini dinamakan New Kijang EFI dengan mengubah reka bentuk lampu menjadi "lampu kristal" yang menghilangkan lampu kabut built-in yang terdapat pada jenis LGX / SGX sebelumnya. Lampu model ini juga terdapat pada lampu belakang, reka bentuk bumper baru, dan juga reka bentuk velg roda yang berbeza serta seatbelt (tali pinggang keselamatan) pada tempat duduk penumpang bahagian tengah (varian SSX / LSX dan SGX / LGX). Selebihnya hampir sama dengan sebelumnya. Opsyen roda aloi racing 15 "berjenama Enkei tersedia untuk varian LSX dan SSX. Facelift terakhir mengubah bentuk lampu depan, lampu belakang diberi hiasan ala Toyota Land Cruiser, bumper reka bentuk baru, kelir interior baru, reka bentuk setir baru serta menghilangnya varian Diesel jenis casis pendek dan varian enjin 1800cc untuk jenis Krista.

Pada versi Kijang Kapsul selain terdapat varian SX, SSX, SGX (casis pendek) LX, LSX, LGX (casis panjang) dan pick up, ada juga varian Krista (berasaskan varian LGX) dengan tambahan over fender, warna body two tone dan pedalaman lebih mewah dari LGX / SGX serta Rangga (berasaskan varian SSX) dengan tambahan over fender, warna body two tone dan ban serep ala jip yang dipasang melekat pada pintu belakang. Krista menggunakan casis panjang, sedangkan Rangga menggunakan casis Pendek. Pada generasi ini jenis karoseri Rover Ace (umumnya berasaskan casis pendek) dan Jantan Raider (umumnya berasaskan casis panjang) juga masih dihasilkan beberapa unit. Dihasilkan juga Kijang dengan penggerak empat roda (4x4) dengan pangkalan LGX untuk pasaran Afrika (Toyota Condor, 2000-2005). Model ini menerima pakai ciri yang jauh lebih lengkap, bahkan beg udara pemandu dan penyaman udara climate control pun telah tersedia. Enjinnya sama dengan pasaran lain, namun khusus pasaran Afrika ditawarkan enjin diesel 3000cc 5L pada varian 4x4.

Pada generasi keempat inilah Kijang mula dieksport ke luar negara dengan pelbagai nama, kecuali untuk Brunei Darussalam yang tetap menggunakan nama Kijang, iaitu Malaysia dan Singapura (Toyota Unser), Filipina (Toyota Revo), Taiwan (Toyota zace surf), Vietnam (Toyota zace ) dan Afrika Selatan (Toyota Condor 4x4)


Revo[sunting | sunting sumber]

Generasi Pertama (1998-2000)[sunting | sunting sumber]

Generasi Kedua (2000-2003)[sunting | sunting sumber]

Generasi Ketiga (2003-2005)[sunting | sunting sumber]

Unser[sunting | sunting sumber]

Generasi Pertama (1997-2000)[sunting | sunting sumber]

Generasi Kedua (2000-2002)[sunting | sunting sumber]

Generasi Ketiga (2002-2005)[sunting | sunting sumber]


Eksport[sunting | sunting sumber]

Kijang Generasi IV yang dilancarkan pada tahun 1997 dieksport secara utuh (completely built-up / CBU) ke Brunei Darussalam, Pasifik Selatan, Papua New Guinea, dan Timor Timur, serta secara terurai (completely knocked-down / CKD) ke Afrika Selatan, Malaysia, Filipina, dan Taiwan. Nama-nama Kijang versi ini di luar negeri: Unser (Malaysia & Singapura), zace (Taiwan), Tamaraw Revo (Filipina), Qualis (India), dan Condor di Afrika Selatan.

Mesin dan Kijang CKD tersebut dieksport ke Filipina dan Vietnam. Mesin Kijang 7K CKD dieksport ke Jepun dan blok silinder 5K dieksport ke Jepun. Jumlah nilai eksport Toyota Kijang mencapai 715.000.000 dolar AS.

Kijang Innova dieksport ke negara-negara ASEAN yang lain, India, Timur Tengah, Oceania secara CBU dan CKD namun tanpa menggunakan nama "Kijang" Sahaja.


  1. 1.0 1.1 1.2 1.3 1.4 Toyota Qualis FS B4 [2000-2002 Specifications], Toyota Qualis India.