Empayar Brunei

Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.
Lompat ke: pandu arah, cari

Empayar Brunei ditemukan dalam awal abad ke-7 di pulau Borneo di Asia Tenggara. Empayar ini diperintah oleh raja-raja kafir atau Hindu dimasuki Islam oleh orang India, orang Arab dan saudagar lain dari bahagian lain Kepulauan Melayu yang datang berdagang dan menyebar Islam. Sejak tiada sumber tempatan dan penduduk asli wujud untuk memberikan bukti untuk mana-mana tulisan China ini telah digunakan untuk membina sejarah Brunei awal.[1] Boni dalam sumber-sumber bahasa Cina merujukkan kemungkinan pada pulau Borneo sebagai keseluruhan, sementara Poli 婆利, mungkin terletaknya di Sumatra, didakwa oleh apra pihak berkuasa tempatan untuk merujukkan pada Brunei juga. Hubungan diplomatik terawal di antara Borneo (Boni 渤泥) dan China dicatat dalam Taiping huanyuji太平環宇記 (978).

Sewaktu pemerintahan Sultan Brunei yang kelima, Sultan Bolkiah, Brunei berkembang ke dalam sebuah empayar dengan wilayahnya meliputi hampir semua Borneo dan sebahagian dari Filipina, terutamanya pulau Mindanao. Ini adalah tanda kekuatan empayar Brunei dan oleh itu zaman itu adalah zaman kegemilangannya. Tentera Brunei terdiri dari suatu kuasa tentera laur kuat, banyak dari mereka bekerja sebagai lanun di Laut China Selatan dan kawasan-kawasan pantai Borneo. Lanun-lanun ini dapat diperintah oleh Sultan bila-bila sahaja mereka diperlukan dalam suatu ekspedisi. Sebenarnya, mereka juga kapten berpengalaman laut tinggi digelar 'Nakhoda'.

Dokumentasi dicatat terawal oleh barat mengenai Brunei adalah oleh seorang Itali yang digelar Ludovico di Varthema. Ludovico adalah pada waktu itu dalam perjalanan ke Kepulauan Maluku apabila dia mendarat di Borneo dan bertemu dengan rakyat Brunei. Catatan dokumentasinya bertarikh 1550.

"Kami tiba di pulau Bornei (Brunei atau Borneo), yang adalah jarak jauh dari Maluch lebih kurang dua ratus batu, dan kita menemukan apa yang agak lebih besar daripada yang tersebut di atas dan lebih kurnag. Rakyatnya adalah kafir dan adalah manusia bermuhibah. Warna mereka adalah lebih putih daripada yang jenis lain....di pulau ini keadilan ditadbir baik..."

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. Jamil Al-Sufri, Tarsilah Brunei: The Early History of Brunei up to 1432 AD (Bandar Seri Begawan: Brunei History Centre, 2000)