Naresuan

Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.
Pergi ke navigasi Pergi ke carian

Naresuan (Bahasa Thai: สมเด็จ พระ นเรศวร มหาราช, RTGS: Somdet Phra Naresuan Maharat, diucapkan [sǒmdèt pʰráʔ nārēːsǔa̯n māhǎːrâːt] Mengenai senarai suara ini (bantuan · maklumat)) atau Sanphet II (Bahasa Thai: สรร เพ ช ญ์ m m ที่ ๒, (Bur m ที่), (သို့) ဗြ န ရာဇ်) adalah raja ke-18 Kerajaan Ayutthaya dan raja ke-2 dinasti Sukhothai. Dia adalah raja Kerajaan Ayutthaya dari tahun 1590 dan penguasa Lan Na dari tahun 1602 hingga kematiannya pada tahun 1605. Naresuan adalah salah satu raja Thailand yang paling dihormati kerana dia terkenal dengan kempennya untuk membebaskan Ayutthaya dari perkauman Kerajaan Taungoo. Semasa pemerintahannya, banyak peperangan dilakukan terhadap Taungoo Burma. Naresuan juga menyambut Belanda. [2]: 242


Early life

Naresuan[1] (bahasa Thai: นเรศวร, 25 April 1555 – 7 April 1605) yang dilahirkan Ong Dam, dan juga dikenali sebagai Sanphet II, ialah raja Kerajaan Ayutthaya[2] kedua di bawah Dinasti Sukhothai dari 1590 hingga 1605.[3]

Putera Naret (Thai: พระ นเรศ) dilahirkan di Phitsanulok pada tahun 1555–56. [Nota 1] Dia adalah putera Raja Mahathammarachathirat dari Phitsanulok dan permaisuri permaisuri, Wisutkasat. Ibunya adalah anak perempuan Maha Chakkraphat dan permaisuri Suriyothai. Ayahnya adalah seorang bangsawan Sukhothai yang telah mengalahkan Worawongsathirat pada tahun 1548 dan meletakkan Maha Chakkraphat di takhta. Putera Naret, juga dikenal sebagai "Putera Hitam" (Thai: พระองค์ ดำ), mempunyai seorang adik lelaki Ekathotsarot, yang dikenali sebagai "Putera Putih", dan seorang kakak perempuan, Suphankanlaya. [2]: 67

Semasa pengepungan Ayutthaya semasa Perang Burma-Siam (1563–64), Raja Bayinnaung dari dinasti Toungoo di Bago, Burma (sebelumnya dikenal di Burma sebagai Hanthawaddy (Burma: ဟံသာဝတီ dan di Thailand sebagai RTGS: Hongsawadi หง สาว ดี)) tentera besar, menyerang negara itu dan mengepung Phitsanulok. Maha Thammarachathirat percaya bahawa kota itu tidak akan dapat bertahan lama kerana kekurangan makanan dan wabah cacar, sehingga dia menyerahkan kota itu. Raja Bayinnaung mengambil Phitsanulok dan Ayutthaya, dan menjadikan Thailand sebagai negara anak sungai Burma. [3] Dia mewajibkan Maha Thammarachathirat mengirim puteranya - Putera Hitam - ke Bago sebagai sandera kerajaan untuk memastikan kesetiaan raja. [2]: 36,67

Di Bago


At Bago

Perang Burma-Siam (1568–69) diakhiri oleh Bayinnaung, yang memasang Maha Thammaracha sebagai raja bawahan Ayutthaya. [4] Setelah enam tahun di Pegu, c. 1570, Putera Naret dan saudaranya Putera Putih kembali ke Ayutthaya. [2]: 63,67,75 Semasa di Burma, "dia mengikuti latihan ketenteraan Burma yang terbaik," belajar bersama "elit pemuda Burma, putera-putera raja dan bangsawan. " "Selain berbakat dalam kehebatan ketenteraan, Naresuan yang sangat cerdas, memperoleh banyak pengetahuan umum pada masa itu." [5]: 43


Viceroy

Maha Thammaracha menjadikan Naret sebagai Uparaja ("putera mahkota") Phitsanulok sebagai Naresuan pada usia 15 tahun. [2]: 67–68,75 [nota 2]

Naresuan bergabung dengan ayahnya dan Raja Bago dalam ekspedisi untuk menakluki Vientiane, ibu kota Lan Xang yang telah dipulihkan, tetapi dia dijangkiti cacar dan harus kembali. Dia membina Istana Chankasem di Ayutthaya sebagai tempat kediaman ketika dia mengunjungi ibu bapanya. [2]: 77

Pada tahun 1581, Bayinnaung meninggal, dan digantikan oleh anaknya Nanda Bayin. Paman Nanda, Viceroy Thado Minsaw dari Ava kemudian memberontak pada tahun 1583, memaksa Nanda Bayin memanggil para pengawal Prome, Taungoo, Chiang Mai, Vientiane, dan Ayutthaya untuk bantuan dalam menekan pemberontakan. Pada 2 Februari 1584, Naresuan pergi bersama pasukannya ke Bago seperti yang diperintahkan, dan tiba di perbatasan hanya pada bulan April. [Catatan 3] Menurut Damrong, ini menimbulkan kecurigaan Nanda, yang memerintahkan anaknya, Maha Uparaja Mingyi Swa, untuk tetap tinggal di ibu kota dan membunuh Naresuan. [2]: 79, 83–84 Tawarikh Burma mengatakan bahawa Nanda membuat keputusan untuk meminta Mingyi Swa menjaga Pegu sebelum berarak ke Ava pada 25 Mac 1584. [nota 4]

Menurut Damrong, Naresuan sampai di kota sempadan Kraeng, di mana dia mengetahui bahawa Phraya Ram dan Phraya Kiet telah dikirim oleh Maha Uparat untuk menyerang Naresuan dari belakang sementara Maha Uparat menyerang dari depan. Naresuan memanggil sebuah dewan, yang meliputi para imam, Phraya Kiat, Phraya Ram, dan Mons lainnya. Naresuan kemudian "menuangkan air ke bumi dari piala emas untuk menyatakan kepada para devata di hadapan orang-orang yang berkumpul, bahawa sejak hari itu Siam telah memutuskan persahabatan dengan Hongsawadi dan tidak lagi bersahabat seperti dulu." [2] : 85–86

Menurut Damrong, Naresuan kemudian memaksa Mons untuk menyertai kempennya dan berjalan ke Bago, dengan tujuan membebaskan keluarga Siam yang ditawan di sana. Namun, Nanda Bayin telah mengalahkan ketua pasukan Inwa dan kembali ke ibu kotanya. Naresuan kemudian berundur setelah membebaskan sekitar 10,000 keluarga. Mingyi Swa mengejar dengan Surakamma dalam elemen pendahuluan. Orang Burma mengejar orang Siam di Sungai Satong. Di sana Surakamma dibunuh oleh "senapang kerajaan yang digunakan oleh Somdet Phra Naresuan ketika menyeberangi sungai Satong". Ini mengirim pasukan Maha Uparat ke tempat mundur panik, mendorongnya untuk kembali ke ibu kota. [2]: 87–88

Naresuan kemudian mengadakan "upacara bersumpah setia" dengan penduduk Sukhothai, minum air dari kolam suci Puay Si. Pasukannya kemudian mengambil Sawankhalok. Pada tahun 1584 Naresuan menurunkan semua lelaki dari wilayah utara ke ibu kota Siam Ayutthaya sebagai persiapan untuk menyerang tentera Bago. [2]: 92–93

Pada tahun yang sama Nanda Bayin mengirim dua pasukan yang terpisah, satu di bawah pamannya sebagai pewaris Pathein, dan yang lain dari Chiang Mai di bawah adiknya Noratra Mangsosri. Kedua-duanya dikalahkan dalam pertunangan yang terpisah sebelum mereka dapat bersatu, dan dihalau untuk mundur. [2]: 94–98 Kemudian pada tahun 1586, [catatan 5] Naresuan mengalahkan Viceroy Chiang Mai berhampiran Pa Mok dan Bang Kaeo, menangkap perkemahannya di Ban Saket dengan 10.000 tentera, 120 gajah, 100 kuda, 400 kapal ditambah senjata, peluru, dan peruntukan. [2]: 99–107

Pada bulan Oktober 1586, [catatan 6] Nanda Bayin sendiri memimpin tentera Burma ke Ayutthaya dan memulakan pencerobohan ketiga ke Ayutthaya. Tentera Nanda Bayin mengepung kota itu selama lima bulan, tetapi gagal merebut kota itu kerana pertahanan agresif oleh Naresuan. Dia mundur. [2]: 108–115

Pada tahun 1590, Maha Thammarachathirat meninggal dunia. Pada bulan Julai 1590, [catatan 7] Naresuan dinobatkan sebagai Raja Ayutthaya sebagai Sanphet II.

Tentera Burma yang dipimpin oleh Phra Maha Uparat menyerang Siam sekali lagi, tetapi Naresuan mengalahkannya di dekat Ban Khoi. Tentera Burma berundur kembali ke Bago, kehilangan banyak orang, gajah, kuda, senjata, dan peluru. [2]: 116–119


Reign as King of Ayutthaya[sunting | sunting sumber]

Pertempuran gajah[sunting | sunting sumber]

Raja Naresuan terkenal di Thailand kerana pertarungan gajah pada tahun 1593 dengan Putera Mahkota Mingyi Swa. Namun, kebanyakan kisah lain pada masa itu menyebut pertempuran gajah tetapi bukan pertarungan rasmi.

Naratif kronik Ayutthaya[sunting | sunting sumber]

The elephant battle between Naresuan (right) and Mingyi Swa (left) during the Battle of Nong Sarai, as depicted on the seal of Suphan Buri Province.

Pada bulan November 1592, Nanda Bayin memerintahkan anaknya menyerang Ayutthaya lagi. Mingyi Swa, Natshinnaung putra dari ketua pasukan Taungoo, dan wakil Prome membentuk tiga bahagian. Mingyi Swa melalui Three Pagodas Pass sementara dua bahagian lain melalui Mae Lamao. Ketua Chiang Mai mengirim pasukan perahu. Naresuan telah merancang untuk menyerang Kemboja kerana serangan di perbatasannya, tetapi kemudian menyesuaikan diri dengan ancaman Burma. Naresuan berjalan menuju Suphan Buri dan berkhemah pasukannya di Nong Sarai berhampiran Sungai Thakhoi. Naresuan membentuk rancangan pertempuran yang melibatkan mundur, yang memungkinkan orang Burma untuk mengikuti, dan kemudian menyerang kemajuan yang tidak teratur dengan pasukan utamanya.

Semasa pertempuran, pada bulan Januari 1593, gajah perang Naresuan, Chaophraya Chaiyanuphap, dan Ekathotsarot, Chaophraya Prap Traichak, "dalam keadaan musnah" dan diserang ke tengah Burma, dengan hanya segelintir orang Siam yang dapat mengikutinya Menurut rekonstruksi Damrong, Naresuan, ketika melihat Mingyi Swa di atas gajah di bawah pohon, berteriak, "Saudaraku, mengapa kamu tinggal di atas gajah di bawah naungan pohon? Mengapa tidak keluar dan terlibat dalam pertempuran tunggal untuk menjadi kehormatan kepada kita? Tidak akan ada raja di masa depan yang akan terlibat dalam pertempuran tunggal seperti kita. ": 130–131

Pertempuran gajah antara Naresuan dan Mingyi Swa sebagai mural dinding di Phra Ubosot, Wat Suwan Dararam, Ayutthaya, Thailand.

Pertempuran peribadi antara Naresuan dan Mingyi Swa adalah pemandangan bersejarah yang sangat romantis yang dikenali sebagai "Pertempuran Gajah" (Ralat Lua pada baris 853 di Modul: Lang: Cubalah membaca templat global nihil. untuk membaca templat global.)

Selepas pertarungan yang berpanjangan dan kehilangan Naresuan tetapi memotong topi keledarnya, Naresuan dapat memotong Mingyi Swa dengan ngao (glaive). [dipertikaikan - bincang] Putera Somdet Phra Ekathotsarot juga dapat membunuh gabenor Muang Chacharo. Tentera utama Siam kemudian tiba dan orang Burma diarahkan dan disebarkan. Raja Bago kemudian memerintahkan dua bahagian yang lain untuk mundur

Ngao Naresuan, Chao Phraya Prap Hongsawadi atau "Chao Phraya yang mengalahkan Bago", dan topi keledar, Chao Phraya Sen Phonlaphai atau "Chao Phraya yang mengalahkan seratus ribu tentera", masih ada hingga kini. [dipertikaikan - bincang] Naresuan membina sebuah pagoda di lokasi pertempuran gajah sebagai monumen kemenangan.

Naresuan menghadirkan di hadapan dewan hakim para komandan yang menurutnya telah mematuhinya atau lalai dalam tugas mereka; mereka tidak dapat mengikutinya ke tengah Burma. Hukumannya adalah kematian. Namun, Somdet Phra Phanarat, seorang bhikkhu dari Wat Yai Chai Mongkhon, menenangkan Naresuan sehingga hukumannya dibatalkan. Sebaliknya, para komandan yang bersalah diperintahkan untuk mengambil Dawei dan Tanintharyi untuk penebusan

Akaun lain[sunting | sunting sumber]

Bagaimanapun, sejarah Burma tidak menyebutkan pertarungan sama sekali. Mereka mengatakan bahawa kedua-dua tentera bertempur pada 8 Januari [G.L .: 29 Disember 1592] 1593, dan Swa ditembak oleh tembakan dari senjata api Siam. Menurut Terwiel, terdapat sepuluh kisah pertempuran yang berbeza oleh pengarang pribumi, Eropah dan Parsi: (empat orang Siam, satu orang Burma, empat akaun Eropah pada abad ke-16 dan awal abad ke-17 dan akhir abad ke-17 satu akaun Parsi). Hanya satu akaun Siam yang mengatakan bahawa ada pertarungan gajah rasmi antara Naresuan dan Swa. Namun, kisah Jeremias van Vliet tentang Siam pada awal tahun 1630-an merangkumi wawancara dengan orang-orang Siam yang sezaman dengan Raja Naresuan dan yang menegaskan bahawa pertempuran gajah, yang mengakibatkan kematian putera mahkota Burma di tangan Naresuan (yang disebut orang Siam) "putera hitam"), memang berlaku. Menurut Penerangan Van Vliet tentang Kerajaan Siam:

[W]hen the Pegu prince and the young Siamese prince (both seated on elephants and dressed in royal garb) lost all self control, left both armies and attacked each other furiously. The Siamese prince ran his adversary with his lance through the body and took the other's elephant.
—Jeremian van Vliet's Description of the Kingdom of Siam (translated from Old Dutch by L. F. van Ravenswaay, 1910)[4]

Namun, dalam analisis Terwiel mengenai kisah-kisah lain, putera mahkota Burma dan Naresuan sama-sama bertempur dengan gajah perang mereka dalam pertempuran, walaupun tidak ada pertarungan formal yang pernah terjadi. Per Terwiel, sangat tidak mungkin Swa akan menyetujui pertarungan formal karena setuju untuk melakukannya akan "membahayakan pencerobohan mahal yang sejauh ini terus berjalan tanpa halangan." Semasa pertempuran, gajah Naresuan dikelilingi oleh pasukan Burma. Pada saat yang genting itu, seekor gajah perang Burma mengunyah, dan menyerang gajah Swa. Melihat Swa sedang dalam kesulitan, Naresuan "masuk, dan dia (atau salah seorang pahlawan yang menunggangnya, mungkin orang Portugis) melepaskan pistol yang melukai putera mahkota" Swa. Naresuan "beruntung dapat melepaskan diri dari situasi yang sangat berbahaya" tetapi juga cepat memanfaatkannya. Menurut Terwiel, "kisah Burma dan Eropah tetap lebih dekat dengan apa yang sebenarnya telah terjadi", dan "Naresuan yang sering diulang-ulang untuk mengadakan pertarungan, walaupun banyak terdapat dalam buku sejarah Thailand, harus diturunkan ke kisah legenda. "

Don Chedi Monument at Suphan Buri, the royal monument of King Naresuan and the pagoda were built to commemorate the victory over the Burmese troops.

Dawei dan Tanintharyi[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1593, Naresuan mengirim Chao Phraya Chakri dan Phraya Phra Khlang untuk menyerang Tanintharyi dan Dawei, sebuah kota Mon, yang jatuh setelah pengepungan selama 15 dan 20 hari dengan hormat. Nanda Bayin melancarkan armada Burma untuk mempertahankan kota-kota itu, tetapi tiba terlambat dan dikalahkan oleh armada gabungan Thailand. Selain itu, pasukan darat yang bergerak dari Mottama disergap oleh gabungan pasukan Chakri dan Khlang, yang mengakibatkan penangkapan 11 komandan Burma, banyak gajah, kuda, lelaki, senjata, dan peluru.

Tangkapan Longvek[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1593, Naresuan kemudian melancarkan kempen yang berjaya untuk menundukkan Kemboja, dan mengeksekusi rajanya Nakphra Sattha atau Chey Chettha. Naresuan kemudian membawa keluarga Khmer untuk mengisi wilayah-wilayah di utara.:143-144

Tangkapan Mottama[sunting | sunting sumber]

Oleh kerana kawalan Burma terhadap anak sungai telah melemah, Mons mengambil kesempatan ini untuk membebaskan diri. Gabenor Mon Mawlamyine memberontak melawan Bago dan meminta sokongan orang Siam. Naresuan menghantar tentera untuk membantu dan orang Burma meninggalkan pasukan pengawal mereka di Martaban. Nanda Bayin kemudian mengirim ketua pasukan Taungoo untuk menekan pemberontakan, tetapi kekuatannya dikalahkan. Provinsi Mon kemudian menjadi tunduk pada Kerajaan Siam.:45-147

Pencerobohan di Bago[sunting | sunting sumber]

King Naresuan entered Bago near Shwemawdaw Pagoda.

Rencana utama: Perang Burma-Siam (1594-1605)

Naresuan kemudian memutuskan untuk menyerang Bago pada tahun 1595. Dia mengepung kota itu selama tiga bulan sebelum mundur ketika para pengawal Prome, Taungoo, dan Ava mengirim pasukan bantuan. Naresuan mengambil kembali banyak tawanan perang, mengurangkan kekuatan pertempuran orang Burma. 1,448-150

Lord of Prome melakukan pemberontakan terhadap Nanda Bayin pada tahun 1595, diikuti oleh Taungoo, Rakhine, Lan Na, dan Lan Xang. Raja Nokeo Koumane dari Lan Xang bersiap untuk berjalan melalui Lan Na ke Bago untuk menyelamatkan orang-orang Lan Xang yang ditawan. Viceroy Lan Na Chiang Mai kemudian menyerahkan wilayahnya kepada penguasaan Siam dan Naresuan mengirim pasukan Siam untuk mencegah pasukan Laos memasuki Lan Na.

Setelah siri pergolakan ini di Empayar Burma, Naresuan memutuskan untuk menyerang Bago lagi pada tahun 1599, menggunakan Arakan dan Taungoo sebagai sekutu. Namun, sebelum Naresuan tiba di kota, pasukan Arakan dan Taungoo telah melaburkan kota tersebut. Viceroy of Taungoo akhirnya membawa penduduk kembali ke Taungoo, meninggalkan kota kepada pasukan Arakan untuk menjarah harta apa yang tertinggal, dan kemudian membakar api ke istana dan biara-biara.156–162

Pencerobohan Taungoo dan Lan Na[sunting | sunting sumber]

Naresuan menduduki Bago sementara Minye Thihathu II, Viceroy dari Taungoo, telah membawa Nanda Bayin ke Taungoo. Naresuan meminta Minye Thihathu menghantar Nanda Bayin kembali kepadanya tetapi Minye Thihathu menolak, menyatakan bahawa dia tidak sihat. Selepas itu Naresuan mengepung Taungoo selama dua bulan tetapi berundur kerana kekurangan makanan.[2]:162–166

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Chakrabongse, C., 1960, Lords of Life, London: Alvin Redman Limited
  2. ^ a b Rajanubhab, D., 2001, Our Wars With the Burmese, Bangkok: White Lotus Co. Ltd., ISBN 9747534584
  3. ^ Harvey 1925: 167–168
  4. ^ van Vliet, Jeremias (1634). Description of the Kingdom of Siam (PDF). Diterjemahkan oleh L. F. van Ravenswaay. m/s. 32.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]