Gunung Bromo

Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.
Lompat ke: pandu arah, cari

Gunung Bromo berasal dari bahasa Sanskrit/bahasa Jawa: Brahma, salah satu Dewa Utama Hindu), merupakan gunung berapi yang masih aktif dan paling terkenal sebagai kawasan pelancongan di Jawa Timur. Gunung Bromo menjadi tumpuan pelacong dalam dan luar negara kerana statusnya sebagai gunung berapi yang masih aktif.

Gambar Gunung Bromo dari NASA.

Bromo berketinggian 2,329 meter di atas permukaan laut itu berada dalam empat wilayah, iaitu Kabupaten Probolinggo, Pasuruan, Lumajang, dan Kabupaten Malang. Bentuk Gunung Bromo bertautan antara lembah dan ngarai dengan kaldera atau lautan pasir seluas sekitar 10 kilometer persegi.

Gunung Bromo mempunyai sebuah kawah dengan garis tengah ± 800 meter (utara-selatan) dan ± 600 meter (timur-barat). Sedangkan kawasan baya seperti lingkaran dengan jejari 4 km dari pusat kawah Bromo.

Sejarah letusan[sunting | sunting sumber]

Sejak abad ke-20, gunung yang terkenal sebagai tempat pelancongan itu meletus sebanyak tiga kali, dengan selang waktu yang teratur, iaitu 30 tahun. Letusan terbesar terjadi pada tahun 1974, sedangkan letusan terakhir terjadi pada tahun 2001.

Sejarah letusan Bromo: 2004, 2000, 1995, 1984, 1983, 1980, 1972, 1956, 1955, 1950, 1948, 1040, 1939, 1935, 1930, 1929, 1928, 1922, 1921, 1915, 1916, 1910, 1909, 1907, 1908, 1907, 1906, 1907, 1896, 1893, 1890, 1888, 1886, 1887, 1886, 1885, 1886, 1885, 1877, 1867, 1868, 1866, 1865, 1865, 1860, 1859, 1858, 1858, 1857, 1856, 1844, 1843, 1843, 1835, 1830, 1830, 1829, 1825, 1822, 1823, 1820, 1815, 1804, 1775, dan 1767.

Bromo sebagai objek pelancongan[sunting | sunting sumber]

Kelihatan Gunung Bromo (latar depan, berasap) dan Gunung Semeru (belakang, berasap).

Perjalanan untuk menuju ke kawasan pelancongan tersebut sangat sukar kerana jalan yang ditempuh tidk boleh dilalui oleh kenderaan biasa, kecuali dengan menyewa jip yang disediakan oleh pengelola pelancongan, jadi para pelancong kebanyakannya berjalan kaki untuk menuju ke pusat lokasi.

Lautan pasir adalah andalan pelancongan dari Gunung Bromo, di kawasan pergunungan yang sejuk, kita dapat melihat padang pasir dan rerumput yang hidup subur melata.Pemandangan ketika matahari terbit boleh dilihat dengan jelas sekali dan sangat indah. Walaupun perjalanan ke Bromo sangat berdebu, tapi tidak terasa jauhnya, kerana keindahan pemandangannya yang sangat luar biasa.

Bromo sebagai gunung suci[sunting | sunting sumber]

Bagi penduduk Bromo, suku Tengger, Gunung Brahma (Bromo) dipercayai sebagai gunung suci. Setahun sekali masyarakat Tengger mengadakan upacara Yadnya Kasada atau Kasodo. Upacara ini dijalankan di sebuah pura yang berada di bawah kaki Gunung Bromo utara dan dilanjutkan ke puncak gunung Bromo. Upacara diadakan pada tengah malam hingga dini hari setiap bulan purnama sekitar tanggal 14 atau 15 di bulan Kasodo (kesepuluh) menurut penanggalan Jawa.

Lihat juga[sunting | sunting sumber]