Krakatau

Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.
Lompat ke: pandu arah, cari
Krakatau
Krakatoa
Litograf letusan Krakatau abad ke-19
Ketinggian 813 meter (2,667 ka)
Tonjolan 813 meter
Senarai Spesial Ribu
Lokasi
Lokasi Selat Sunda, Indonesia
Koordinat 6°06′07″S 105°25′23″W / 6.102°S 105.423°B / -6.102; -105.423Koordinat: 6°06′07″S 105°25′23″W / 6.102°S 105.423°B / -6.102; -105.423
Geologi
Jenis Stratovolcano
Letusan terakhir 2009[1]
Anak Krakatau sedang memuntahkan lava pada 7 Februari 2008

Gunung Krakatau merupakan sebuah gunung pulau yang terletak di Selat Sunda, di antara Jawa dan Sumatera di negara Indonesia.

Gunung Krakatau mempunyai ketinggian setinggi 813 meter daripada aras laut.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Krakatau adalah gunung berapi yang masih aktif dan berada di Selat Sunda antara pulau Jawa dan Sumatera. Gunung berapi ini pernah meletus pada 26 Ogos 1883. Letusannya sangat dahsyat dan tsunami yang diakibatkannya mengorbankan sekitar 36,000 jiwa. Sehingga 26 Disember 2004, tsunami ini adalah yang terdahsyat.

Bunyi letusan gunung Krakatau sampai terdengar di Alice Springs, Australia dan pulau Rodrigues dekat Afrika, 4.653 kilometer dari pulau Jawa.

Mulai tahun 1927 muncul gunung baru yang disebut ’’Anak Krakatau’’. Sampai sekarang gunung ini masih tetap bertambah tingginya.

Melihat kawasan Gunung Krakatau di Selat Sunda, pakar gunung berapi mengangarkan bahawa pada zaman dahulu terdapat gunung yang sangat besar di selat Sunda yang akhirnya meletus dahsyat yang menyisakan sebuah kaldera (kawah besar) yang sisi sisinya dikenal sebagai Pulau Rakata, Pulau Panjang dan sebuah pulau lagi. Pulau rakata ini kemudian tumbuh sesuai dengan dorongan vulkanik dari dalam bumi serta muncul tiga buah gunung api yang dikenal sebagai Gunung Rakata, Gunung Danan dan Gunung Perbuwatan. Letusan 1883 yang terjadi menghancurkan gunung Danan, gunung Perbuwatan serta sebagian gunung Rakata. Dan mulai pada tahun 1927 itulah muncul gunung api yang dikenal sebagai Anak Karakatau dari kawasan kaldera purba tersebut yang masih aktif dan tetap bertambah tingginya.

Letupan Anak Krakatau memuntahkan lebih 25 kubik kilometer batuan dan debu serta menghasilkan bunyi letupan paling bingit pernah direkodkan dalam sejarah. Bayangkan penduduk sejauh Perth di Australia, iaitu kira-kira 3,110 kilometer dan Pulau Rodrigues dekat Mauritius, kira-kira 5,000 kilometer boleh mendengar letupan itu.

Mengikut rekod rasmi, 165 kampung dan pekan musnah, manakala 132 rosak teruk. Jumlah kematian pula seramai 36,417 orang, manakala ribuan cedera akibat letupan, diikuti gelombang ombak besar atau tsunami.Kejadian itu memusnahkan dua pertiga Pulau Krakatau dan di tempat yang sama, Anak Krakatau muncul 44 tahun kemudian. Pulau Sebesi yang terletak kira-kira 13 kilometer dari Krakatau kehilangan semua penduduk seramai 3,000 orang. Letupan itu memuntahkan jumlah gas sulfur dioksida yang besar ke udara dan merebak ke seluruh dunia. Kira-kira 18 hingga 21 kilometer batuan terangkat membentuk lembangan sekitar Krakatau. Tanah Pulau Verlaten dan dan Lang melonjak sedikit dengan debu lahar membentuk ciri geologi pulau ini.

Sebelum 1883, Pulau Krakatau mengandungi tiga pulau utama, iaitu Lang (sekarang Rakata Kecil atau Panjang), Verlaten (Sertung) dan Krakatau sendiri, sebuah pulau sepanjang sembilan kilometer dan lima kilometer lebar.

Jenis hutan[sunting | sunting sumber]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. "Will Krakatoa rock the world again?". Associated Newspapers Ltd. 31 Julai 2009. Diperoleh pada 2010-01-23. 

Pautan luar[sunting | sunting sumber]