Abjad Rumi

Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.
Lompat ke: pandu arah, cari
Huruf Rumi/Latin
Caslon-schriftmusterblatt.jpeg
Jenis Abjad
Bahasa

Latin,Bahasa Romawi dan bahasa-bahasa Jerman Timur;
kebanyakan bahasa Eropah;
Kebanyakan Bahasa-bahasa lain.

Romanisasi wujud untuk transliterasi bahasa-bahasa lain.
Tempoh masa ~700 S.M. hingga kini
Sistem tulisan Induk
Sistem tulisan Anak Banyak: lihat Huruf dipemerolehan dari Latin
Sistem tulisan adik beradik Cyril
Koptik
Armenia
Runik/Futhark
Julat Unicode Lihat aksara Latin dalam Unicode
ISO 15924 Latn

Nota: Muka ini mungkin mengandungi simbol fonetik IPA.

Sejarah Huruf

Zaman Gangsa Pertengahan 19–15 SM

Meroitik 3 SM
Salasilah lengkap

Abjad Rumi, juga dipanggil abjad Latin, merupakan sistem tulisan abjad yang paling meluas digunakan di dunia hari ini. Rumi berasal dari perkataan dalam bahasa Arab, Rumiyah (رومية) yang bermaksud empayar Rom, huruf latin dipanggil abjad rumi kerana ianya digunakan oleh empayar Rom pada ketika itu. Abjad Rumi asas mengandungi 26 huruf[1], iaitu dari A hingga Z. Ia digunakan, dengan sedikit pengubahsuaian, untuk hampir semua bahasa Eropah (kecuali beberapa negara Eropah Timur), Amerika, Afrika sub-Sahara dan Kepulauan Pasifik.

Setiap konsonan dalam Rumi, disebut seperti konsonan latin. Pada kurun ke-17, dibawah pengaruh empayar Belanda dan British semasa penjajahan dan pencerobohan yang dilakukan oleh mereka, sebutan dalam rumi telah diambil alih daripada bahasa Arab ke Latin.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Asal-usul[sunting | sunting sumber]

Adalah dipercayai bahawa orang Latin menerima guna abjad Cumae‎, iaitu suatu bentuk abjad Yunani, pada abad ke-7 SM dari Cumae, sebuah jajahan Yunani di Itali Selatan. Abjad Yunani Kuno pula berasal dari abjad Phoenicia. Dari abjad Cumae itulah, terhasilnya abjad Etruscan dan orang-orang Latin memakai 21 dari 26 huruf Etruscan asal:

Abjad Latin Lama
A B C D E F Z H I K L M N O P Q R S T V X

Huruf C ialah bentuk barat bagi huruf Yunani gamma, yang digunakan untuk bunyi /ɡ/ dan /k/, mungkin kerana dipengaruhi bahasa Etruscan yang tiada konsonan hentian bersuara. Lama-kelamaan, sekitar abad ke-3 SM, huruf Z yang tidak perlu dalam penulisan bahasa Latin, digantikan di tempatnya dengan huruf baru G, iaitu huruf C yang diubah suai dengan sebatang lagi garis. Sejak itu, huruf G mewakili hentian bersuara /ɡ/, sementara huruf C mewakili hentian tak bersuara /k/. Huruf K pula amat jarang digunakan, kalau digunakan pun mudah digantikan dengan C.

Setelah Rom menakluki Yunani pada abad pertama SM, bahasa Latin menerima pakai huruf-huruf Yunani Y dan Z di akhir susun atur abjad, untuk menulis kata pinjaman dari bahasa Yunani. Cubaan Maharaja Claudius memperkenalkan tiga huruf tambahan tidak berkekalan. Justeru, ketika zaman bahasa Latin klasik, huruf Rumi ada 23 hruuf:

Abjad Rumi Klasik
Huruf A B C D E F G H
Nama ā ē ef
Sebutan (IPA) /aː/ /beː/ /keː/ /deː/ /eː/ /ef/ /geː/ /haː/
 
Huruf I K L M N O P Q
Nama ī el em en ō
Sebutan (IPA) /iː/ /kaː/ /el/ /em/ /en/ /oː/ /peː/ /kʷuː/
 
Huruf R S T V X Y Z  
Nama er es ū ex ī Graeca zēta
Sebutan (IPA) /er/ /es/ /teː/ /uː/ /eks/ /iː ˈgraika/ /ˈzeːta/
Catatan Duenos bertarikh abad ke-6 SM, menunjukkan bentuk-bentuk huruf Latin Kuno tertua yang pernah ditemui.

Nama-nama Latin beberapa huruf masih menjadi pertikaian. Sungguhpun begitu, orang Rom secara amnya tidak menggunakan nama-nama yang sama dengan huruf-huruf Yunani. Kebanyakan nama konsonan hentian terdiri daripada bunyi konsonan masing-masing disusuli vokal /eː/ (kecuali K dan Q yang memerlukan vokal lain untu dibezakan dari huruf C). Huruf Y mula-mulanya disebut hy /hyː/ seperti bahasa Yunani yang ketika itu masih belum memakai nama upsilon, tetapi ditukar ke i Graeca (I Yunani) kerana penutur bahasa Latin sukar membezakan bunyi /y/ yang asing bagi mereka dari bunyi /i/. Huruf Z pula diberi nama Yunaninya iaitu zeta.

Tulisan kursif Rumi Lama, juga dikenali sebagai kursif huruf besar, dijadikan bentuk penulisan seharian yang digunakan oleh saudagar untuk mencatat akaun perniagaan, murid-murid sekolah untuk mempelajari abjad, dan juga maharaja untuk bertitah, dari abad pertama SM hingga abad ke-3 Masihi. Dari tulisan inilah terbentuknya tulisan Uncial yang digunakan oleh pendeta Latin dan Yunani dari abad ke-3 hingga ke-8 Masihi.

Tulisan kursif Rumi Baru, juga dikenali sebagai kursif huruf kecil, digunakan dari abad ke-3 hingga ke-7 Masihi, menggunakan bentuk-bentuk huruf yang serupa dengan huruf kecil moden. Dari tulisan inilah berevolusinya tulisan zaman perrtengahan yang dikenali sebagai tulisan Merovingia dan tulisan Carolingia.

Perkembangan zaman pertengahan[sunting | sunting sumber]

Rekenaar 1553.jpg
Ioanne Arnoldo 1541.PNG

Pada Zaman Pertengahan barulah huruf W (asalnya huruf kembar V dan V) ditambah pada abjad Rumi untuk mewakili bunyi-bunyi dalam bahasa-bahasa Jermanik yang tiada dalam bahasa Latin pertengahan, dan selepas zaman Renaissance pula barulah ditetapkan bahawa huruf-huruf I dan U menjadi huruf vokal, sementara huruf-huruf J dan V menjadi huruf konsonan. Sebelum ini, huruf J dan U sekadar bentuk lainan bagi huruf I dan V.

Berikutan perpecahan dalam kekuasaan politik, berubahnya juga gaya penulisan sepanjang Zaman Pertengahan, walaupun selepas terciptanya mesin cetak. Mula-mulanya, dari bentuk huruf klasik terbitnya tulisan uncial yang berkembang dari kursif Rumi Lama, serta pelbagai tulisan huruf kecil yang berkembang dari kursif Rumi Baru, terutamanya tulisan Carolingian yang paling berpengaruh kerana memperkenalkan bentuk huruf kecil antara lain yang dijadikan piawaian penulisan hingga ke hari ini.

Bahasa-bahasa moden yang menggunakan abjad rumi secara amnya menggunakan huruf besar untuk memulakan perenggan dan ayat serta kata nama khas. Sepanjang zaman terjadinya perubahan dalam penggunaan huruf besar, lain bahasa lain juga penggunaan huruf besarnya. Contohnya, bahasa Inggeris Kuno jarang sekali menulis huruf besar walaupun kata nama khas; sementara bahasa Inggeris Moden pada abad ke-18 memulakan semua kata nama dengan huruf besar, seperti bahasa Jerman masa kini, contohnya: "All the Sisters of the old Town had seen the Birds".

Penyebaran abjad Rumi[sunting | sunting sumber]

Dengan perluasan Empayar Rom, meluasnya juga penggunaan abjad Rumi beserta bahasa Latin, dari Semenanjung Itali ke tanah-tanah berhampiran Laut Mediterranean. Wilayah-wialayah timur Empayar Rom, merangkumi Yunani, Asia Minor, Levant, dan Mesir, masih menggunakan bahasa Yunani sebagai lingua franca, tetapi lain pula di wilayah-wilayah barat yang menerima bahasa Latin dengan meluas. Dari bahasa Latin berevolusinya bahasa-bahasa Romawi yang kita kenali hari ini, yang masih menggunakan dan menyesuaikan abjad Rumi sepanjang zaman.

Kesan peluasan agama Kristian Barat sepanjang Zaman Pertengahan, lama-kelamaan abjad Rumi diterima oleh bangsa-bangsa Eropah Barat yang bertutur dalam bahasa-bahasa Celt (menggantikan abjad Ogham) atau bahasa-bahasa Jermanik (menggantikan abjad Runik), bahasa-bahasa Baltik, serta beberapa bahasa-bahasa Finno-Ugrik, terutamanya bahasa Hungary, Finland dan Estonia. Abjad Rumi juga digunakan untuk menulis bahasa-bahasa Slavik Barat dan beberapa bahasa-bahasa Slavik Selatan, kerana para penuturnya memeluk agama Katolik Rom. Para penutur bahasa-bahasa Slavik Timur pula menerima abjad Cyril bersama pemelukan Gereja Ortodoks Timur.

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. Latin-Alphabet, Dirujuk pada 30 Mei 2006.
Abjad Rumi/Latin
Aa Bb Cc Dd Ee Ff Gg Hh Ii Jj Kk Ll Mm Nn Oo Pp Qq Rr Ss Tt Uu Vv Ww Xx Yy Zz