Hera

Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.
Pergi ke navigasi Pergi ke carian
Hera
The Campana Hera, sebuah salinan Rom dari versi asal Greek, di Louvre
The Campana Hera, sebuah salinan Rom dari versi asal Greek, di Louvre
Ratu Para Dewa
Dewi Wanita, Perkahwinan, Keluarga dan Kelahiran Anak
KediamanGunung Olympus
SimbolBuah delima, Merak, Mahkota, Diadem, Epal, Lembu, Singa, Gagak, Helang, Cuckoo, Tongkat dengan bunga teratai
PasanganZeus
Ibu bapaCronus dan Rhea
Adik beradikPoseidon, Hades, Demeter, Hestia, Zeus, Chiron
Anak-anakAres, Enyo, Eris, Hebe, Eileithyia, Hephaestus, Angelos
Persamaan RomJuno

Hera (disebut /ˈhɪərə/; Greek Ήρα, Hēra, setara dengan Ήρη, Hērē, dalam dialek Ionic dan Homer) adalah isteri dan salah satu daripada tiga adik-beradik Zeus di dalam dewa-dewi semasa mitologi Greek klasik. Fungsi utama beliau adalah sebagai dewi bagi wanita, perkahwinan, kelahiran anak. Dalam mitologi Rom, Juno adalah merupakan watak yang setanding. Lembu dan burung merak merupakan binatang-binatang suci bagi Hera. Argos, Sparta dan Mycenae merupakan kota kegemaran beliau. Ibu Hera adalah Rhea dan bapanya adalah, Cronus. Hera sangat popular tentang sikapnya yang cemburu dan dia juga seorang yang suka berdendam.

Hera biasanya dilihat dengan binatang yang dianggapnya suci termasuk singa, merak dan lembu. Hera digambarkan sebagai wanita yang sangat cantik, megah dan khusyuk, dia juga sering ditabalkan dan dimahkotai dengan polos (mahkota silinder tinggi yang dipakai oleh beberapa Dewi Besar Yunani). Hera biasanya memegang delima di tangannya sebagai lambang darah.

Etimologi[sunting | sunting sumber]

Nama Hera mempunyai beberapa etimologi yang mungkin dan saling eksklusif; satu kemungkinan adalah menghubungkannya dengan ὥρα hōra Yunani, musim, dan menafsirkannya sebagai matang untuk berkahwin dan menurut Plato, ἐρατή eratē, "dicintai" kerana Zeus dikatakan telah menikahinya kerana cinta. Menurut Plutarch, Hera adalah nama kiasan dan anagram aēr (ἀήρ "udara"). Maka bermulalah bahagian mengenai Hera dalam Agama Yunani Walter Burkert. Dalam catatannya, dia mencatat hujah para sarjana lain "untuk makna Nyonya sebagai wanita bagi Pahlawan, Tuan." John Chadwick, pengurai Linear B, menyatakan "namanya mungkin dihubungkan dengan hērōs, ἥρως, 'hero', tetapi itu tidak ada pertolongan kerana itu juga secara etimologi tidak jelas." AJ van Windekens, menawarkan " lembu muda, lembu ", yang sesuai dengan epithet biasa Hera βοῶπις (boōpis," bermata lembu ") R. S. P. Beekes telah mencadangkan asal pra-Yunani. Namanya dibuktikan dalam bahasa Yunani Mycenaean yang ditulis dalam skrip suku kata Linear B sebagai 𐀁𐀨 e-ra, muncul di tablet yang terdapat di Pylos dan Thebes, dan juga dalam dialek Siprus dalam e-ra-i.

Mitologi[sunting | sunting sumber]

Sejarah Hidup Awal Dewi Hera

Hera dilahirkan sebagai anak perempuan bongsu Cronus dan Rhea. Tidak lama selepas dia dilahirkan, Hera ditelan oleh ayahnya sendiri. Dia menelan anak-anaknya kerana dia takut akan ramalan bahawa anak-anaknya akan mengalahkannya suatu hari dan mengambil takhtanya.

Hera dan adik-beradiknya menghabiskan masa kecilnya di dalam perut ayah mereka. Sehingga suatu hari, Zeus, suami Hera dan adiknya, menyelamatkan mereka dengan memaksa ayahnya, Cronus untuk muntah adik-beradiknya.

Titanomachy

Setelah Hera dan adik-beradiknya dimuntahkan oleh ayahnya, Zeus dan abang-abangnya berperang melawan Cronus dan Titans. Hera dan kakaknya Demeter dan Hestia menyokong Zeus tetapi tidak pernah mengambil bahagian semasa perang. Rhea menghantar ketiga-tiga anak perempuannya Hera, Demeter dan Hestia ke Oceanus dan Tethys. Hera dan kakaknya dijaga oleh pasangan Titan, sehingga Zeus mengalahkan Titans dan merebut takhta Cronus.

Perkhawinan Zeus dan Hera

Sebelum Dewi Aphrodite dilahirkan, Hera dikatakan sebagai dewi yang paling cantik dari semua dewi-dewi lain. Dia digambarkan sebagai wanita yang tinggi dan matang dengan kecantikan yang luar biasa, mempunyai rambut yang panjang dan cantik dan juga bentuk badan yang cantik. Dia juga dipercayai mempunyai mata yang sangat cantik dan besar dan kulit putih yang lembut.

Banyak dewa, jatuh cinta dan dipenuhi nafsu untuk Dewi Hera. Mereka mahu berkahwin dia. Salah satu dewa yang menginginkan Hera adalah adiknya, Zeus. Zeus bercerai dengan isterinya yang ke-3 dan cuba menggodanya agar berkahwin dengannya. Tetapi Hera menolaknya dan tida mahu untuk menjadi salah satu penaklukan seksualnya.

Walaupun ditolak oleh Hera, Zeus tetap ingin menikahi Hera. Pada suatu hari, Zeus membuat ribut petir dan mengubah dirinya menjadi cuckoo. Dia pergi ke bilik Hera dan bertindak sebagai burung yang menderita. Hera kasihan pada burung itu dan dia meletakkan burung itu di bawah payudaranya untuk memanaskannya. Zeus kemudian menunjukkan bentuk sebenarnya dan dia merogol Hera di dalam kamarnya sendiri.

Zeus mengancam Hera bahawa dia akan mengeksposnya kepada dewa-dewa lain jika Hera enggan menikahinya. Hera yang malu dieksploitasi secara seksual dan khuatir akan dijauhi oleh dewa-dewa lain tidak mempunyai pilihan lain selain menikahi Zeus.

Hera dan Leto

Dewi Titaness, Leto adalah wanita pertama yang pernah mengalami kemarahan Hera. Setelah 500 tahun perkahwinannya dengan suaminya, Zeus bercinta dengan seorang Titaness bernama Leto. Dia meniduri Titaness Leto dan Leto hamil dengan anak kembar

Ketika Hera mengetahui tentang hubungan suaminya dengan Leto, dia menjadi sangat marah dan cemburu. Hera mengusir Leto dari Olympus dan menyatakan bahawa tidak ada tanah, pulau-pulau, wilayah, negeri mahupun kerajaan manapun yang akan memberikan perlindungan kepada Leto. Hera menghantar putera sulungnya, dewa perang, Ares dan utusan peribadinya, dewi Iris untuk memastikan bahawa semua tanah dan pulau-pulau di bumi mematuhi kata-katanya.

Dewi Titaness, Asteria iaitu kakak kepada Leto kasihan padanya. Dia tidak mematuhi Hera dan mengorbankan dirinya dengan mengubah tubuh badannya menjadi sebuah pulau sehingga Leto dapat melahirkan anak-anaknya. Eileythyia, dewi kelahiran anak dan anak perempuan Hera datang dan membantunya semasa bersalin.

Leto berjaya melahirkan Artemis, yang akan menjadi dewi bulan, binatang liar, hutan dan memanah dengan bantuan Eileithyia. Apabila Hera mendengar berita tersebut, dia murka dan menghantar Erinyes untuk menangkap anak perempuannya. Kemudian, Hera memenjarakan Eileithyia. Tanpa Eileithyia, Leto menderita kesakitan yang besar semasa dia berusaha melahirkan kembar kedua. 9 hari kemudian, Leto berjaya melahirkan kembar kedua, dia menamakannya Apollo. Ketika Apollo dilahirkan, seluruh pulau berubah menjadi emas dan angsa menyanyikan lagu gembira untuk Apollo dan kembarnya.

Kejadian tesebut membuat Hera semakin cemburu. Hera menghantar seekor raksasa bernama Python untuk membunuh Leto dan anak kembarnya. Nasib baik Apollo diberi makan dengan ambrosia dan nectar, makanan yang dimakan para dewa. Apollo menjadi lelaki tampan, kuat, berotot, tinggi dan matang pada hari ke-4 kelahirannya kerana dia memakan makanan tersebut. Dia membunuh Python dan menyatakan bahawa manusia akan membina oracle di tapak kematian raksasa tersebut.

Hera dan Tityos

Beberapa tahun selepas kejadian itu, Hera menjadi cemburu pada Leto sekali lagi dan dia menghantar Giant Tityos untuk merogol Leto tetapi dia gagal dengan teruk dan dibunuh oleh si kembar.

Hera dan Gerana

Seorang wanita tertentu bernama Gerana menjadi ratu Pygmies. Dia disembah sebagai dewi di sana.Tidak lama kemudian, Gerana menjadi sangat sombong dan mendakwa bahawa dia lebih cantik daripada Dewi Hera. Hera yang murka menjadikan permaisuri dan bersama semua orangnya menjadi burung bangau sebagai hukuman. Hera juga menyatakan bahawa burung keturunan Gerana akan berperang abadi dengan orang Pygmies setiap kali mereka berpindah ke tepi sungai Oceanus pada musim sejuk.

Zeus dan Callisto

Artemis dikatakan mempunyai pemburu nimfa yang cantik bernama Callisto. Zeus bernafsu untuknya dan dia menyamar sebagai Artemis untuk tidur dengannya. Apabila Hera mengetahui tentang ini, dia menjadi sangat cemburu dan dia mahu membalas dendam. Oleh itu, ketika Callisto melakukan rutin hariannya pada hari yang baik, Hera menampakkan dirinya pada Callisto dan dia mengubah nimfa malang itu menjadi beruang dan Hera berkata "Pergilah dan tidurlah dengan suamiku yang sesat itu!". Kemudian, Hera datang ke Artemis dan menyuruh dia untuk menembak panahnya ke Callisto. Artemis melakukan kehendak Hera dan dia menembak panahnya ke Callisto. Callisto tumbang dan mati dengan tragik.

Hera dan Zagreus

Ada seorang dewi cantik bernama Persephone yang merupakan anak perempuan Zeus dan Demeter, isteri kedua Zeus. Demeter sangat menyayangi dia dan selalu melindungi anak perempuannya. Dia menyembunyikannya di sebuah gua di suatu tempat yang tidak akan diketahui oleh siapa pun. Tetapi Zeus mengintip Demeter dan dia mendapat tahu di mana Persephone disembunyikan. Maka dia memasuki gua dalam bentuk ular dan di sana dia merogol anak perempuannya. Persephone hamil dengan anaknya yang bernama Zagreus. Hera menjadi sangat cemburu dan kesal dengan suaminya. Dia cuba membunuh Persephone dan Zagreus. Tetapi kakak Hera, Demeter, menyelamatkan anak perempuannya dan meminta Hera untuk memaafkannya. Hera memaafkan Persephone tetapi bukan Zagreus. Apabila Zagreus dilahirkan Zeus sangat menyayangi Zagreus dan dia menjadikan Zagreus sebagai pewaris dan putera Olympus. Hera menjadi sangat murka. 8 bulan kemudian, Semasa Zagreus duduk di atas takhta, Hera menghampirinya dan dia membawa Zagreus untuk bermain mainan dengannya. Hera membawa Zagreus ke alam dunia bawah dan di sana Hera mencampakkanya ke sarang Titans dan mereka memakannya.

Hera dan Dionysus

Zeus sekali lagi mengkhianati Hera dengan seorang puteri cantik bernama Semele, anak perempuan Dewi Harmonia dan Raja Cadmus. Dia tidur dengan Semele dan puteri hamil dengan anak itu. Hera sekali lagi menjadi murka dan cemburu apabila dia mengetahui perkara ini.

Oleh itu, Hera menyamar sebagai perawat Semele dan berteman dengannya. Ketika Hera semakin dekat dengan Semele, dia meyakinkan Semele untuk membuat Zeus menunjukkan bentuk sebenarnya. Semele bersetuju dan ketika Zeus datang mengunjunginya, dia menuntut agar Zeus menunjukkan bentuk sebenarnya kepadanya. Zeus tidak dapat menolak keinginannya dan dia melakukannya seperti yang dia mahukan. Gadis itu mati disambar oleh salah satu kilat Zeus.

Ketika Zeus melihat ini, dia berkabung untuknya dan menyelamatkan janin itu yang bernama Dionysus dari rahimnya dan menyimpan Dionysus di dalam pahanya. 9 bulan kemudian, Zeus melahirkan Dionysus dan Hera cuba menangkap bayi Dionysus tetapi Hermes menyelamatkan dia dari genggaman Hera.

Hermes menghantar bayi itu kepada Ino dan Athamas. Ino dan Athamas ingin menapuk Dionysus daripada Hera. Oleh sebab itu, pasangan tersebut menjadikan Dionysus sebagai seorang perempuan. Mereka membuat dia memakai pakaian perempuan dan mengikat rambutnya dengan pita. Tetapi Hera tidak terbodoh dengan tipu helah pasangan itu. Oleh sebab itu, Hera membuat Athamas menjadi tidak siuman menyebabkan dia membunuh anaknya Learches sambil menganggapnya adalah seekor domba. Ino ingin melarikan diri dari Hera dan mengambil anaknya Melicertes, kedua-duanya melompat ke laut. Zeus mengubah mereka berdua menjadi dewi naiad. Dionysus melepaskan dirinya dari genggaman Hera.

Dionysus hidup dengan aman tanpa gangguan Hera di bawah jagaan Silenus pada beberapa tahun. Tetapi kedamaian yang dimiliki Dionysus tidak dimaksudkan untuk selamanya. Suatu hari ketika Dionysus mengasaskan seni membuat alkohol, Hera menjadi cemburu dan menyebabkan Dionysus menjadi gila. Dionysus menderita kegilaan selama bertahun-tahun. Nasib baik untuk Dionysus, dia disembuhkan oleh neneknya, Ratu Para Titan, Rhea.

Selepas ekspedisi Dionysus di India, dia dipanggil ke gunung Olympus dan menjadi salah satu daripada 12 Dewa Olympus.

Sumber[sunting | sunting sumber]

  • Burkert, Walter, Greek Religion 1985.
  • Burkert, Walter, The Orientalizing Revolution: Near Eastern Influence on Greek Culture in the Early Archaic Age, 1998
  • Farnell, Lewis Richard, The cults of the Greek states I: Zeus, Hera Athena Oxford, 1896.
  • Graves, Robert, The Greek Myths 1955. Use with caution.
  • Kerenyi, Carl, The Gods of the Greeks 1951 (paperback 1980)
  • Kerenyi, Karl, 1959. The Heroes of the Greeks Especially Heracles.
  • Ruck, Carl A.P., and Danny Staples, The World of Classical Myth 1994
  • Seyffert, Oskar. Dictionary of Classical Antiquities 1894. (On-line text)
  • Seznec, Jean, The Survival of the Pagan Gods : Mythological Tradition in Renaissance Humanism and Art, 1953
  • Slater, Philip E. The Glory of Hera : Greek Mythology and the Greek Family (Boston: Beacon Press) 1968 (Princeton University 1992 ISBN 0-691-00222-3 ) Concentrating on family structure in 5th-century Athens; some of the crude usage of myth and drama for psychological interpreting of "neuroses" is dated.

Pautan luar[sunting | sunting sumber]