Medan

Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.
(Dilencongkan dari Kota Medan)
Lompat ke: pandu arah, cari
Medan juga membawa erti kawasan lapang / halaman / padang.
Kota Medan
Sumatera 1rightarrow.png Sumatera Utara
Masjid Raya Medan
Masjid Raya Medan
Lambang Kota Medan.


Lokasi Kota Medan di pulau Sumatera.
Cogan kata: Bekerja sama dan sama-sama bekerja
Hari jadi 1 Julai 1590
Walikota Drs. H. Rahudman Harahap, M.M
Wilayah 265.10 km²
Kecamatan 21
Penduduk
 -Kepadatan
2,036,018 (banci '05), 2,102,105 (ang. '08)[1]
7,681/km²
Suku bangsa Batak, Jawa, Cina, Mandailing, Minangkabau, Melayu, Karo, Aceh
Bahasa Indonesia, Batak, Jawa, Hokkien, Minangkabau
Agama Islam (67.83%), Katolik (2.89%), Protestan (18.13%), Buddha (10.4%), Hinduisme (0.68%), lainnya (0.07%)[1]
Kod telefon 061
Menara Air Tirtanadi, merupakan salah satu ikon Kota Medan

Kota Medan adalah ibu kota daerah Sumatera Utara, Indonesia. Ia adalah bandar terbesar di Sumatera. Medan bersempadan dengan Kabupaten Deli Serdang di sebelah barat, timur, dan selatan dan dengan Selat Melaka di sebelah utara.

Penduduk asal bandar ini adalah orang Melayu, tetapi kini bandar ini merupakan bandar pelbagai kaum yang menarik. Majoriti penduduk bandar Medan sekarang adalah Suku Mandailing dan suku Jawa, namun terdapat juga kaum India dan Cina. Kaum Cina di Medan cukup besar.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Kota Medan berkembang dari sebuah kampung bernama "Kampung Medan Putri" yang didirikan oleh Guru Patimpus sekitar tahun 1590-an. Disebabkan keletakannya yang berada di Tanah Deli, Kampung Medan juga sering dikenal sebagai "Medan-Deli". Lokasi asli Kampung Medan adalah sebuah tempat pertemuan Sungai Deli dengan Sungai Babura.

Penguasa Aceh pada masa itu, Sultan Iskandar Muda, mengirimkan panglimanya, Gocah Pahlawan Gelar Laksamana Khoja Bintan untuk menjadi wakil Kerajaan Aceh di Tanah Deli, barulah Kerajaan Deli mulai berkembang. Perkembangan ini ikut mendorong pertumbuhan dari segi penduduk mahupun kebudayaan Medan.

Medan tidak mengalami perkembangan pesat hingga tahun 1860-an, ketika penguasa-penguasa Belanda mulai membebaskan tanah untuk perkebunan tembakau. Dengan cepatnya, Medan menjadi pusat pemerintahan dan perdagangan, sekaligus menjadi daerah yang paling mendominasi perkembangan di bahagian barat Indonesia.

Belanda menguasai Tanah Deli sejak tahun 1658, setelah Sultan Ismail, penguasa Kerajaan Siak Sri Indrapura, memberikan beberapa bekas tanah kekuasaannya: Deli, Langkat dan Serdang. Pada tahun 1915, Medan menjadi ibu kota provinsi Sumatra Utara secara rasmi, dan pada tahun 1918 ia menjadi sebuah bandar.

Geografi[sunting | sunting sumber]

Kedudukan kota Medan adalah 3º 30' - 3º 43' LU dan 98º 35' - 98º 44' BT. Permukaan tanahnya cenderung miring ke Utara dan berada pada ketinggian 2.5 meter - 37.5 meter di atas permukaan laut. Lapan sungai melintasi kota ini, iaitu:

Kota Medan berbatasan dengan Selat Melaka di sebelah utara dan Kabupaten Deli Serdang di sebelah barat, selatan dan timur. Kota ini menjadi kota induk dari beberapa bandar satelit di sekitarnya seperti Kota Binjai, Lubuk Pakam, Deli Tua dan Tebing Tinggi.

Sejak tahun 1990, penduduk Kota Medan mengalami kenaikan yang cukup nyata hingga ke tahun 2001. Berdasarkan banci penduduk, bilangan penduduk bertumbuh daripada 1,730,725 orang pada tahun 1990 menjadi 1,926,520 orang pada tahun 2001.

Pendidikan[sunting | sunting sumber]

Medan mempunyai banyak universiti yang hebat, termasuknya Universiti Sumatera Utara (USU), Universiti Negeri Medan (UNIMED), Universiti Islam Sumatera Utara (UISU), dan Nomensen.

Perindustrian[sunting | sunting sumber]

Salah satu kawasan perindustrian yang menyiapkan kemudahan pelaburan yang lebih lengkap adalah "Kawasan Industri Medan". Ia terletak di Kelurahan Mabar Kecamatan Medan Deli yang termasuk dalam WPP B. Luas kawasan perindustrian ini lebih kurang 514 hektar.

Pengurusan KIM menyediakan hampir seluruh kemudahan untuk mendokong proses pengeluaran dan pengedaran seperti jaringan jalan raya yang menghubungkannya dengan pelabuhan Belawan dan Lapangan Terbang Antarabangsa Polonia, pusat-pusat perdagangan yang ada di Kota Medan, serta terminal pengantar daerah. Juga disediakan tenaga elektrik, air, telekomunikasi, oksigen dan nitrogen, unit pengolahan limbahan besar dan jaminan keamanan berusaha.

Pengurusan KIM juga siap membantu mendapatkan izin berusaha yang ditentukan dengan pinjaman dan tempoh pembayaran yang telah dipiawai: sederhana, murah, cepat dan pasti. Harga tanah kilang dan keperluan lainnya seperti pejabat-pejabat dipastikan lebih murah sehingga dapat menekan pinjaman pelabuhan yang harus dikeluarkan. Sampai saat ini, berbagai jenis perusahaan industri melabur di kawasan ini, baik yang besar, sedang mahupun kecil.

Peta Kecamatan di Kota Medan

Pengangkutan[sunting | sunting sumber]

Keunikan Medan terletak pada beca motornya yang dapat ditemukan hampir di seluruh Medan. Berbeza dengan beca biasa ("becak dayung"), beca motor dapat membawa penumpangnya ke hampir mana pun di dalam kota. Selain itu, juga terdapat bemo yang berasal dari India. Bemo beroda tiga, cukup kuat menanjak dan boleh membawa 11 penumpang. Bemo kemudian digantikan oleh bajaj yang juga berasal dari India. Di Medan, ia dikenal dengan nama "Toyoko". Sekarang, Toyoko pun kabarnya akan digantikan dengan kenderaan baru, iaitu Kancil, kenderaan antik cilik lincah. Selain kenderaan-kenderaan tersebut, dalam kota juga tersedia pengangkutan umum berbentuk minibus (angkot/"oplet") dan teksi.

Kereta api menghubungkan Medan dengan Tanjungpura di sebelah barat laut, Belawan di sebelah utara, dan Binjai, Tebing Tinggi dan Pematang Siantar di tenggara.

Pelabuhan Belawan terletak sekitar 20 kilometer di utara bandar raya. Lapangan terbang Antarabangsa Polonia, yang terletak tepat di jantung kota, menghubungkan Medan dengan kota-kota besar lainnya di Indonesia, Singapura serta Kuala Lumpur, Pulau Pinang dan Ipoh di Malaysia. Sebuah lapangan terbang antarabangsa yang baru di Kuala Namu, Deli Serdang sedang dalam perancangan.

Lebuh raya tol, jalan bebas hambatan Belmera menghubungkan Medan dengan Belawan dan Tanjung Morawa. Pembinaan lebuh raya tol Medan-Lubuk Pakam dan Medan-Binjai juga sedang dirancangkan.

Lapangan Terbang Antarabangsa Polonia[sunting | sunting sumber]

Lapangan Terbang Polonia, Medan. Sumber: Angkasa On-Line.

Lapangan Terbang Antarabangsa Polonia merupakan salah satu pintu gerbang utama Indonesia. Lapangan terbang ini melayani penerbangan ke kota-kota besar di:

Akibat letaknya yang sangat dekat dengan pusat kota — sekitar 2 km — lapangan terbang ini menyebabkan bangunan-bangunan di Medan dibatasi jumlah tingkatnya. Terdapat beberapa bangunan tinggi di Medan yang melanggari peraturan ini. Selain itu, lapangan terbang ini juga diperkirakan sudah atau hampir melebihi muatannya. Sejak pemberian izin penerbangan diringankan di Indonesia pada tahun 2000-an, jumlah penerbangan yang melayani Polonia meningkat tajam.

Oleh kerana itu, lapangan terbang ini dalam beberapa tahun ke depan akan dipindahkan ke Kuala Namu, daerah Kabupaten Deli Serdang. Pada masa ini, pemerintah provinsi Sumatera Utara dengan Pemerintah Pusat masih terus mencari pelabur-pelabur yang ingin bekerja sama membangun lapangan terbang tersebut.

Pelancongan[sunting | sunting sumber]

Ada banyak bangunan-bangunan lama di Medan yang masih menyisakan senibina khas Belanda. Contohnya:

  • Gedung Balai Kota lama;
  • Kantor Pos Medan;
  • Menara Air (yang merupakan ikon kota Medan); dan
  • Titi Gantung: sebuah jambatan di atas landasan kereta api.

Selain itu, masih ada beberapa bangunan bersejarah, antara lain ialah Istana Maimun, Masjid Raya Medan dan juga rumah Tjong A Fie di kawasan Jalan Jeneral Ahmad Yani (Kesawan).

Daerah Kesawan yang menyisakan bangunan-bangunan lama (misalnya bangunan PT. London Sumatra) dan ruko-ruko tua seperti yang biasa ditemukan di Pulau Pinang dan Singapura kini telah disulap menjadi sebuah pusat menjual makanan yang dikunjungi ramai pada malam harinya.

Telekomunikasi[sunting | sunting sumber]

PT. TELKOM dan Indosat menyempurnakan perkhidmatan komunikasi perdagangan dan perniagaan yang terus menerus meningkat dari dan ke Kota Medan dengan seluruh dunia. Sistem telekomunikasi yang ada, dipermudahkan dengan berbagai prasarana dan sarana telekomunikasi yang diperlukan seperti:

  • pusat telefon automatik (STO);
  • pengawas stesen (SM);
  • sambungan langsung antarabangsa (SLI);
  • sambungan langsung jarak jauh (SLJJ); dan
  • telefon umum (TU).

Adanya sistem telekomunikasi satelit juga untuk mengaitkan Kota Medan dengan berbagai kemudahan telekomunikasi lain, seperti telefon bimbit, internet, faksimili, emel dan lain-lain.

Kota bersaudara[sunting | sunting sumber]

Beberapa kota di Asia telah mendorong pembentukan Persatuan Kota Bersaudara, antara Kota Medan dengan:

Forum ini telah menjadi ajang saling tukar-menukar maklumat dan perundingan untuk membincangkan berbagai masalah ekonomi dan perkotaan.

Berbagai kerangka kerjasama antara kota bersaudara, kenyataannya terus berkembang dalam bidang-bidang yang semakin luas, baik sosial mahupun pendidikan. Di bidang sosial, misalnya Ichikawa memanfaatkan forum ini untuk membantu pengadaan alat bantu pendengaran untuk melengkapi kemudahan kesihatan Kota Medan. Di bidang pengembangan sumber manusia, Ichikawa juga memberikan bantuan latihan bagi Pemerintah Kota Medan dalam bentuk magang, termasuk mengadakan program pertukaran pelajar diantara kedua kota.

Hal yang sama juga berlangsung antara Kota Medan dengan Kota Bersaudara lainnya, baik Kwangju mahupun Pulau Pinang. Di bidang perdagangan, forum ini telah menguruskan Pameran Perdagangan Bandar Bersaudara ("Sister City Trade Fair") yang bertaraf antarabangsa, sehingga mampu mendorong pertemuan pengusaha-pengusaha kota masing-masing. Dengan nyata, hal ini mampu mendorong peningkatan perdagangan dan pelaburan di kota masing-masing disamping memberikan kepastian dan perluasan pasaran produk yang dihasilkan. Keberkesanan forum ini juga telah memunculkan minat kota-kota lainnya di Asia seperti Chennai, India dan Chendy, China untuk memasuki persatuan ini.

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. 1.0 1.1 Indikator Statistik Esensial Provinsi Sumatera Utara 2009, Badan Pusat Statistik Sumatera Utara, Januari 2009, dicapai 9 Januari 2010