Dewa Horus

Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.
Lompat ke: pandu arah, cari
Horus
Alt
Horus seringkali merupakan dewa penaung Mesir kebangsaan. Ia biasanya digambarkan sebagai manusia berkepala helang mengenakan pschent, atau mahkota merah dan putih, simbol penguasaan raja ke atas keseluruhan kerajaan Mesir.
Dewa bagi raja dan dendam
Major cult center Nekhen, Behdet Edfu
Simbol mata wedjat
Ibu bapa Dewa Osiris dan Dewi Isis dalam sesetengah mitos, dan Dewi Nut dan Dewa Geb menurut yang lain.
Adik-beradik Dewa Anubis (dalam sesetengah kisah) atau Dewa Osiris, Dewi Isis, Dewa Set, dan Dewi Nephthys
Consort Dewi Hathor (dalam satu versi)

Dewa Horus merupakan dewa suria utama, memiliki banyak peranan.

Peradapan Mesir telah wujud lebih 3,000 tahun dan perkembangan ugama di Mesir kuno telah membantu mewujudkan banyak dewa dewi yang disembah bagi pelbagai sebab, dan pelbagai upacara keugamaan yang telah diamalkan pada masa tersebut.

Horus adalah salah satu dewa purba Mesir yang paling penting. Ia disembah sejak sekurang-kurangnya prasejarah Mesir hingga Kerajaan Ptolemaik dan Rom Mesir. Bentuk Horus yang berbeza dicatatkan dalam sejarah dan ini dianggap sebagai tuhan-tuhan yang berbeza oleh pengkaji Mesir purba.[1] Pelbagai bentuk ini mungkin merupakan persepsi yang berbeza mengenai dewa pelbagai lapisan yang sama di mana sifat-sifat tertentu atau hubungan sinkretisme ditekankan, tidak semestinya bertentangan tetapi saling melengkapi antara satu sama lain, selaras dengan bagaimana orang-orang Mesir Kuno melihat pelbagai segi realiti.[2] Dia paling sering digambarkan sebagai burung elang, kemungkinan besar burung Falko Belalang, atau sebagai lelaki dengan kepala falko.[3]

Bentuk terawal yang tercatat mengenai Horus adalah dewa pengasuh dari Nekhen di Mesir Atas, yang merupakan tuhan nasional pertama yang diketahui, khususnya yang berkaitan dengan raja yang pada masa itu dianggap sebagai manifestasi Horus dalam kehidupan dan Osiris dalam kematian. Hubungan keluarga yang paling sering dijumpai menggambarkan Horus sebagai anak Isis dan Osiris, dan dia memainkan peranan penting dalam mitos Osiris sebagai pewaris Osiris dan pesaing Set, pembunuh Osiris. Dalam tradisi lain, Hathor dianggap sebagai ibunya dan kadang-kadang sebagai isterinya.[1] Horus berkhidmat pelbagai fungsi, terutamanya sebagai tuhan langit, perang dan memburu.

Etymologi[sunting | sunting sumber]

Horus dicatatkan dalam hieroglif Mesir sebagai ḥr.w "Falcon"; Sebutan telah direkonstruksi sebagai ħaːruw. Makna tambahan dianggap sebagai "yang jauh" atau "orang yang di atas, lebih".[4] Ketika bahasa berubah dari masa ke masa, ia muncul dalam dialek Coptic dengan pelbagai cara sebagai hoːɾ atau ħoːɾ dan diambil ke dalam bahasa Yunani purba sebagai hoːɾos Hōros (disebut pada masa itu sebagai hoːɾos). Ia juga kekal sebagai nama dewa/theoforik pada Akhir Mesir Purba dan Coptic Har-si-ese]] "Horus, Anak Isis".

Nekheny mungkin merupakan tuhan helang lain yang disembah di Nekhen, kota burung helang, dengan mana Horus dikaitkan sejak awal.

Horus boleh dibuktikan sebagai falko di Narmer Palette , yang bertarikh sejak kira-kira abad ke-31 SM.

Nota perubahan sejak masa ke masa[sunting | sunting sumber]

Pada awal Mesir, Horus adalah saudara Isis , Osiris, Set dan Nephthys. Ketika kultus yang berbeza terbentuk, dia menjadi anak Isis dan Osiris. Isis kekal sebagai saudara perempuan Osiris, Set dan Nephthys.


Horus dan firaun[sunting | sunting sumber]

Teks Pyramid (c. 2400-2300 SM) menggambarkan sifat firaun sebagai watak-watak yang berbeza seperti kedua-dua Horus dan Osiris. Firaun sebagai Horus dalam kehidupan menjadi firaun sebagai Osiris dalam kematian, di mana ia bersatu dengan sisa para dewa. Penjelmaan baru Horus berjaya menjadi firaun mati di bumi dalam bentuk firaun baru.[5]

Keturunan Horus, produk akhirnya kesatuan antara anak-anak Atum , mungkin merupakan cara untuk menerangkan dan membenarkan kuasa pharaonic. Dewa yang dihasilkan oleh Atum adalah semua wakil angkatan kosmik dan daratan dalam kehidupan Mesir. Dengan mengenal pasti Horus sebagai keturunan pasukan-pasukan ini, kemudian mengenalinya dengan Atum sendiri, dan akhirnya mengenal pasti Firaun dengan Horus, Firaun secara teori telah menguasai seluruh dunia.

Pandangan Horus sebagai firaun nampaknya telah digantikan oleh konsep firaun sebagai anak Ra pada Dinasti Kelima

Horus dan Firaun[sunting | sunting sumber]

Teks Piramid (c. 2400–2300 BC) menggambarkan sifat seseorang pharaoh dalam ciri berbeza dengan Horus dan Osiris. Firaun sebagai Horus dalam kehidupan menjadi firaun semasa hidup dan sebagai Osiris selepas mati, di mana dia dikumpulkan bersama dewa-dewa yang lain. Penjelmaan semula Horus menggantikan firaun yang mati di atas bumi sebagai .[6]

Keturunan Horus, produk akhirnya penyatuan antara anak-anak Atum, mungkin merupakan cara untuk menjelaskan dan membenarkan kuasa firaun. Dewa yang dihasilkan oleh Atum adalah semua perwakilan angkatan kosmik dan kuasa daratan dalam kehidupan Mesir. Dengan mengenal pasti Horus sebagai keturunan kuasa ini, kemudian mengenalinya dengan Atum sendiri, dan akhirnya mengenal pasti Firaun dengan Horus, Firaun secara teori telah menguasai seluruh dunia.

Pengertian Horus sebagai firaun nampaknya telah digantikan oleh konsep firaun sebagai anak Ra pada Dinasti Kelima Mesir [Dinasti Kelima]]

Gallery of images[sunting | sunting sumber]


Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b "The Oxford Guide: Essential Guide to Egyptian Mythology", Edited by Donald B. Redford, Horus: by Edmund S. Meltzer, pp. 164–168, Berkley, 2003, ISBN 0-425-19096-X
  2. ^ "The Oxford Guide: Essential Guide to Egyptian Mythology", Edited by Donald B. Redford, p106 & p165, Berkley, 2003, ISBN 0-425-19096-X
  3. ^ Wilkinson, Richard H. (2003). The Complete Gods and Goddesses of Ancient Egypt. Thames & Hudson. p. 202.
  4. ^ Meltzer, Edmund S. (2002). Horus. In D. B. Redford (Ed.), The ancient gods speak: A guide to Egyptian religion (pp. 164). New York: Oxford University Press, USA.
  5. ^ Allen, James P. (2005). The Ancient Egyptian Pyramid Texts. Society of Biblical Literature. ISBN 978-1-58983-182-7. 
  6. ^ Allen, James P. (2005). The Ancient Egyptian Pyramid Texts. Society of Biblical Literature. ISBN 978-1-58983-182-7. 

Pautan luar[sunting | sunting sumber]