Ashwatthama

Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.
Pergi ke navigasi Pergi ke carian
Ashwatthama
Ashvatthama
Ashvatthama menggunakan Narayanastra
Maklumat
KeluargaDronacharya (ayah)
Kripi (ibu)
SaudaraKripacharya (bapa saudara sebelah ibu)
Bharadwaja (datuk)

Dalam epik Hindu Mahabharata, Ashwathama (Bahasa Sanskrit: अश्वत्थामा, translit. Aśvatthāmā) atau Drauni ialah anak lelaki guru Drona dan cucu pendeta Bharadwaja. Ashvatthama adalah Maharathi[1] yang berperang di Kaurava menentang Pandawa dalam Perang Kurukshetra. Dia menjadi Chiranjivi (abadi) kerana kutukan yang diberikan kepadanya oleh Krishna.[2]

Plot licik kematiannya yang dikhabarkan telah membawa kepada pemenggalan ayahnya Drona yang sedang berduka, yang dibunuh ketika bertafakur untuk jiwa anaknya. Ashwatthama dilantik sebagai panglima tertinggi terakhir Kurawa dalam Perang Kurukshetra. Selesai dengan kesedihan dan kemarahan, dia menyembelih sebahagian besar kem Pandawa dalam satu serangan malam. Ashwatthama memerintah Panchala Utara sebagai bawahan kepada penguasa Hastinapura. Dialah salah satu pahlawan perang Mahabharat yang melintasi semua batas tingkah laku dan bahkan menyalahgunakan kedewaan Astra.

Etimologi[sunting | sunting sumber]

Menurut Mahabharata, Ashwatthama bermaksud "suara suci yang berkaitan dengan suara kuda".[3] Perkara itu disebut kerana ketika dia dilahirkan, dia menangis seperti kuda.[4]

Kelahiran dan kehidupan sebelum Perang[sunting | sunting sumber]

Ashwatthama adalah anak kepada Dronacharya dan Kripi. Dia dilahirkan di gua, hutan (saat ini kuil mahadev Tapkeshwar, Dehradun Uttrakhand) Drona melakukan bertaubat selama bertahun-tahun untuk menyenangkan Tuhan Siwa untuk mendapatkan seorang putra yang memiliki kesetiaan yang sama dengan Dewa Siwa. Dia adalah Chiranjivi. Ashwatthama dilahirkan dengan permata di dahinya yang memberinya kekuatan atas semua makhluk hidup yang lebih rendah daripada manusia; ia melindunginya dari rasa lapar, dahaga, dan keletihan. Walaupun pakar dalam peperangan, Dronacharya menjalani kehidupan sederhana, dengan sedikit wang atau harta benda. Akibatnya, Ashwatthama mengalami masa kecil yang sukar, dengan keluarganya tidak dapat membeli susu. Ingin memberikan kehidupan yang lebih baik untuk keluarganya, Drona pergi ke Kerajaan Panchal untuk meminta pertolongan dari bekas rakan sekelas dan rakannya, Drupada. Namun, Drupada menegur persahabatan itu, mendakwa raja dan pengemis tidak boleh berteman, mempermalukan Drona.

Selepas kejadian ini, dan melihat nasib Drona, Kripacharya mengundang Drona ke Hastinapur. Di sana, dia mendapat perhatian dari rakannya Bhishma. Oleh itu, Dronacharya menjadi guru kedua para Pandawa dan para Kurawa di Hastinapur. Ashwatthama dilatih dalam seni peperangan bersama mereka.[5]

Kemudian, Drona meminta murid-muridnya untuk memberinya Guru Dakshina. Dia meminta kekalahan Drupada dalam gurunya Dakshina. Para Kurawa gagal mengalahkan Drupada dan ditangkap oleh dia dan anak perempuannya Panglima Besar Shikhandini. Kemudian, para Pandawa mengalahkan Drupada dan menghadirkannya di hadapan Drona. Drona dinobatkan sebagai Ashwatthama sebagai raja di bahagian selatan Panchala.

Peranan dalam perang Kurukshetra[sunting | sunting sumber]

Sejak Hastinapura, diperintah oleh Raja Dhritarashtra, menawarkan Dronacharya hak istimewa untuk mengajar para pangeran Kuru, baik Dronacharya dan Ashwatthama setia kepada Hastinapur dan memperjuangkan para Kurawa dalam perang Kurukshetra. Sebelum kematian Dronacharya, Ashwatthama menziarahi ayahnya, menginginkan berkat kemenangan yang ditolak. Drona menasihati Ashwatthama untuk memenangkan perang menggunakan kekuatannya sendiri dan bukan melalui berkat.

Pada hari ke-14 perang, dia membunuh bahagian Rakshasa dan Anjanaparvan (anak lelaki Ghatotkacha). Dia juga berdiri melawan Arjuna beberapa kali, berusaha menghalangnya untuk mencapai Jayadratha, tetapi akhirnya dikalahkan oleh Arjuna.

Kematian Drona[sunting | sunting sumber]

Bhima membunuh seekor gajah bernama Asvatthama, folio dari Razmnama

Pada hari ke-10 perang, setelah Bhishma jatuh, Drona dinobatkan sebagai panglima tertinggi tentera. Dia berjanji pada Duryodhana bahawa dia akan menangkap Yudhishthira, tetapi kemudian dia berulang kali gagal melakukannya. Duryodhana mengejek dan menghina dia, yang sangat memarahi Ashwatthama, menyebabkan geseran antara Ashwatthama dan Duryodhana. Krishna tahu bahawa tidak mungkin mengalahkan Drona yang bersenjata. Oleh itu, Krishna menyarankan kepada Yudhishthira dan Pandawa yang lain, jika Drona yakin bahawa anaknya dibunuh di medan perang, maka kesedihannya akan membuatnya rentan untuk diserang.

Krishna membentuk rancangan untuk Bhima membunuh seekor gajah dengan nama Ashwatthama sambil menyatakan kepada Drona bahawa dialah anak Drona yang sudah mati. Pada akhirnya, langkah umpan berjaya (walaupun perinciannya bervariasi bergantung pada versi Mahabharata), dan Dhristadyumna memenggal kepala pendeta yang berduka.

Penggunaan Narayanastra[sunting | sunting sumber]

Setelah mengetahui cara menipu ayahnya dibunuh, Ashwatthama menjadi penuh dengan kemarahan dan memanggil senjata cakerawala yang disebut Narayanastra, melawan Pandawa.

Ketika senjata dipanggil, angin kencang mulai bertiup, guruh guruh terdengar, dan anak panah muncul untuk setiap prajurit Pandava. Ini menimbulkan ketakutan kepada tentera Pandava, tetapi atas arahan Krishna semua pasukan meninggalkan kereta mereka dan juga menyerahkan semua senjatanya dan menyerahkannya kepada senjata. Oleh kerana Dewa Krishna sendiri adalah penjelmaan Narayana, dia tahu tentang senjata itu, kerana senjata itu hanya menargetkan orang bersenjata sementara mengabaikan senjata yang tidak bersenjata. Setelah membuat tentera mereka melucutkan senjata (termasuk Bhima dengan sedikit kesulitan), Astra melintas tanpa bahaya. Ketika didesak oleh Duryodhana untuk menggunakan senjata itu lagi, yang menginginkan kemenangan, Aswatthama dengan sedih menjawab bahawa jika senjata itu digunakan lagi, ia akan mengaktifkan penggunanya.

Menurut kompilasi Chaturdhar, Narayanastra menghancurkan satu Akshauhini tentera Pandava sepenuhnya. Selepas penggunaan Narayanastra, perang dahsyat antara kedua-dua tentera berlaku. Ashwatthama mengalahkan Dhrishtadyumna dalam pertempuran langsung, tetapi gagal membunuhnya ketika Satyaki dan Bhima menutup mundurnya.[6]

Ketika pertempuran berlanjutan, Ashwatthama berjaya membunuh Raja Nila dari Mahismati.

Menjadi komandan[sunting | sunting sumber]

Setelah kematian Dushasana yang dahsyat, Ashwatthama menyarankan Duryodhana berdamai dengan Pandawa, mengingat kesejahteraan Hastinapur. Kemudian, setelah Duryodhana dipukul oleh Bhima dan menghadapi kematian, tiga yang terakhir terselamat dari sisi para Kurawa, Ashwatthama, Kripa, dan Kritvarma meluru ke sisinya. Ashwatthama bersumpah untuk membalas dendam Duryodhana, dan Duryodhana melantiknya sebagai ketua komandan.

Serangan di Kem Pandava[sunting | sunting sumber]

Bersama dengan Kripa dan Kritavarma, Ashwatthama merancang untuk menyerang kem Pandawa pada waktu malam.

Ashwatthama pertama menendang dan membangunkan Dhrishtadyumna, panglima tentera Pandava dan pembunuh bapanya.[7] Ashwatthama mencekik Dhrishtadyumna yang setengah terjaga dengan tersedak hingga mati ketika sang pangeran meminta agar dibiarkan mati dengan pedang di tangannya. Ashwatthama meneruskan pembunuhan para pejuang yang tersisa, termasuk Upapandavas, Shikhandi, Yudhamanyu, Uttamaujas, dan banyak lagi pejuang terkemuka tentera Pandava. Walaupun beberapa tentera berusaha dan melawan, Ashwatthama tetap tidak cedera kerana kemampuannya yang diaktifkan sebagai salah satu dari sebelas Rudras. Mereka yang cuba melarikan diri dari kemarahan Ashwatthama diretas oleh Kripacharya dan Kritavarma di pintu masuk kem.

Selepas penyembelihan itu, ketiga pahlawan itu pergi mencari Duryodhana. Setelah menyampaikan kepadanya kematian semua Panchalas, mereka mengumumkan bahawa para Pandawa tidak mempunyai anak lelaki untuk bersukacita dengan kemenangan mereka. Duryodhana merasa sangat puas dan membalas kemampuan Ashwatthama untuk melakukan apa yang tidak dapat dilakukan oleh Bhisma, Drona, dan Karna. Dengan ini, Duryodhana menghembuskan nafas terakhirnya, dan berkabung, tiga anggota tentera Kurawa yang tersisa melakukan upacara pembakaran.

Selepas serangan[sunting | sunting sumber]

Ashwatthama ditangkap dan dibawa ke Draupadi oleh Arjuna

Pandawa dan Krishna yang pergi pada waktu malam, kini kembali ke kem mereka keesokan harinya. Mendengar berita kejadian ini Yudhishthira pengsan dan Pandawa menjadi tidak dapat dipuaskan. Bhima dengan marah bergegas membunuh anak Drona. Mereka menjumpainya di ashram pendeta Vyasa berhampiran tebing Bhagiratha.

Ashwatthama yang sekarang dicetuskan memanggil Brahmastra menentang Pandawa untuk memenuhi sumpah membunuh mereka. Krishna meminta Arjuna untuk melepaskan Brahmashira, anti-peluru berpandu, terhadap Ashvatthama untuk mempertahankan diri. Vyasa campur tangan dan menghalang senjata daripada saling bertembung. Dia meminta kedua-dua Arjuna dan Ashwatthama untuk mengambil kembali senjata mereka. Arjuna, mengetahui bagaimana melakukannya mengambilnya kembali.

Narada dan Vyasa datang untuk menghentikan Brahmashirsha astras yang digunakan masing-masing oleh Ashwatthama dan Arjuna

Ashwatthama tidak tahu bagaimana mengambil kembali Brahmastra, sebaliknya mengarahkan senjatanya ke arah rahim hamil Uttara dalam usaha untuk menamatkan keturunan Pandawa. Pandawa yang marah berusaha membunuh Ashwatthama, tetapi Krishna memotong permata ilahi Ashwatthama dari dahinya dan mengutuk bahawa hingga akhir Kali Yuga, dia akan menderita dengan jumlah yang berlebihan tetapi tetap saja, dia tidak akan mati, kulitnya akan mula mencair tetapi tetap tidak akan mati, tidak ada yang akan datang di hadapannya.[8]

Sementara itu, Krishna pergi ke rahim Uttara dan atas permintaan Draupadi dan Subhadra menyelamatkan anaknya dari Brahmastra. Ketika anak itu menghadapi ujian hidup bahkan sebelum dilahirkan, Tuan Sri Krishna menamakannya Parikshit (Diuji) dan kemudiannya menggantikan Yudhisthira menjadi raja Hastinapur.[9]

Keturunan[sunting | sunting sumber]

Sebuah teori dikemukakan oleh sejarawan R. Sathianathaier dan D. C. Sircar, dengan sokongan oleh Hermann Kulke, Dietmar Rothermund dan Burton Stein.[10] Sircar menunjukkan bahawa legenda keluarga Pallava berbicara tentang nenek moyang yang turun dari Ashwatthama dan penyatuannya dengan seorang puteri Naga. Anak lelaki yang lahir dari kesatuan ini, yang akan memulakan dinasti ini. Tuntutan ini mendapat sokongan dalam kenyataan bahawa Kanchipuram adalah tempat Pallavas tinggal, dan ini sebelumnya merupakan bagian dari Kerajaan Naga.

Dan penegasan selanjutnya adalah bahawa gotra dari keluarga Pālave Maratha adalah Bharadwaja (datuk Ashwatthama), sama dengan yang diberikan oleh Pallavas kepada mereka dalam catatan mereka.[11]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ K M Ganguly (1883–1896). The Mahabharata, Book 5 Udyoga Parva, Section CLXVIII sacred-texts.com, Oktober 2003, Retrieved 2014-02-11
  2. ^ Staff, India com (2020-06-04). "Mahabharat Mythology: Is Ashwatthama Still Alive Even After so Many Years?". India News, Breaking News, Entertainment News | India.com (dalam bahasa Inggeris). Dicapai pada 2020-08-28.
  3. ^ http://www.sacred-texts.com/hin/m07/m07193.htm
  4. ^ http://spokensanskrit.de/index.php?tinput=azvatthAma&direction=SE&script=HK&link=yes&beginning=
  5. ^ K M Ganguly(1883-1896). The Mahabharata, Book 5 Udyoga Parva, Section CLXVIII sacred-texts.com, Oktober 2003, Retrieved 2013-11-14
  6. ^ K M Ganguly(1883-1896). The Mahabharatha Book 7: Drona page 478-479 Aswathama defeated Satyaki, Bhima, Drishtadyumna, October 2003, Retrieved 2015-01-13
  7. ^ K M Ganguly(1883-1896). The Mahabharata Book 10: Sauptika Parva section 8 Ashvatthama killing Dhrishtadyumna, October 2003, Retrieved 2015-04-17
  8. ^ Staff, India com (2020-06-04). "Mahabharat Mythology: Is Ashwatthama Still Alive Even After so Many Years?". India News, Breaking News, Entertainment News | India.com (dalam bahasa Inggeris). Dicapai pada 2020-08-28.
  9. ^ "Who was Raja Parikshit in Mahabharat and why the story of his death is philosophical". www.timesnownews.com (dalam bahasa Inggeris). Dicapai pada 2020-08-29.
  10. ^ Stein, Burton (2016). "Book Reviews: Kancipuram in Early South Indian History, by T. V. Mahalingam (Madras: Asia Publishing House, 1969), ms. vii-243". The Indian Economic & Social History Review. 7 (2): 317–321. doi:10.1177/001946467000700208. ISSN 0019-4646.: "...pendirian yang agak berdebat dan masuk akal bahawa orang Palava berasal dari dataran Tamil tengah, Tondaimandalam..."
  11. ^ Vaidya C.V., History of Medieval Hindu India, pg.281

Pautan luar[sunting | sunting sumber]


Original text online (dalam bahasa Sanskrit)