Lis-alis

Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.
Pergi ke pandu arah Pergi ke carian
Lis-alis dengan layar diturunkan, di Surabaya.

Lis-alis ialah jenis perahu tradisional Madura, Indonesia. Lis-alis biasanya dijumpai di terusan yang menyediakan perkhidmatan penyejatan garam di bahagian selatan Madura dan sekitar Surabaya.[1] Sehingga kini, lis-alis masih menjadi popular sebagai perahu nelayan di Bangkalan dan Sukolilo, manakala versi yang lebih besar, kroman, telah digunakan di kawasan ini sekurang-kurangnya satu abad untuk kerja-kerja pengangkutan ke perairan pedalaman.[2]

Etimologi[sunting | sunting sumber]

Lis alis kecil. Perhatikan bahwa ia tak mempunyai bumbung.

Ia juga dikenali sebagai alisalis atau alis alis. Ini mungkin merujuk kepada motif hiasan yang memang menyerupai sepasang bulu kening, sering digunakan pada bahagian atas haluan. Bulu kening adalah aspek penting dalam keindahan wanita dalam budaya Indonesia tradisional, dan perahu ini sangat dikaitkan dengan wanita - di pantai barat laut yang biasa disebut parao bini, yang berarti "perahu perempuan".[3]

Keterangan[sunting | sunting sumber]

Seorang pelaut Madura dengan lis-alis, 1918. Sebuah janggolan dapat dilihat di belakangnya.
Perincian hadapan dari lis alis kecil.

Perahu-perahu ini datang dalam pelbagai saiz antara 5 meter panjang hingga lebih dari 10 meter. Biasanya panjangnya tidak lebih daripada 4 kali saiz tiangnya.[4] Rusuk perahu tidak pernah berlebihan badan perahu. badan itu dipegang bersama dengan linggi depan perahu pada ujungnya, dengan pasak kayu tersembunyi di sudut-sudut papan.[1] Pada abad ke-19 ada juga sejumlah model dengan badan yang sama tetapi memiliki cadik pada setiap sisi, tetapi mereka jarang terlihat sekarang.[1] Sistem layar yang digunakan adalah layar segitiga tradisional yaitu layar lete pada tiang pendek. Di belakang perahu ada ruang penyimpanan besar (kira-kira selebarnya perahu itu sendiri), dilindungi dari hujan oleh penutup buluh. Barisan periuk api di ruang penyimpanan ini menyokong periuk untuk memasak air. Kayu api dan ikan disimpan di rumah dek. Perahu ini dibuat ringan supaya kelajuannya dapat cepat, untuk membawa ikan dari perahu mayang di laut Jawa.[5] Lis alis yang kecil adalah perahu terbuka, ia tidak memiliki bumbung.[6] Lis alis adalah perahu berhujung bifid (berlinggi ganda), "rahang" yang lebih rendah yang disebut antek, cantek atau jabaran adalah laluan lunas yang berfungsi sebagai bumper.[7]

Peran[sunting | sunting sumber]

Lis-alis di samping perangkap ikan, 1929.

Perahu lis-alis biasanya menyediakan perkhidmatan pengangkutan kargo secara umum, menangkap pengangkutan dari kapal nelayan di kawasan yang sama, dan sebagai feri dari Gresik ke Madura.[1] Lis-alis yang lebih besar bertindak sebagai perahu pengangkutan kegemaran untuk membawa ikan dari nelayan lain di laut ke Surabaya. Perahu itu adalah sekitar 10-12 meter panjangnya dengan sebuah rumah dek yang membawa tapak pemprosesan untuk memelihara ikan di laut. Mereka membawa kira-kira 0.5 tan garam laut kasar dalam kotak di rumah dek. Ikan diletakkan di dalam air masak untuk mensterilkannya, kemudian ditumbuk dan dikacau sama rata dalam kuali sehingga ia sejuk dan dibungkus dalam botol untuk dijual sebagai belacan. Sebab untuk mensterilkan laut adalah kerana tidak ada ruang yang cukup untuk mengeringkan ikan di atas perahu, ribut yang sering dan ais juga tidak digunakan. Ini bermakna ikan tidak akan bertahan lama, terutamanya jika angin tiba-tiba.[5]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Perahu Madura lainnya:

Perahu lain dari Nusantara:

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d Horridge (2015). p. 65.
  2. ^ Stenross (2007). p. 275.
  3. ^ Stenross (2007). p. 274.
  4. ^ Horridge (2015). p. 64.
  5. ^ a b Horridge (2015). p. 66.
  6. ^ Stenross (2007). p. xiii.
  7. ^ Utomo, Bambang Budi (2016). "Perahu Madura: Budaya Bahari pada Suku Bangsa Madura". Jurnal Museum Nasional: 7–20.

Bacaan lanjutan[sunting | sunting sumber]

  • Horridge, Adrian (2015). Perahu Layar Tradisional Nusantara. Yogyakarta: Penerbit Ombak. Terjemahan bahasa Indonesia dari Horridge, Adrian (1985). The Prahu: Traditional Sailing Boat of Indonesia, second edition. Oxford: Oxford University Press.
  • Stenross, Kurt (2007). The Seafarers and Maritime Entrepreneurs of Madura: History, Culture, and Their Role in the Java Sea Timber Trade. Murdoch University, Perth, Australia.