Kotta mara

Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.
Jump to navigation Jump to search
Bagi komponen kapal Melayu, lihat Apilan dan kota mara.
Kapal wap Z.M. Celebes melawan kotta mara, 6 Ogos 1859, dengan meriam 30 paun belakangnya.

Kotta mara adalah jenis bateri terapung atau rakit yang diperkuat dari Kalimantan. Ia digunakan oleh orang asli Kalimantan iaitu orang Banjar dan Dayak dalam peperangan, penggunaannya meningkat tajam semasa Perang Banjar (1859-1906). Kotta mara digunakan dalam peperangan sungai, sebagai kapal bersenjata atau sebagai blockhouse atau kubu kuat untuk menghalang musuh daripada memasuki sungai.

Etimologi[sunting | sunting sumber]

Perkataan kotta berasal dari kata Melayu kota yang pada gilirannya berasal dari kata Sanskerta कोट्ट (kota) yang berarti benteng, perkubuan, istana kota, rumah yang dibentengi, kilang, kota, atau tempat yang dikelilingi oleh tembok.[1] Mara kemungkinan adalah perubahan kata Melayu muara, oleh itu nama kotta mara berarti benteng muara.[2] Dalam pelbagai penerbitan ia juga ditulis sebagai kotta-mara, kota mara, kotamara, dan cotta mara. Dalam sumber-sumber Indonesia dikenal sebagai lanting kotamara, dengan kata "lanting" yang berarti rumah rakit, rumah terapung tradisional Banjar.[3] Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), kota mara berarti (1) Dinding di atas kapal untuk melindungi orang yang memasang meriam (2) Teras atau dinding di atas sebuah benteng tempat meriam.[4] Menurut H. Warington Smyth, kota mara bermaksud sekerat melintang pada hadapan dan buritan kapal.[5]

Keterangan[sunting | sunting sumber]

Kotta mara berbentuk seperti benteng di atas rakit. Bentuk umum mereka adalah segi empat.[6] Walau bagaimanapun, terdapat versi dengan struktur seperti katelum yang melekat di setiap sudut.[7] Kotta mara dengan selekoh, seperti yang dilihat oleh Jacob Jansz de Roy, dibina dari balak pelbagai saiz dan diameter. Setiap selekoh mempunyai 4 meriam, keseluruhannya 16 meriam. Benteng ini diperkuat oleh dinding kayu yang agak miring. Ke arah pusat kotta mara adalah dua baris dinding palisade, satu lebih tinggi daripada yang lain. Di tengah-tengahnya adalah struktur "istana" utama, kira-kira 12 kaki (3.7 m) tinggi, di mana 200 senapang lantak boleh menembak.[8] Tembok istana utama tidak memiliki cerun.[6]

Kotta mara yang lebih sederhana, digambarkan serupa dengan bateri pesisir Banjar. Bentuknya segi empat, dengan pelbagai saiz mulai dari yang terkecil 5 ela Belanda (3.5 m) hingga sebesar "mengisi seluruh ruang laluan sungai". Pengaturan umum kotta mara secara praktikal sama; yang pertama, dari Sungai Kayu, adalah 5 ela Bel. (3.5 m) panjangnya, 5 ela Bel. lebar dan tinggi 3.5 ela Bel. (2.45 m), dengan 8 lubang tembak, yang terletak tepat di atas permukaan air.[6]

Kotta mara besar (seperti yang ada di Pulau Kanamit) digambarkan dengan lebih akurat: Tingkap segi empat tepat terletak di atas rakit berat, yang dipasang dari pokok besar. Ruang di dalam tetingkap ini adalah luas dan panjang supaya dek boleh diletakkan dari buluh berpecah untuk membentuk lantai dan juga untuk mengikat kuk dan sokongan yang kuat kepada mereka, di mana tepi atas palisade akan bersandar, sementara tiang tiang dicegah dari tergelincir oleh tetingkap yang disebutkan di atas.[6]

Sebuah lakaran kotta mara yang dijumpai pada 6 Ogos 1859.

Dinding benteng itu berganda;penutup luarnya terdiri daripada pokok menegak yang sedikit condong ke dalam, ditempatkan satu sama lain, membentuk dinding parapet hampir 5 jengkal Belanda (50 cm) ketebalannya; dinding kedua dari rasuk kayu besi, mirip dengan itu dengan ketebalan hampir 0.5 ela Bel. (0.35 m) terletak secara mendatar di dalam penutup luar ini. Dinding ini dihalang daripada jatuh ke belakang atau melonggarkan dengan berlabuh dan diperkuat.[9] Rakit ditutup di bahagian atas dengan penutup bahagian yang cukup berat, benar-benar tahan bom oleh balok-balok loteng.[10]

Ada 4 lubang ceruk kecil pada jarak yang sama di sisi panjang, sangat rendah di atas air dan hampir semua dengan polder (potongan kayu berat) di bahagian dalam untuk meletakkan lila (lela - meriam Melayu) di atasnya; di sisi pendek ada 2 lubang, sehingga kotta mara dapat bersenjata dengan 12 lila.[9]

Penutup luar diatur supaya jika lubang dibuat oleh peluru tembus, ia akan segera ditutup lagi oleh kejatuhan bahagian atau balok lain, yang dipasang pada tiang luar yang sepenuhnya longgar.[9]

Sebuah lakaran kotta mara yang dijumpai pada 6 Ogos 1859 menunjukkan keratan rentas di tengah rakit, pembinaan lubang penembakan, dan pembinaan tiang sudut.

Dek atas hampir 0.75 ela Belanda (0.525 m) di bawah pinggir atas dari palisade, yang pada ketinggian itu belum digandakan dengan kayu besi. Di dek ada dua rumah kecil didirikan, di salah satu rumah itu sel penjara ditemui, yang boleh menampung 5 atau 6 tahanan. Perisik meyakinkan Belanda bahwa Juragan Kuat telah merancang sel ini untuk para pegawai yang akan ia tangkap.[9] Sebuah magasin berisi bahan makanan, rasuk dan belenggu untuk menyimpan tawanan perang, bumbung untuk tidur dan banyak kemudahanlainnya ditemui.[11]

Apabila kotta mara dirampas, ia masih belum selesai, jadi mungkin banyak perhiasan hilang. Walau bagaimanapun, 4 tiang utama bangunan telah diukir dalam bentuk seorang lelaki dengan hidung yang sangat besar, mulut dengan gigi tajam, dan bahagian bawah tubuh yang berakhir di ekor kaiman.[12]

Terdapat ruang yang cukup di dalam bangunan untuk kira-kira 50 orang, tetapi operasi meriam mesti sukar, kerana bingkai dan sokongan sering bersilang, tetapi semua menunjukkan tanda-tanda pembinaan yang kuat.[12]

Berikut adalah dimensi rakit yang dijumpai pada 27 Julai 1859 dari De Bandjermasinsche Krijg:[12]

Panjang rakit: 40 ela Belanda (28 m)

Lebar: 12 ela Belanda (8.4 m)

Sisi panjang palisade: 25 ela Belanda (17.5 m)

Sisi pendek palisade: 5 ela Belanda (3.5 m)

Tinggi: 3.5 ela Belanda (2.45 m)

Ketebalan dinding dari bawah: 1 to 1.2 ela Belanda (0.7-0.84 m)

Ketebalan dinding dari atas, di bawah geladak: 0.9 to 1 ela Belanda (0.63-0.7 m)

Kedalaman purata: 6 kaki (1.8 m)

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Sebuah gambar istana kota air terapung (kotta mara) dari Hachelijke reys-togt van Jacob Jansz de Roy.

Menurut W. A. van Rees, kotta mara telah dikenal oleh orang Banjar selama berabad-abad. Kotta Mara pertama yang ditemui oleh orang Eropah adalah dari tahun 1691, yang disebutkan dalam buku, disebutkan dalam buku “Hachelijke reys-togt van Jacob Jansz de Roy na Borneo and Atchin, in sijne vlugt of Batavia derwaards ondernomen in het jaar 1691 en vervolgens” sebagai istana air terapung (drijvend Water-Kasteel).[7][8] Bangunan air ini begitu kuat sehingga ketika orang Eropah menembakkan meriam 8-paun ke sana, meskipun dengan ubat bedil yang baik, meriam itu tidak dapat merosakkannya.[6][8]

Semasa perang Banjar (1859-1906), ada beberapa peristiwa pertemuan Kotta mara oleh Belanda, tetapi hanya sedikit yang diketahui telah direkodkan. Menurut Ahmad Barjie, kotta mara-kotta mara itu dipesan oleh Raden Jaya Anum dari Kapuas Tengah, yang juga dikenal sebagai Juragan Kuat.[13]

Antara pertemuan yang paling terkenal ialah dari 27 Julai 1859. Belanda belajar di Pulau Petak bahawa penyediaan serangan sedang dilakukan di Sungai Kayu dan tiga rakit berbenteng sedang dipersiapkan; pembekal (ketua kampung) Soelil, yang menerima perintah pangeran Antasari, bermaksud melancarkan serangan baru ke Pulau Petak, di mana rakit (kotta mara) akan menyerang kapal wap, manakala serangan utama dengan kekuatan besar di sisi darat akan terjadi. Pada masa itu, kapal wap Celebes datang ke Pulau Petak dan berlayar (27 Juli) dengan Tjipanas ke Sungai Kayu untuk menghentikan rancangan orang Banjar dengan tindakan serangan. Mereka mendapati (di bawah serangan benteng baru) dua kotta mara, salah satunya belum selesai. Hanya selepas pertempuran selama 4 jam rakit itu boleh ditawan dan diseret ke Pulau Petak. Rakit yang sudah jadi, yang menanggung serangan meriam 30 paun selama berjam-jam, diterangkan oleh Belanda dalam laporan mereka, disebutkan sebelumnya di halaman ini.[14]

Pada 3 Ogos, Belanda diberi tahu bahawa masih ada kotta mara di Tongoehan atau Pulau Palangkie. Kapal wap Celebes kemudian melayari sungai Kapuas ke Palangka pada 5 Ogos, tanpa menemukan jejak benting (benteng Melayu) atau permusuhan di mana sahaja. Letnan laut kelas dua W. Steffens dihantar dalam barkas bersenjata[Catatan 1] untuk eksplorasi, antara Pulau Kanamit dan pantai dengan mendayung. Selepas kira-kira setengah jam, pegawai itu kembali dan mengumumkan bahawa barkas telah menemukan kotta mara yang memenuhi seluruh lintasan sungai, bahawa sejumlah besar orang di benteng itu dengan rasa ingin tahu menatap barkasnya, tanpa memulakan permusuhan, dan menyimpulkan bahawa adalah mungkin untuk membuat Celebes berbalik di perlintasan sungai untuk menembak kotta mara dengan meriam 30 paun belakangnya. Kembali ke Plankey di malam hari, Mr. Maks memberi tahu bahwa mustahil untuk memasuki perlintasan itu dengan Celebes.[15]

Di pagi hari pukul 8:15 tanggal 6 Ogos 1859, Celebes berlabuh di hadapan perlintasan. Barkas bersenjata Ardjoeno, di bawah komando Letnan Clifford Kocq van Breugel, melindungi pasukan, dan menembakan beberapa senapang dan peluru cartet (peluru meriam besi) dengan musuh yang bersembunyi di semak-semak. Akhirnya barkas berada di sebelah kotta mara, melepaskan tembakan cartet dari meriam carronade 12-paun, tetapi tidak berkesan; tembakan itu jatuh seperti butiran pasir di sepanjang dinding parapet kotta mara.[16]

Pejuang Banjar dan Dayak menembakkan senjata pada perahu-perahu Belanda, namun buru-buru meninggalkan benteng sebaik sahaja kapal wap Celebes mulai bekerja sama dengan meriam tengah belakang. Mungkin kerana orang Banjar dan Dayak telah berjuang dengan meriam 30 paun Belanda sebelumnya, dan pada jarak 35 ela (24.5 m)[Catatan 2] orang Banjar dan Dayak tidak menyukainya (kerana pada jarak ini meriam 30 paun dapat menembus kotta mara).[15] Tembakan peluru pertama mengambil kepala dari salah satu tiang sudut; tembakan kedua menghancurkan beberapa plat. Tembakan ketiga dengan granat (peluru meletup) 16 dim (43.2 cm) menghantam di tengah sisi yang panjang, menembus penutup luar dan tetap bersarang di penutup dalam dari kayu ulin dan meledak di sana. Tiang-tiang luar terlempar sejauh hampir 8 ela Belanda (5.6 m), kepingan itu juga dilempar ke udara, dan sebuah lubang besar muncul.[17] Kemudian perahu bersenjata di bawah arahan W. Steffens dikirim untuk mengambil alih benteng. Sekitar pukul 11, bendera Belanda terbang di kotta mara dan pada pukul 9 malam, benteng ini sudah diseret ke Plankey.[15]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Barkas dalam bahasa Belanda boleh diterjemahkan sebagai perahu panjang atau selup. Kata indonesia moden kapal bargas/kapal barkas berarti perahu yang diluncurkan dari kapal.
  2. ^ Terdapat juga laporan yang mengatakan bahawa jarak adalah 50 elo (35 m).

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Siegel, James T. (2018). Southeast Asia over Three Generations: Essays Presented to Benedict R. O'G. Anderson. New York: Cornell University Press. m/s. 94. ISBN 9781501718946.
  2. ^ On (5 November 2018). "Kotamara, Sejarah Pertahanan Pantai di Buton?". ButonMagz. Dicapai pada 24 December 2019.
  3. ^ Seman, Syamsiar (2000). Rumah-rumah Adat Banjar Bahari: Prasarana Hunian Langka. Departemen Pendidikan dan Kebudayaan.
  4. ^ Departemen Pendidikan Nasional (2008). Kamus Besar Bahasa Indonesia Pusat Bahasa Edisi Keempat. Jakarta: PT Gramedia Pustaka Utama.
  5. ^ Smyth, H. Warington (May 16, 1902). "Boats and Boat Building in the Malay Peninsula". Journal of the Society of Arts. 50: 570–588 – melalui JSTOR.
  6. ^ a b c d e van Rees (1867). p. 44.
  7. ^ a b van Rees (1867). p. 43.
  8. ^ a b c de Roy (1706). p. 61.
  9. ^ a b c d van Rees (1867). hal. 45.
  10. ^ van Rees (1865). p. 85.
  11. ^ van Rees (1867). p. 111.
  12. ^ a b c van Rees (1867). p. 46.
  13. ^ Barjie B., Ahmad (2015). Perang Banjar Barito, 1859-1906: Besar, Dahsyat, dan Lama : Deskripsi dan Analisis Sejarah. Martapura: Pustaka Agung Kesultanan Banjar. ISBN 9786021285558.
  14. ^ van Rees (1865). p. 84.
  15. ^ a b c van Rees (1867). p. 110.
  16. ^ van Rees (1867). p. 49.
  17. ^ van Rees (1867). hal. 50.