Janggolan

Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.
Janggolan Madura di pelabuhan Surabaya. Perhatikan linggi hadapan berganda, yang dikenali sebagai "rahang", dan bagian "muka" perahu.

Janggolan merujuk kepada dua jenis perahu dari Indonesia. Satu dari Madura, dan yang lain dari Bali. Janggolan Madura adalah sejenis perahu yang dibina pada asalnya, sedangkan janggolan Bali adalah sebuah perahu dengan pembinaan badan gaya barat.

Janggolan Madura[sunting | sunting sumber]

Pandangan belakang dari janggolan di Pasar Ikan, Batavia.

Janggolan di Madura berasal dari bahagian barat pantai selatan Madura, dari Kamal ke Sampang.[1] Ia adalah yang terbesar dari keluarga perahu dengan linggi hadapan ganda, seperti lis-alis. Mereka dapat ditemukan belayar ke Singapura pada masa lalu, dipanggil "golekkan bergaya lama".[2]

Etimologi[sunting | sunting sumber]

Perkataan janggolan bermaksud pengangkutan.[3] Ia juga disebut sebagai parao janggol oleh orang Madura.[4] Seperti alisalis, janggolan dianggap sebagai "wanita" (parao bini — perahu wanita), dan motif hiasan yang digunakan dikaitkan dengan feminin.[5][5]

Keterangan[sunting | sunting sumber]

Muka berhiasan dari haluan janggolan.

Janggolan Madura boleh dikenal pasti dari muka rata berhiasan di antara linggi hadapan ganda di perahu dan dari jarak jauh juga dapat dikenal pasti dari 2 tiang pendukung di atas buritan yang disokong oleh galah bambu sementara. Juga, janggolan tidak dicat putih seperti leti leti. Di laut, janggolan mempunyai sistem layar yang sama seperti golekan (sistem layar lete), tetapi bentuknya lebih besar.[3] Kroman adalah sama dengan janggolan, juga dengan sebuah rumah geladak, 2 layar segitiga dengan sistem layar yang sama, tetapi biasanya dengan busur sempit dengan bingkai menaik yang tinggi dan "bentuk rahang" yang rendah. Pada abad ke-19, Kroman juga mempunyai cadik, dan mungkin semua perahu dari keluarga lis-alis adalah keturunan perahu yang mempunyai kelebihan.[6] Tiang mendatar (tenjoran) masih digunakan di sebelah tamparan angin kerana ia adalah bahagian asas dari sistem layar.[7]

Janggolan Madura di Pasar Ikan, Batavia. Perhatikan muka dihiasi yang rata dan "tenjoran".

Janggolan Madura adalah "lis-alis besar", sesetengahnya mempunyai tiang pepejal yang besar. Mereka adalah perahu kargo terberat Madura. Beban muatannya adalah antara 65 sampai 120 tan.[8] Tiang kemudi itu sendiri boleh sepanjang 3 meter dengan ketebalan seksyen salib 25x40 cm, dengan tiang menegak lebih tinggi daripada manusia. Kroman yang beratnya 100–200 tan, dibina tanpa rusuk atau lantai kerana ia tidak mungkin pada masa lalu, tetapi sekarang ia mempunyai sejumlah besar rusuk berat yang diletakkan berdekatan seperti di badan perahu barat, dengan tiang ikat dan menutupnya untuk menjaga kargo dari air. Corak ukiran kayu di hadapan perahu berasal dari pelbagai sumber, termasuk lambang kerajaan Belanda. Mereka juga sangat gigih dan setia dalam penggunaannya, sebuah janggolan pada tahun 1978 menggunakan corak yang sama sebagai ilustrasi lebih daripada 60 tahun yang lalu.[9]

Peranan[sunting | sunting sumber]

Pada abad ke-19, janggolan merupakan alat pengangkutan utama dan biasanya digunakan untuk mengangkut telur bandeng (Chanos chanos) yang ditangkap dekat lepas pantai dan dijual ke pemilik kolam ikan di sepanjang pesisir pantai utara Jawa.[6] Janggolan telah terlibat dalam pengangkutan kayu dari Kalimantan sejak tahun 1960-an, menggabungkannya dengan pengangkutan garam ke Jakarta dan tempat-tempat lain di bahagian barat kepulauan sejak awal abad ke-20, dan mengkhususkan diri dalam mengangkut balok kayu ke pelabuhan di Jawa.[10]

Terdapat tanda-tanda bahawa janggolan akan digantikan sepenuhnya oleh leti-leti dan tidak ada lagi janggolan baru. Mereka yang terselamat membawa kargo ke mulut sungai kecil dan melewati perairan cetek berlumpur di Selat Madura, di mana kerangka mereka lebih sesuai, melindungi mereka dari keadaan yang sukar dan sistem layar memungkinkan mereka untuk bergerak di sepanjang sungai pasang surut dengan bantuan tiang. Di laut, janggolan beban berat dapat berlayar dengan mantap di dalam air, dengan bahagian belakang perahu ditarik oleh bentuk badan, menghasilkan sedikit gelombang atau riak kecil di bawah busur perahu.[6]

Janggolan Bali[sunting | sunting sumber]

Gambar 2 dimensi dari janggolan Bali yang dilihat oleh Adrian Horridge.

Janggolan di Bali merujuk kepada jenis perahu kecil dengan pengaruh barat yang digunakan di Bali, yang dibina dengan menggunakan badan perahu sekoci.[11] Perkataan sekoci tempaknya berasal dari perkataan Belanda schuitje (bermaksud "perahu kecil"). Pada abad ke-19 sebuah sekoci berarti perahu kecil yang dibina dengan gaya barat, biasanya untuk Belanda, dan banyak dari yang semacam itu dieksport dari Makassar ke kepulauan lain.[12]

Keterangan[sunting | sunting sumber]

Ia digunakan sebagai perahu feri, dengan badan sekoci, kemudi pusat, dan satu layar kecil ditempatkan tinggi di sebuah tiang. Linggi depannya membuat sudut 70 darjah terhadap lunas lurus. Papan-papannya dibengkokan dengan pemanasan menggunakan api suhu rendah. Bahagian hadapan dan buritan runcing, hampir sama satu sama lain, tetapi sebuah panggung datar ditempatkan di buritan di atas 2 atau 3 tiang datar. Di sinilah sang juru mudi berdiri, dengan sebuah galah di tangan, satu kaki menekan pasak kemudi, memegang layar.[11] Badannya panjang, nipis, dan hampir bundar di tengah perahu. Ada rusuk dan tempat duduk di tepi perahu, dek dengan dua tingkat. Janggolan Bali yang diamati oleh Adrian Horridge memiliki panjang 11 m, lebar 2,75 m, dengan kedalaman tengah 76 cm. Tebal papan 2,5 cm, rusuk 7,5x12,5 cm seksyen salibnya, tiangnya setinggi 4,3 m. Ketinggian linggi hadapan dan linggi belakang adalah 1,2 m.[13]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Perahu Madura lainnya:

Perahu lain dari Nusantara:

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Stenross (2007). m/s. 96.
  2. ^ Stenross (2007). m/s. 83.
  3. ^ a b Horridge (2015). m/s. 69.
  4. ^ Stenross (2007). m/s. 101.
  5. ^ a b Stenross (2007). m/s. 277.
  6. ^ a b c Horridge (2015). m/s. 70.
  7. ^ Horridge (2015). m/s. 71.
  8. ^ Stenross (2007). m/s. 236.
  9. ^ Horridge (2015). m/s. 72.
  10. ^ Stenross (2007). m/s. 141.
  11. ^ a b Horridge (2015). m/s. 119.
  12. ^ Horridge (2015). m/s. 113.
  13. ^ Horridge (2015). m/s. 120.

Bacaan lanjutan[sunting | sunting sumber]

  • Horridge, Adrian (2015). Perahu Layar Tradisional Nusantara. Yogyakarta: Penerbit Ombak. Terjemahan bahasa Indonesia dari Horridge, Adrian (1985). The Prahu: Traditional Sailing Boat of Indonesia, second edition. Oxford: Oxford University Press.
  • Stenross, Kurt (2007). The Seafarers and Maritime Entrepreneurs of Madura: History, Culture, and Their Role in the Java Sea Timber Trade. Murdoch University, Perth, Australia.