Qisas Al-Anbiya

Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.
Jump to navigation Jump to search
"Kisah para Nabi" dilencongkan ke sini. Untuk karya yang khusus, sila lihat Kisah para Nabi (Ibn Kathir).

Qiṣaṣ al-'Anbiyā' (Bahasa Arab: قصص الأنبياء‎) atau Kisah para Nabi adalah berbagai koleksi kisah yang diadaptasi dari Quran dan kesusasteraan Islam yang lain, yang berkait rapat dengan penafsiran Al-Qur'an. Salah satu yang paling terkenal adalah karya yang ditulis oleh penulis Parsi Abū Ishak Ibrāhīm bin Mansūr bin Khalaf dari Neyshābūr (Sebuah bandar yang terletak di Khorasan, Timur Laut Iran) abad ke-12 (abad ke-5H); yang lain dikarang oleh Muhammad al-Kisai pada abad ke-8 (abad ke-2H); yang lain termasuk Ara'is al-Majalis oleh al-Tha'alabi (1035, 427H) dan Qisas al-Anbiya oleh Ibn Kathir (1372, 774H).

Keseluruhan[sunting | sunting sumber]

Firaun memerhatikan ular memakan seseorang di hadapan Musa; dari manuskrip Qisas al-Anbiya, kk. 1540.

Kerana kehidupan tokoh alkitabiah — nabi-nabi Muslim atau أنبياء 'anbiya' — dicakupi secara ringkas di dalam al-Qur'an, para sarjana, penyair, ahli sejarah, dan pencerita berasa bebas untuk menguraikan, dan melengkapkan kisah. Pengarang teks-teks ini menarik banyak tradisi yang tersedia untuk tamadun Islam zaman pertengahan seperti Asia, Afrika, China, dan Eropah. Ramai daripada ulama ini juga penulis tafsir Al-Qur'an; Namun, tidak seperti tafsir Qur'an, yang mengikuti susunan dan struktur Al-Qur'an itu sendiri, Qiṣaṣ menceritakan kisah-kisah para nabi dalam susunan kronologi - yang membuat mereka serupa dengan versi Israiliyat iaitu Bible Yahudi dan Kristian.

Maka, Qiṣaṣ bermula dengan penciptaan dunia dan pelbagai makhluknya termasuk malaikat, dan memuncak dalam mahakarya ciptaan Allah, Adam, diciptakan oleh tangan-Nya sendiri dan diberikan kehidupan dari nafas-Nya sendiri. Berikutan kisah-kisah Nabi Adam dan keluarganya, kisah Idris, Nuh, Sem, Hud, Salih, Ibrahim, Ismail dan ibunya Hajar, Lut, Ishaq, Yaakub dan Esau, Yusuf, Shuaib, Musa dan saudaranya Harun, Khidr, Joshua, Josephus, Eleazar, Ilyas, Samuel, Talut, Daud, Sulaiman, Yunus, Zulkifli dan Zulkarnain sepanjang jalan dan termasuk Yahya dan Isa anak Mariam. Kadang kala penulis menggabungkan cerita rakyat tempatan atau tradisi lisan, dan banyak kisah Qiṣaṣ al-'Anbiyā mempunyai bayangan cerita Kristian dan Yahudi zaman pertengahan.

Semasa pertengahan abad ke-16, beberapa versi berilustrasi dari Qiṣaṣ telah dicipta oleh pelukis Empayar Uthmaniyyah yang tidak dinamakan. Menurut Milstein et al, "kajian ikonografi [teks itu] mengungkapkan program ideologi dan klise yang khas dari wacana polemik Uthmaniyyah dengan saingan Syiah di Iran, dan jirannya Kristian di Barat."[1]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

Sumber[sunting | sunting sumber]

Pautan luar[sunting | sunting sumber]