Sultan Muhyiddin

Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.
Jump to navigation Jump to search

Sultan Muhyiddin merupakan Sultan Brunei ke-14 memerintah dari tahun 1673 hingga tahun 1690. Baginda merupakan putera kepada Sultan Abdul Jalilul Akbar. Sebelum menaiki takhta, baginda dikenali sebagai Pengiran Muda Muhyiddin. Baginda diberikan gelaran Pengiran Bendahara oleh Sultan Abdul Hakkul Mubin pada tahun 1661.

Baginda telah merampas takhta kerajaan daripada Sultan Abdul Hakkul Mubin, yang tercetusnya peristiwa Perang Saudara yang berlangsung selama 12 tahun. Baginda termasyhur dengan kebijakan, gagah dan berjaya menyatukan rakyat Brunei setelah perang tersebut tamat.

Pada tahun 1685, baginda berjaya mengatasi tipu helah angkatan Sepanyol yang berpura-pura datang melawat Brunei. Zaman baginda, Datu Dakula datang ke Brunei untuk membela ayahandanya tetapi dapat diselesaikan oleh kekandanya, Pengiran Bendahara Pengiran Muda Amir ibni Sultan Abdul Hakkul Mubin. Baginda dikatakan telah meminta dari Sultan Sulu untuk membantu baginda dalam menewaskan Sultan Abdul Hakkul Mubin yang bersemayam di Pulau Chermin, dan menyerahkan Sabah Timur kepada pihak Sulu sebagai hadiah.

Baginda telah mangkat pada tahun 1690, dan digantikan oleh Sultan Nasruddin. Baginda terkenal dengan nama Marhum Bungsu.


Penyandang Terdahulu Sultan Brunei
16731690
Penyandang Kemudian
Abdul Hakkul Mubin Nasruddin