Orang Amorit

Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.
Jump to navigation Jump to search

Amorit (//; Sumeria 𒈥𒌅 MAR.TU; Akkadia Tidnum atau Amurrūm; Mesir Amar; Ibrani אמורי 'Ĕmōrī; Bahasa Yunani Kuno: Ἀμορραῖοι) merupakan orang-tuturan Semitik [1] dari Syria yang juga diduduki bahagian-bahagian yang besar selatan Mesopotamia dari abad ke-21 BC ke akhir abad ke-17 SM, di mana mereka diwujudkan beberapa menonjol negara kota di lokasi yang sedia ada, terutama Babylon, yang dibangkitkan dari sebuah kota kecil untuk sebuah negara yang merdeka dan kota besar. Istilah Amurru dalam bahasa Akkadia dan Sumeria merujuk kepada mereka dan dewa prinsipal mereka.

Amorit juga disebutkan dalam Alkitab sebagai penduduk Kanaan sebelum dan selepas penaklukan tanah di bawah Joshua.

Asal usul[sunting | sunting sumber]

Dalam sumber Sumeria yang terawal mengenai Amorit, awal tentang 2400 SM, tanah Amorit (" Mar.tu tanah") tidak dikaitkan dengan Mesopotamia tetapi dengan tanah ke barat Efrat, termasuk Kanaan dan apa yang telah menjadi Syria dengan abad ke-3 SM, kemudian dikenal sebagai tanah Amurru, dan kemudian sebagai Aram dan Eber-Nari.

Mereka muncul sebagai seorang yang tidak bertamadun dan nomad orang-orang di awal Mesopotamia tulisan dari Sumer, Akkad, dan Asyur, terutama yang berkaitan dengan kawasan pergunungan sekarang dipanggil Jebel Bishri di utara Syria dipanggil "gunung Amorit". Etnik terma Mar.tu ("orang Barat"), Amurru (mencadangkan pada tahun 2007 untuk menjadi berasal dari aburru, "padang rumput") dan Amor digunakan untuk mereka di Sumeria, Akkadia,[2] dan Mesir Kuno masing-masing.[3] Dari abad ke-21 SM, mungkin dipicu oleh yang lama utama kemarau bermula tentang 2200 SM, besar-besaran migrasi suku Amorit menyusup ke selatan Mesopotamia. Mereka adalah salah satu instrumen kejatuhan Dinasti Ketiga Ur, dan dinasti Amorit tidak hanya merampas lama-masih ada orang - bandar-syarikat seperti Berada, Larsa, Eshnunna, dan Kish, tetapi juga ditubuhkan yang baru, yang paling terkenal yang akan menjadi Babylon, walaupun ia adalah pada mulanya kecil tidak penting negeri.

Amorit yang diketahui telah ditulis dalam dialek Akkadia ditemui pada tablet di Mari berasal dari 1800–1750 SM. Sejak bahasa tersebut menunjukkan bentuk semitik barat laut, kata-kata dan pembinaan, orang Amorit bahasa adalah Barat laut bahasa Yahudi, dan mungkin salah satu bahasa Na'vi. Sumber utama untuk yang sangat terbatas pengetahuan tentang orang Amorit adalah nama-nama yang betul, tidak Akkadia dalam gaya, yang terpelihara di dalam teks-teks tersebut. Ini bahasa Akkadia daripada orang Yahudi amerika, bandar-bandar dan polities Mesopotamia (Akkad, Asyur, Babylonia, Ada, Kish, Larsa, Ur, Nippur, Uruk, Eridu, Adab, Akshak, Eshnunna, Nuzi, Ekallatum, dan lain-lain.), dari timur Yahudi, seperti Eblaite utara Syam.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Dalam teks Sumeria yang paling awal, semua tanah barat di luar Euphrates, termasuk Levant moden, dikenali sebagai "tanah mar.tu (Amorit)". Istilah ini muncul di Enmerkar dan Lord of Aratta, yang menggambarkannya pada masa Enmerkar sebagai salah satu wilayah yang didiami oleh pembicara bahasa yang berbeza. Satu lagi teks yang dikenali sebagai Lugalbanda dan burung Anzud menggambarkan bagaimana, 50 tahun ke dalam pemerintahan Enmerkar, orang Martu muncul di Sumer dan Akkad (selatan Mesopotamia), yang memerlukan pembinaan tembok untuk melindungi Uruk.

Terdapat juga sebilangan kecil dalam tablet dari kerajaan timur Semitik yang berbahasa Ebla, sejak 2500 SM hingga pemusnahan bandar c. 2250 SM: dari perspektif Eblaites, orang Amorit adalah kumpulan pedesaan yang tinggal di lembangan sempit di tengah dan atas Euphrates di utara Syria.[4] Bagi raja-raja Akkadian Mesopotamia pusat Mar.tu adalah salah satu "Empat Kuarters" di sekeliling Akkad, bersama dengan Subartu / Assyria, Sumer, dan Elam. Naram-Sin dari Akkad mencatatkan kempen yang berjaya menentang mereka di utara Syria c. 2240 SM, dan penggantinya, Shar-Kali-Sharri, mengikut samannya.

Menjelang daripada hari-hari terakhir dari Dinasti Ketiga Ur, perpindahan Amorit telah menjadi kekuatan seperti raja-raja yang seperti Shu-Dosa diwajibkan untuk membina 270-kilometre (170 mi) dinding dari Tigris ke Efrat untuk menahan mereka off.[5] Amorit muncul sebagai nomad suku-suku di bawah ketua, yang memaksa diri mereka sendiri ke dalam tanah mereka yang diperlukan untuk melepaskan mereka ternak. Beberapa Akkadia kesusasteraan era ini berbicara meremehkan Amorit dan menunjukkan bahawa Akkadia - dan Sumeria-pembesar suara dari Mesopotamia dilihat mereka nomad dan primitif cara hidup dengan jijik dan penghinaan:

MAR.TU yang tidak mengetahui bijirin .... MAR.TU yang tidak tahu rumah atau kota, dermawan gunung.... MAR.TU yang menggali truffle ... yang tidak membungkuk lututnya untuk memupuk tanah), yang makan daging mentah, yang tidak mempunyai rumah semasa hidupnya, yang tidak dikebumikan selepas kematian [.][6]


"Mereka telah menyediakan gandum dan gú-nunuz (gandum) sebagai sebuah manisan, tetapi Amorit akan memakan itu bahkan tanpa menyedari apa yang ia mengandungi!"[7]

Seperti berpusat struktur Dinasti Ketiga perlahan-lahan runtuh, komponen wilayah, seperti Asyur di utara dan kota-amerika selatan seperti Berada, Larsa dan Eshnunna, mula untuk menegaskan kembali bekas mereka kemerdekaan, dan kawasan di selatan Mesopotamia dengan Amorit ada pengecualian. Di tempat lain, tentera Elam, di selatan Iran, telah menyerang dan lemah empayar, membuat ia terdedah.

Banyak ketua-ketua Amorit di selatan Mesopotamia agresif mengambil kesempatan gagal empayar untuk merebut kuasa untuk diri mereka sendiri. Tidak ada serangan Amorit di selatan Mesopotamia seumpama itu, tetapi Amorit menaiki kuasa dalam banyak lokasi, terutama selama pemerintahan raja terakhir Neo-Sumeria Empayar, Ibbi-Dosa. Pemimpin dengan nama-nama orang Amorit mengambil alih kekuasaan di berbagai tempat, merampas orang-Akkadia pemerintah, termasuk dalam Berada, Eshnunna dan Larsa. Kota kecil Babylon, tidak penting kedua-dua politik dan militer, telah menaikkan status kecil bebas bandar-negeri, di bawah Sumu-abum di tahun 1894 SM.

Elamit akhirnya menjarah Ur pada c. Tahun 2004 SM. Beberapa waktu kemudian, Lama Asiria Empayar (c. 2050 – 1750 BC) menjadi entiti yang paling kuat di Mesopotamia sebelum kebangkitan raja Amorit Diperoleh dari Babylon. Assyria baru berhubung dgn raja garis didirikan oleh c. 2050 BC; raja-raja mereka menangkis cubaan serangan Amorit, dan mungkin telah membalas pengaruh mereka di selatan juga bawah Erishum aku, Kecantikan-shuma dan Sargon saya. Bagaimanapun, bahkan Assyria akhirnya menemukan takhta dirampas oleh Amorit pada 1809 BC: terakhir dua pemerintah Lama Asiria Empayar tempoh, Shamshi-Adad aku dan Ishme-Dagan, Amorit yang berasal dari Terqa (sekarang, di timur laut Syria).

Terdapat pelbagai pandangan mengenai tanah air Amorit.[8] Satu ekstrim adalah pandangan bahawa kur mar.tu / māt amurrim meliputi seluruh kawasan antara Euphrates dan Laut Mediterranean, Semenanjung Arab termasuk. Pandangan yang paling umum adalah bahawa "tanah air" Amorit adalah kawasan yang terhad di pusat Syria yang dikenal pasti dengan kawasan pergunungan Jebel Bishri [9]. Oleh kerana bahasa Amorit berkait rapat dengan bahasa Kanaan yang dipelajari yang lebih baik, kedua-duanya adalah cabang dari bahasa Semitik Barat Laut, yang bertentangan dengan bahasa-bahasa Semitik Selatan yang terdapat di Semenanjung Arab, mereka biasanya dianggap berasal dari rantau ini di sekitar Syria dan Transjordan.

Kesan pada Mesopotamia[sunting | sunting sumber]

Kebangkitan kerajaan Amorit di Mesopotamia membawa tentang yang mendalam dan tahan kesan dalam politik, sosial dan ekonomi struktur, terutama di selatan Mesopotamia.

Divisi ke kerajaan digantikan Babilon bandar-syarikat di selatan Mesopotamia. Orang-orang, tanah dan lembu tidak lagi milik secara fisik dengan para dewa atau ke kuil dan raja. Raja-raja Amorit baru memberi atau membiarkan keluar untuk satu tempoh banyak bungkusan royal atau paderi tanah, dibebaskan penduduk beberapa kota dari cukai dan dipaksa buruh, yang tampaknya telah mendorong sebuah masyarakat baru muncul: masyarakat besar petani, rakyat bebas dan berdaya pedagang, yang terakhir sepanjang zaman. Imam mengambil alih layanan para dewa dan dijaga kebajikan rakyatnya, tetapi kehidupan ekonomi negara itu tidak lagi semata-mata (atau hampir secara eksklusif) di tangan mereka.[petikan diperlukan]

Secara umum, Mesopotamia peradaban selamat kedatangan Amorit, seperti yang pribumi Babylonian peradaban telah terselamat singkat Gutian dinasti Sumer's dominasi selatan selama resah tempoh selepas kejatuhan Akkadia Empayar yang telah mendahului kebangkitan Dinasti Ketiga Ur ("Neo-Sumeria Empayar"). Agama, etika, teknologi, saintifik dan seni arah di mana Mesopotamia telah membangun sejak milenium ke 4 SM tidak terkesan oleh hegemoni Amorit. Mereka terus menyembah Sumero-Akkadia dewa, dan yang lebih tua Sumeria mitos dan epik cerita telah rajin disalin, diterjemahkan, atau disesuaikan, umumnya dengan hanya perubahan kecil. Bagi langka seni pengeluaran tempoh, ada sedikit untuk membezakannya dari sebelumnya Ur III era.

Era kerajaan orang Amorit , c. 2000 – 1595 SM, kadang-kadang dikenal sebagai "tempoh Amorit" dalam Mesopotamia sejarah.. Dnasti prinsipal AMorit timbul di Mari, Yamhad, Qatna, agak sementara di Assyria (di bawah Shamshi-Adad aku), Ada, Larsa dan Babylon.

Babylon, asalnya keadaan kecil di diasaskan di tahun 1894 SM, menjadi sebentar utama kuasa di dunia kuno dalam pemerintahan Diperoleh di bahagian pertama abad ke-18 SM, dan ia adalah dari kemudian selatan Mesopotamia datang untuk dikenali sebagai Babylonia, utara lama sebelum ia berkembang menjadi Asyur.

Kejatuhan[sunting | sunting sumber]

Era berakhir di utara Mesopotamia, dengan kekalahan dan pengusiran Amorit dan orang Amorit-dikuasai Babilon dari Asyur oleh Puzur-Dosa dan raja Adasi antara 1740 dan 1735 SM, dan jauh di selatan, dengan kebangkitan orang - Sealand Dinasti c. 1730 SM. Itu Amorit berpaut di dalam sekali-lebih kecil dan lemah Babylon sehingga Hittite karung Babylon (c. 1595 BC), yang mengakhiri kehadiran orang Amorit, dan membawa baru etnik, terutamanya Kassites, ke hadapan di selatan Mesopotamia. Dari abad ke-15 BC dan seterusnya, jangka Amurru biasanya digunakan untuk wilayah melanjutkan utara Kanaan sejauh Kades di Orontes Sungai di utara Syria.[10]

Setelah mengusir mereka dari Mesopotamia, Amorit dari Syria datang di bawah penguasaan pertama Het dan, dari abad ke-14 SM, orang - Tengah Kerajaan Asiria (1365-1050). Mereka tampaknya telah disesarkan atau diserap melalui gelombang baru berpindah-randah Barat Yahudi berbahasa orang-orang, yang dikenali sebagai Ahlamu pada Akhir Zaman Tembaga runtuh. Itu Arameans meningkat menjadi kumpulan yang terkenal di kalangan Ahlamu, dan dari c. 1200 SM, Amorit hilang dari halaman-halaman sejarah. Dari saat itu, itu wilayah yang mereka telah dihuni dikenali sebagai Aram ("Aramea") dan Eber-Nari.

Negeri-negeri[sunting | sunting sumber]

Di Levant:

Di Mesopotamia:

Alkitab Amorit[sunting | sunting sumber]

Kemusnahan Tentera Amorit oleh Gustave Doré.

Istilah Amorit digunakan dalam Alkitab untuk merujuk kepada tertentu highland gunung yang didiami tanah Kanaan, yang digambarkan dalam Kejadian 10:16 sebagai keturunan Kanaan, anak Ham. Mereka digambarkan sebagai orang yang berkuasa bertubuh besar "seperti ketinggian cedars" (Amos 2:9) yang telah diduduki tanah timur dan barat Jordan. Ketinggian dan kekuatan yang disebut dalam Amos 2:9 telah membawa beberapa Kristian ulama, termasuk Orville J. Nave, yang menulis Nave ini Topikal Alkitab, untuk merujuk kepada Amorit sebagai "gergasi".[11]

Raja Amorit, Og, telah digambarkan sebagai terakhir "sisa Rephaim" (Ulangan 3:11). Terma orang Amorit dan Kanaan tampaknya digunakan lebih atau kurang silih berganti, Kanaan yang lebih umum dan orang Amorit yang merupakan komponen spesifik tertentu di antara orang-orang Kanaan yang didiami tanah.

Alkitab Amorit seolah-olah telah asalnya diduduki kawasan regangan dari ketinggian barat Laut Mati (Jenderal 14:7) untuk Saudi (13:8; Ulangan. 3:8; 4:46-48), memeluk "semua Gilead dan semua Basan" (Ulangan. 3:10), dengan Jordan lembah di timur sungai (4:49), tanah "dua raja-raja Amorit". Sihon dan Og (Ulangan. 31:4; Joshua 2:10; 9:10). Kedua-dua Sihon dan Og telah bebas raja-raja. Amorit seolah-olah telah dikaitkan ke kawasan Baitulmaqdis, dan Jebusites mungkin telah kumpulan kecil mereka (Ezek. 16:3). Lereng selatan pegunungan Nya dipanggil "gunung Amorit" (Ulangan. 1:7, 19, 20).

Lima raja-raja Amorit telah pertama dikalahkan dengan pembunuhan besar-besaran oleh Joshua (Josh. 10:5). Kemudian, lebih banyak raja-raja Amorit telah dikalahkan di perairan Merom oleh Joshua (Josh. 11:8). Ia menyebutkan bahwa pada hari-hari Samuel, ada perdamaian di antara mereka dan orang-orang Israel (1 Sam. 7:14). Itu Gibeonites telah dikatakan menjadi keturunan mereka, yang merupakan cabang Amorit yang membuat perjanjian dengan Ibrani. Ketika Saul kemudian melanggar sumpah itu dan membunuh beberapa Gibeonites, Tuhan mengutus seorang kelaparan ke Israel.

Hipotesis Indo-Eropah[sunting | sunting sumber]

Pandangan bahawa Amorit adalah garang, nomad tinggi membawa kepada anarki teori antara beberapa racialist penulis pada abad ke-19 yang mereka satu suku "Aryan" pahlawan yang pada satu titik dikuasai orang Israel. Kemudian, bukti yang dipasang kemudian-model semasa Indo-European migrasi. Teori berasal dengan Felix von Luschan, yang kemudian ia ditinggalkan.[12]

Houston Stewart Chamberlain mengklaim bahwa Raja Daud dan Yesus berdua Aryan dari pengekstrakan Amorit. Argumen itu berulang-ulang oleh Nazi pemikir Alfred Rosenberg.[13]

Namun dalam kenyataannya, Amorit pasti bertutur secara eksklusifnya bahasa semitik, diikuti agama semitik dari Timur Dekat dan mempunyai nama Semitik peribadi yang tersendiri. Asal-usul mereka dipercayai telah tanah segera ke barat dari Mesopotamia, di Syam (Syria moden), dan mereka dianggap sebagai salah satu dari orang-orang Semitik.[14][15][16]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Amorite (people)". Encyclopædia Britannica online. Encyclopædia Britannica Inc. Dicapai 30 November 2012. 
  2. ^ Issar, Arie S.; Zohar, Mattanyah (2013). "Dark Age, Renaissance, and Decay". Climate Change: Environment and History of the Near East (PDF). Springer Science and Business Media. m/s. 148. 
  3. ^ ibd, Mattanyah Zohar, "Climate Change Environment" 2007, p. 178
  4. ^ Giorgio Bucellati, "Ebla and the Amorites", Eblaitica 3 (1992):83-104.
  5. ^ William H. Stiebing Jr. Ancient Near Eastern History And Culture Longman: New York, 2003: 79
  6. ^ E. Chiera, Sumerian Epics and Myths, Chicago, 1934, Nos.58 and 112.
  7. ^ E. Chiera, Sumerian Texts of Varied Contents, Chicago, 1934, No. 3.
  8. ^ Alfred Haldar, Who Were the Amorites (Leiden: E. J. Brill, 1971), p. 7
  9. ^ Minna Lönnqvist, Markus Törmä, Kenneth Lönnqvist and Milton Nunez, Jebel Bishri in Focus: Remote sensing, archaeological surveying, mapping and GIS studies of Jebel Bishri in central Syria by the Finnish project SYGIS. BAR International Series 2230. (Oxford: Archaeopress, 2011)
  10. ^  One or more of the preceding sentences incorporates text from a publication now in the public domainWikisource-logo.svg Orang Amorit. Encyclopædia Britannica (edisi ke-11). 1911. 
  11. ^ Nave's Topical Bible: Amorites, Nave, Orville J., Retrieved:2013-03-14
  12. ^ "Are the Jews a Race?" by Sigmund Feist in "Jews and Race: Writings on Identity and Difference, 1880-1940", edited by Mitchell Bryan Hart, UPNE, 2011, p. 88
  13. ^ [1] Hans Jonas, New York Review of Books, 1981
  14. ^ Who Were the Amorites?, by Alfred Haldar, 1971, Brill Archive
  15. ^ Semitic Studies, Volume 1, by Alan Kaye, Otto Harrassowitz Verlag, 1991, p.867
  16. ^ The Semitic Languages, by Stefan Weninger, Walter de Gruyter, 23 Dec 2011, p.361

Bibliografi[sunting | sunting sumber]

  • E. Chiera, Epik Sumeria dan Mitos, Chicago, Tahun 1934, No 58 dan 112;
  • E. Chiera, Sumeria Bervariasi Kandungan, Chicago, Tahun 1934, No 3.;
  • H. Frankfort, AAO, pp. 54-8;
  • F. R. Fraus, klasik, layak anda sendiri, saya (1954);
  • G. Roux, Purba Iraq, London, 1980.

Pautan luar[sunting | sunting sumber]