Islam di Itali

Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.
Lompat ke: pandu arah, cari

Sebahagian kecil daripada siri
Islam mengikut negara

Mecca skyldie.jpg
Islam di Afrika

Afrika SelatanAlgeriaAngolaBeninBotswanaBurkina FasoBurundiCameroonCape VerdeChadComorosDjiboutiEritreaGabonGambiaGhanaGuineaGuinea-BissauGuinea KhatulistiwaHabsyahCôte d'IvoireKenyaLesothoLiberiaLibyaMadagascarMaghribiMalawiMaliMauritaniaMauritiusMesirMozambiqueNamibiaMesirNigerNigeriaRepublik  Afrika TengahRepublik CongoRepublik  Demokratik  CongoRwandaSahara Barat (Republik Demokratik Arab  Sahara)São Tomé dan PríncipeSenegalSeychellesSierra LeoneSomaliaSudanSwazilandTanzaniaTogoTunisiaUgandaZambiaZimbabwe

Islam di Asia

AfghanistanArab SaudiArmeniaAzerbaijanBahrainBangladeshBhutanBruneiChina (Republik China (Hong KongMacau)• (Taiwan)CyprusEmiriah Arab BersatuFilipinaGeorgiaIndiaIndonesiaIranIraqIsrael dan PalestinJepunJordanKazakhstanKembojaKorea (Korea UtaraKorea  Selatan)• KuwaitKyrgyzstanLaosLubnanMalaysiaMaldivesMongoliaMyanmarNepalOmanPakistanQatarRusiaSingapuraSri LankaSyriaTajikistanThailandTimor  TimurTurkmenistanUzbekistanVietnamYaman

Islam di Eropah

AlbaniaAndorraArmeniaAustriaAzerbaijanBelandaBelarusBelgiumBosnia dan HerzegovinaBulgariaCroatiaCyprusDenmarkEstoniaFinlandGeorgiaGreeceJermanHungaryIcelandIrelandItaliKazakhstanKota  Vatican LatviaLiechtensteinLithuaniaLuxembourg MaltaMoldovaMonacoMontenegroNorwayPerancisPolandPortugalRepublik   CzechRepublik MacedoniaRomaniaRusiaSan MarinoSerbiaSlovakiaSloveniaSepanyolSwedenSwitzerlandTurkiUkraineUnited Kingdom

Islam di Amerika Utara dan Islam di Amerika Selatan

ArgentinaBoliviaBrazilChileColombiaEcuadorGuyanaPanamaParaguayPeruSurinameTrinidad   dan  TobagoUruguayVenezuelaAmerika Syarikat Antigua dan BarbudaBahamasBarbadosBelizeCosta RicaCubaDominicaEl SalvadorGrenadaGuatemalaHaitiHondurasJamaicaKanadaMexicoNicaraguaPanamaRepublik   DominicaSaint Kitts dan NevisSaint LuciaSaint Vincent dan Grenadines

Islam di Oceania

Australia
AustraliaPulau  Christmas(Keris Mas)Pulau  Cocos(Keeling) Pulau   Norfolk

Melanesia
FijiKepulauan   SolomonNew CaledoniaPapua New GuineaTimor TimurVanuatu

Mikronesia
GuamKiribatiKepulauan Mariana   UtaraKepulauan   MarshallNauruPalauPersekutuan  Negara  Micronesia

Polinesia
Amerika SamoaKepulauan CookNew ZealandNiuePitcairnPolinesia PerancisSamoaTokelauTongaTuvaluWallis dan Futuna

Sejarah Islam di Itali bermula pada abad ke-9: Sicily, Sardinia dan beberapa kawasan di Semenanjung Itali pernah menjadi sebahagian dari kawasan Ummah Muslim antara tahun 828 (Penaklukkan Islam Sicili) dan tahun 1300 (pemusnahan kubu Islam terakhir di Lucera, Puglia). Islam hampir tidak wujud di Itali antara tempoh unification yaitu pada 1861 sehingga ke tahun 1970an, bila imigran dari Afrika Utara beransur-ansur tiba. Pendatang-pendatang Afrika Utara ini kebanyakkannya terdiri dari orang-orang Berber yaini dari keturunan Arab dan datang terutamanya dari Maroko. Namun begitu, sejak tahun-tahun kebelakangan, mereka diikuti oleh orang-orang Tunisia, Albania dan dalam bilangan yang lebih kecil, dari Libya, Mesir, Pakistan, Somalia, orang-orang Arab dari Timur Tengahand orang-orang Kurd.

Bilangan umat Islam di Itali kini mungkin melebihi angka sejuta orang, walaupun hanya lebih kurang 60,000 sahaja warganegara Itali berugama Islam. Mereka ini samaada dari kumpulan imigran yang mendapat kerakyatan Itali ataupun anak jati Itali yang memeluk ugama Islam.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Kehadiran lebih sejuta umat Islam di Italy bukanlah sebenarnya kali pertama orang-orang Islam muncul di negara itu. Ketika kewujudan Empayar Islam yang terbentuk selepas kewafatan Nabi Muhammad s.a.w dan secara khususnya pada abad ke 7 hingga ke 11 Masihi, terdapat beberapa bahagian kecil di selatan semenanjung Itali, Sicily, dan Sardinia diperintah oleh orang-orang Islam.

Menurut statistik rasmi terkini di Itali, umat Islam membentuk sekitar 34% dari 2.4 juta penduduk asing yang menetap di Itali pada Januari, 1, 2005.

Sejumlah 820,000 warga asing beragama Islam warisan hukum yang berada di Itali, sekitar 100,000-150,000 adalah pendatang Islam yang masuk secara haram berdasarkan atau sejumlah 40% daripada statistik yang dikeluarkan dari persatuan Italia Caritas.

Meskipun kehadiaran pendatang haram yang merupakan komuniti minoriti daripada sebahagian umat Islam di Itali. Perkara ini telah menarik perhatian media massa dan sebahagian parti politik (terutama 'Northern League' atau 'Liga Utara')yang memberi perhatian yang khusus tentang isu pendatang haram ini.

Polisi belum memiliki kekuatan besar dalam keberhasilan intercepting banyak ribuan clandestini tanah yang di pantai Italia, terutama karena yang menyimpang dari panjang garis pantai Italia: beberapa total 8.000 km. Namun, banyak dari "clandestini" tanah di Italia hanya menggunakan Italia sebagai pintu gerbang ke negara-negara Uni Eropa lainnya, karena kenyataan Italia tidak memiliki banyak kesempatan ekonomi bagi mereka sebagai atau Perancis dan Jerman yang ada sedikit lebih berseteru iklim untuk kehadiran mereka dalam satu taat Katolik Italia. Untuk beberapa Italia, ada rasa bahwa ini konstan gelombang kedatangan bangsa telah ditempatkan di bawah kepungan --- asing adat dan praktik baru ini adalah imigran asing banyak untuk mereka yang tinggal di seluruh kehidupan yang hampir homogen Katolik Italo-lingkungan , dan tidak memiliki memori sejarah Muslim ekspansi ke Italia.

Jumlah Muslim asing yang telah diberikan kewarganegaraan Italia diperkirakan antara 30.000 dan 50.000, sedangkan Italia muslim, yang penuh percaya dari keturunan Italia yang sebelumnya termasuk ke iman Katolik atau tidak memiliki agama, yang diperkirakan menjadi kurang dari 10.000.

Oleh karena itu, pada tahun 2005 jumlah umat Islam yang tinggal di Italia diperkirakan berkisar antara 960.000 dan 1.030.000, dengan rata-rata perkiraan dgn cara yg menyolok dekat dengan juta yang menandai media Italia sudah mulai mengadopsi sambil merujuk kepada jumlah umat Islam di Italia.

Umat Islam hari ini mewakili 1,4% dari populasi Italia, persentase lebih rendah daripada yang lainnya besar negara-negara Uni Eropa, dan masih sedikit lebih rendah dari yang tercatat di antara Italia bagian tengah abad Ninth dan akhir Abad ketigabelas, sebelum dihapus dari benteng-benteng terakhir Muslim di Puglia pada tahun 1300.

Sedangkan di Medieval kali penduduk Muslim hampir totally terkonsentrasi di pulau (Sicily, Sardinia) dan selatan (Calabria, Puglia) Italia, sekarang ini lebih merata, dengan hampir 55% dari kaum muslimin yang tinggal di Utara di Italia, 25% di Pusat, dan hanya 20% di Selatan.

Harus remarked bahwa meskipun stereotipe kehidupan seorang Muslim invasi ', umat Islam membentuk proporsi rendah imigran kemudian di tahun-tahun sebelumnya, seperti laporan statistik terbaru dari Departemen Italia Interior dan Caritas menunjukkan bahwa bagian dari umat Islam di kalangan imigran baru telah menolak lebih dari 50% pada awal tahun sembilan puluhan (terutama Albanians dan Moroccans) untuk kurang dari 25% pada dekade berikut, dengan Negara-negara non-Muslim seperti Rumania, Moldavia, dan Ukraina mengambil memimpin yang terbaru "gelombang" dari imigrasi.

Ukuran yang relatif kecil dari komunitas Muslim lokal berarti bahwa Islam belum memberikan dampak yang signifikan pada kehidupan masyarakat, tetapi ada tanda-tanda bahwa ini adalah perubahan. Recent poin dari pertandingan antara Italia asli dan populasi imigran Muslim meliputi keberadaan crucifixes Negara Italia di ruang kelas sekolah dan rumah sakit kamar tidur. Adel Smith, seorang Muslim mengkonversi dari asal Skotlandia, telah menarik perhatian media yang menuntut perhatian oleh crucifixes di tempat umum (misalnya, sekolah, rumah sakit, dan kantor-kantor pemerintah) akan dihapus. Mereka yang menentang Mussolini era-hukum, yang membutuhkan layar yang silang dgn patung Kristus di ruang yang disponsori pemerintah.

Sedangkan non-Kristen mungkin tidak melihat ini sebagai alasan untuk membuat crucifixes wajib dijalankan di negara-institusi, banyak umat Islam juga telah menyatakan oposisi mereka untuk menghapus crucifixes karena mereka tidak menemukan mereka menyinggung. Mereka menyebut bahwa di banyak negara yang mayoritas-Muslim, adalah umum untuk menemukan tanda-tanda panah di kamar hotel yang menunjukkan arah Mekah, dan bahwa hal ini tidak dilakukan oleh masalah non-Muslim

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Pautan luar[sunting | sunting sumber]