Gereja St George, Pulau Pinang

Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.
Jump to navigation Jump to search

St George's Church (Gereja Santo George) ialah sebuah gereja mazhab Anglikanisme di kota George Town, Pulau Pinang, Malaysia. Gereja yang dibina pada abad ke-19 ini adalah gereja Anglikan yang tertua di Asia Tenggara serta dalam pengurusan Kedekanatasan Utara Diosis Anglikan Malaysia Barat.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Gereja Santo George (dibangun di 1816) adalah gereja Anglican yang tertua di Asia Tenggara.

Setelah  Syarikat Hindia Timur Inggeris mengambil kepemilikan pulau bandar Pulau Pinang di 1786, kerja-kerja kerohanian untuk jajahan ini telah dilakukan oleh paderi Gereja England yang dibawa oleh Syarikat tersebut. Upacara keagamaan pada awalnya diadakan di gereja kecil Kota Cornwallis dan kemudiannya di Rumah Pengadilan yang terletak di belakang lokasi gedung gereja kini.[1]

Cadangan membina sebuah bangunan gereja kekal diserahkan secepat 1810 tapi hanya bertindak atas setelah lewat dari Akta Syarikat Hindia Timur 1813 (Akta Piagam) dimana yang EIC menerima pelanjutan piagam selama 20 tahun. Persetujuan diperoleh di 1815 untuk membangun gereja berdasarkan pelan senibina yang disusun oleh Datuk Bandar Thomas Anburey namun pelan pembinaan gereja akhirnya dibuat oleh Gabenor Pulau Putera Wales (Prince of Wales Island, nama dahulu bagi Pulau Pinang), William Petrie, dan diubah oleh Leftenan Robert N. Smith dari Kejuruteraan Madras. Smith adalah seorang rakan dari Kolonel James Lillyman Caldwell, ketua jurubina Katedral St George Katedral di Madras, dan senibina dari St George Gereja dikatakan berdasarkan katedral ini.[1][2]

Antara orang yang bekerja di gedung gereja ini adalah Rev. Robert Sparke Hutchings, Ketua Paderi Jajahan bagi Pulau Putera Wales yang kemudiannya terlibat dalam mendirikan Penang Free School. Gedung ini sudah selesai di 1818 sementara Hutchings masih jauh di Benggala dan gereja layanan yang dirasmikan oleh Rev. Henderson. Gereja ini menjalani upacara penyucian pada 11 Mei 1819 oleh Uskup Calcutta, Thomas Fanshawe Middleton.[1]

Peristiwa penting pertama yang mengambil tempat di gereja ini adalah majlis perkahwinan Gabenor William Edward Philips kepada Janet Bannerman, anak perempuan penyandang sebelumnya Kolonel John Alexander Bannerman pada tanggal 30 Jun 1818.

Bangunan ini rosak teruk sewaktu Jepun menduduki Malaya dengan banyak kelengkapan dalamannya dicuri. Tiada upacara lanjut diadakan di gereja ini sehingga kerja pembaikpulihan disiapkan pada tahun 1948.

Seni bina[sunting | sunting sumber]

Gereja St George pada malam hari

Gereja ini dibina dengan gabungan senibina Neo-Klasik, era George dan Palladian Inggeris. Bangunan yang dibina sepenuhnya oleh buruh upahan dari India daripada batu bata atas tapak batu padu.

Serambi anjung gereja ini mempunyai tiang-tiang bercirikan senibina Dorik. Atap asal gereja ini berbetuk datar namun ia ditukarkan menjadi sebuah tebar layar pada tahun 1864 kerana atap tersebut didapati tidak sesuai bagi iklim tropikal Pulau Pinang. Puncak atap ini dihiasi puncak menara berbentuk oktagon.

Sebuah astaka peringatan didirikan pada tahun 1886 bagi memperingati Francis Light sempena perayaan seratus tahun para pendiri bandar moden Pulau Pinang.

Pada 6 Julai 2007, gereja ini disenaraikan sebagai salah satu daripada 50 Harta Warisan Negara oleh Kerajaan Malaysia. Gereja ini menjalani projek pembaikpulihan besar-besaran pada 2009.

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c Langdon, Marcus (2013). Penang: The Fourth Presidency of India 1805–1830, Volume One: Ships, Men and Mansions. Penang, Malaysia: Areca Books. ISBN 9789675719073. 
  2. ^ "The Madras-Penang connection". The Hindu - Metro Focus. The Hindu. 27 February 2012. Dicapai 22 July 2015.