Peribahasa bermula dengan huruf "C" dan "D"

Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.
Lompat ke: pandu arah, cari

Berikut ialah senarai peribahasa yang bermula dengan huruf "C" dan "D".

C[sunting | sunting sumber]

Peribahasa Maknanya
Cacing hendak menjadi naga. Orang kecil hendak menyama-nyamai orang besar-besar.
Cacing menelan naga. Anak orang bangsawan diperisteri oleh orang kebanyakan; orang yang berkuasa dapat dialahkan oleh orang yang lemah.
Cacing menjadi ular naga. Orang hina menjadi orang mulia.
Cakak sudah, silat teringat.
(cakak = kelahi.)
Perkara sudah selesai, barulah terdengar keterangan atau sungutan.
Cakap berdegar-degar, tahi tersangkut di gelegar. Cakapnya saja yang besar tetapi tidak ada satu pun pekerjaan yang dilakukan olehnya.
Cakap berlauk-lauk makan dengan sambal lada. Cakapnya seperti orang kaya, padahal miskin.
Cakapan sejengkel dibawa sehasta. Berlebih-lebihan daripada hal yang sebenarnya.
Calak-calak ganti asah, menanti tukang belum datang.
calak-calak = lampas.
Dipakai untuk sementara waktu saja, sementara belum ada yang lebih baik;
sekadar untuk mencukupi keperluan saja.
Campak baju nampak kurap seperti anak kacang hantu. Orang-orang muda yang tiada memelihara kehormatan dirinya ataupun kehormatan orang lain di jalan-jalan raya.
Campak baju nampak kurap. Mendedahkan keburukan diri sendiri.
Campak bunga dibalas dengan campak tahi. Kebaikan dibalas dengan kejahatan.
Canggung seperti antan dicungkilkan duri (= gigi). Melakukan sesuatu pekerjaan yang bukan sepatutnya.
Cari umbut kena buku. Mencari yang baik, mendapat yang buruk.
Carik-carik bulu ayam, lama-lama bercantum juga. Perselisihan sesama keluarga itu akhirnya akan berbaik kembali.
Cekarau besar liang.
(cekarau = sejenis tumbuhan di air yang besar lubang batangnya.)
Besar bualannya dan suka membuka rahsia orang.
Cekel berhabis, lapuk berteduh.
(cekel = kikir, pelit.)
Biarpun kikir namun harta akan habis juga akhirnya atau hilang percuma saja.
Cekur jerangau ada lagi di ubun-ubun. Belum dewasa sudah hendak melawan orang tua; belum ada pengalaman.
Cekur jerangau belum habis lagi. Belum dewasa sudah hendak melawan orang tua; belum ada pengalaman.
Celaka ayam, padi masak makan ke hutan. Nasib yang malang.
Celaka tiga belas. Malang sekali.
Cembul dengan tutupnya. Sesuai benar.
Cemperling nak jadi bayu.
(bayu = sejenis burung asmara dalam dongengan.)
Orang kecil hendak menyama-nyamai orang besar-besar.
Cencang air tidak putus, pancung abu tak berbekas. Perselisihan sesama keluarga itu akhirnya akan berbaik kembali.
Cencang dua segeragai.
(geragai = pengait untuk menangkap buaya.)
Sekali jalan, dua tiga pekerjaan selesai.
Cencang putus, biang tembuk. Putusan yang mengikat.
Cencang terdadik jadi ukir.
(terdadek = tersesat.)
Kesalahan yang tiada disengajakan, tetapi mendatangkan kebaikan.
Cencaru makan petang. Pekerjaan yang lambat mendatangkan hasil yang baik.
Cengkeling bagai ular dipukul (= dipalu).
(cengkeling = berbelit-belit.)
Geliang-geliut kerana kesakitan.
Cepat kaki ringan tangan. Rajin dan giat.
Cepat tangan terjembakan, cepat kaki terlangkahkan, cepat mulut terkatakan. Jika kurang fikir atau kurang hemat dalam sesuatu perbuatan, maka tangan dan kaki serta mulut dapat menimbulkan kesusahan.
Cerdik bagai ekor kerbau. Melakukan sesuatu pekerjaan yang merugikan diri sendiri.
Cerdik elang, bingung sikikih; lamun murai terkecoh juga.
(sikikih = sejenis enggang, kecil sedikit.)
Biarpun cerdik atau bodoh orang besar-besar itu tetapi orang kecil-kecil juga yang selalu menanggung rugi.
Cerdik perempuan meleburkan, saudagar muda menghutangkan. Menuruti orang yang belum panjang fikirannya itu acap kali mendatangkan kesusahan.
Cermat masa banyak, jimat masa sedikit. Selalu berhati-hati dalam membelanjakan (menggunakan) sesuatu.
Cik puan melangkah ular tak lepas. Gerak-geri perempuan yang lemah lembut.
Cincin emas takkan tampan bermata kaca. Gadis yang elok dan hartawan takkan sejodoh dengan orang yang miskin dan hodoh.
Cium tapak tangan, berbaukah atau tidak? Lihat diri sendiri terlebih dulu sebelum mencela orang lain.
Condong ditumpil, lemah dianduh.
(ditumpil = ditunjang.)
Memberi pertolongan (kewangan, fikiran dan sebagainya) kepada orang-orang yang di dalam kesusahan.
Condong puar ke uratnya, condong manusia kepada bangsanya.
(puar = tumbuhan-tumbuhan hutan.)
Tiap-tiap orang lebih suka kepada keluarganya sendiri daripada kepada orang lain.
Condong yang akan menimpa. Perbuatan yang sangat membahayakan.
Condong yang akan menongkat, rebah yang akan menegakkan. Pemimpin yang akan membantu atau menjaga rakyatnya jika ada kesusahan yang menimpa rakyatnya itu.
Corak kain mengikut kehendak penenunnya. Undang-undang sesebuah negeri itu menurut keadaan pemerintahnya; pengetahuan murid menurut ajaran gurunya.
Cuba-cuba menanam mumbang, jika tumbuhan sunting (= suri, turus) negeri.
mumbang = putik kelapa
Kerjakan terus walaupun kurang berharga, barangkali ada juga hasilnya kelak.
Cubit paha kanan, paha kiri pun merasa juga. Jika seseorang itu menyusahkan kaum keluarganya sendiri maka ia pun akan merasa susah juga.
Cubit paha sendiri dulu, baru cubit paha orang lain. Pandang pada diri sendiri dulu, sebelum memandang pada orang lain.
Cupak berkeesaan. Keadilan hukum baru bisa (boleh) diperoleh apabila sudah cukup keterangan atau pemeriksaannya.
Cupak sudah tertegak, suri sudah terkembang (=terentang).
(suri = pemidangan pada perkakas tenun.)
Telah lama adat berdiri tentang tiap-tiap pekerjaan.
Cupak tegak yang diisi. Aturan yang masih tetap berlakulah yang diturut.

D[sunting | sunting sumber]

Peribahasa Maknanya
Dada manusia tidak dapat diselam. Pengetahuan (fikiran) seseorang itu tidak dapat diduga.
Dagangan bersambut yang dijualnya.
(dagangan bersambut = barang amanah.)
Cerita daripada orang lain yang diceritakannya.
Dahan pembaji batang. Menggunakan harta benda tuannya.
Dalam berselam, dangkal berjingkat. Penghasilan yang sedikit itu dipada-padakan.
Dalam dua tengah tiga. Tidak jujur.
Dalam laut boleh diduga, dalam hati siapa tahu. Pengetahuan (fikiran) seseorang itu tidak dapat diduga.
Dalam menunduk dia menyonggeng.
(songgeng (menyonggeng) = tonggeng.)
Lahirnya dia menerima dengan baik, tetapi hatinya sendiri membantah.
Dalam menyelam, cetek bertimba. Penghasilan yang sedikit itu dipada-padakan.
Dalam rumah membuat rumah. Mencari keuntungan atas ongkos orang lain.
Dalam sudah keajukan, dangkal sudah keseberangan.
(ajuk = duga.)
Telah diketahui benar-benar tujuan atau maksud seseorang.
Dapat dihitung (= dibilang) dengan jari. Sangat sedikit.
Dapat durian runtuh. Mendapat keuntungan dengan tidak bersusah-payah.
Dapat harta karun. Mendapat keuntungan dengan tidak bersusah-payah.
Dapat harta timbul. Mendapat keuntungan dengan tidak bersusah-payah.
Dapat kijang teruit. Mendapat keuntungan dengan tidak bersusah-payah.
Dapat tebu rebah. Mendapat keuntungan dengan tidak bersusah-payah.
Dapur tidak berasap. Terlalu miskin.
Darah setampuk pinang. Belum berpengalaman.
Dari ajung (= jung) turun ke sampan. Diturunkan pangkat.
Dari jauh diangkat telunjuk, kalau dekat diangkat mata. Umpat dan caci kerana kelakuan yang tidak senonoh.
Dari lecah, lari ke duri. Menghindarkan diri daripada kesukaran yang kecil, jatuh dalam kesukaran yang lebih besar.
Dari semak ke belukar. Menceraikan isteri yang jahat, kemudian kahwin dengan [perempuan]] yang lebih jahat lagi;
meninggalkan sesuatu yang buruk, mendapat yang buruk pula.
Dari telaga yang jernih, tak akan mengalir air yang keruh. Daripada sifat yang mulia, tak akan lahir budi bahasa yang kasar.
Dari telaga yang keruh, tak akan mengalir air yang jernih. Daripada tabiat yang jahat tak akan lahir budi bahasa yang baik.
Daripada cempedak baiklah nangka, daripada tidak baiklah ada. Sedikit pun cukuplah daripada tiada langsung.
Daripada hidup bercermin bangkai, lebih baik mati berkalang tanah. (kalang = galang.) Lebih baik mati daripada menanggung malu.
Daripada hidup bergelumang (= berlumur) tahi, baik mati bertimbun bunga. Lebih baik mati daripada menanggung malu.
Daripada segenggam jadi segantang. Bernasib baik.
Datang nampak muka, pergi nampak belakang. Datang dengan baik, pergi pun harus dengan baik pula; orang yang datang atau pergi hendaklah memberitahu.
Datang seperti ribut, pergi seperti semut. Tentang penyakit.
Datang tak berjemput, pulang tak berhantar. Tetamu yang tidak penting.
Datang tampak muka, pulang tampak punggung. Datang dengan baik, pergi pun harus dengan baik pula; orang yang datang atau pergi hendaklah memberitahu.
Datang tiada dijemput, dihalau dia berpaut, salah hemat kita diangkut. Tentang penyakit.
Datar bak lantai papan, licin bak dinding cermin. Keputusan yang sangat adil.
Daun dapat dilayangkan, getah jatuh ke perdu juga. Tiada sama kasih kepada anak sendiri dengan kasih kepada anak saudara.
Daun keladi dimandikan. Memberi nasihat dan ajaran yang sia-sia.
Daun 'lah melayang, buah jatuh ke perdu juga. Tiada sama kasih kepada anak sendiri dengan kasih kepada anak saudara.
Daun mengenalkan pohonnya. Daripada kelakuan (perkataan) dapat dikenal asal usulnya.
Daun nipah dikatakan daun labu. Kalau segan bertanya tentulah timbul salah faham.
Daunnya jatuh melayang, buahnya jatuh ke pangkal juga. Orang yang tiada berbudi pekerti jika banyak pengetahuannya sekalipun, akan ketahuan juga; yang berguna tinggal yang tak berguna terbuang.
Degar-degar merapati.
(degar-degar = bunyi kayu dipukul.)
Perselisihan antara kaum keluarga atau suami isteri yang makin merapatkan perhubungan.
Dek sukar berkampuh ijuk, nan adat diturut juga.
(berkampuh ijuk = bertudung atau berselimut ijuk.)
Adat yang tak boleh ditinggalkan, walaupun hidup melarat.
Dekat dapat ditunjal, jauh dapat ditunjuk. Perkataan atau pengakuan yang dapat dibuktikan kebenarannya.
Dekat tak tercapai, jauh tak berantara. Sesuatu yang kita inginkan tetapi tiada berdaya untuk mengambilnya.
Dendang menggonggong telur. [Perempuan]] hodoh berpakaian bagus.
Dengan kartu terbuka. Dengan terus terang.
Dengar cakap enggang, makan buah beluluk; dengar cakap orang, terjun masuk lubuk. Sesuatu pekerjaan itu hendaklah difikirkan sendiri masak-masak sebelum dikerjakan dan jangan sekali-kali mendengar cakap orang.
Dengarkan cerita burung, anak dipangku dilepaskan. Kerana mendengarkan manis tutur kata orang, pekerjaan sendiri disia-siakan.
Deras datang dalam kena. Pekerjaan yang terburu-buru itu kelak akan mendatangkan kerugian.
Deras seperti anak panah. Terlalu cepat.
Destar habis, kopiah luluh. Menderita kemalangan terus-menerus.
Di bawah ketiak orang. Di bawah kekuasaan orang.
Di bawah lancung nan tiris.
(di bawah lancung = di bawah barang yang palsu.)
Seseorang yang mendapat kehinaan, merasa dirinya rendah sekali.
Di bawah lantai nan tiris. Seseorang yang mendapat kehinaan, merasa dirinya rendah sekali.
Di belakang ia menendang kita, bila di depan ia mengeting kita, jika di tengah ia berpusing ligat pula.
(mengeting = memotong urat keting.)
Menghadapi seseorang yang kita kasihi, yang menyebabkan kita menjadi serba-salah.
Di hulu keruh di hilir pun tentu keruh juga. Kalau asalnya tidak baik maka kesudahannya pun tentu tidak baik juga.
Di laut angkatan, di darat kerapatan. Kekuatan di laut bergantung kepada angkatan perang, kekuatan di darat bergantung kepada persatuan.
Di luar bagai madu, di dalam bagai empedu. Lahirnya baik, batinnya jahat.
Di luar berkilat di dalam berongga. Lahirnya baik, batinnya jahat.
Di luar merah di dalam pahit. Lahirnya baik, batinnya jahat.
Di lurah air yang besar, di bukit orang yang hanyut. Orang yang tiada bersalah menerima hukuman.
Di lurah maka hendak angin, di bukit maka hendak air. Berkehendakkan sesuatu tidak pada tempatnya.
Di mana api padam, di situlah (= di sanalah) puntung tercampak; di mana periuk pecah, di situlah tembikar tinggal. Di mana mati di situlah dikuburkan.
Di mana batang terguling, di situ cendawan tumbuh. Di mana timbul perkara di situlah diselesaikan.
Di mana buah masak, di situ burung banyak tampil. Di mana banyak kesenangan, di situ pula banyak orang datang.
Di mana bumi (= tanah) dipijak, di sana (= di situ) langit dijunjung. Hendaklah menurut adat dan aturan tempat yang kita diami.
Di mana bunga kembang, di situ kumbang banyak. Di mana ada gadis, di situ ada anak-anak muda.
Di mana kapak jatuh, di situ baji makan. Di mana timbul perkara di situlah diselesaikan.
Di mana kayu bengkok, di sanalah musang meniti. Tempat yang tidak dijaga baik-baik, di situlah pencuri datang; siapa lengah akan mendapat bencana; orang yang bodoh mudah kena tipu.
Di mana kelintung berbunyi, di situ kerbau tinggal diam.
(kelintung (kelentong) = genta kayu, sj alat bunyi-bunyian (spt gendang kecil) yg digunakan oleh penjaja)
Di mana perintah yang baik, di situ rakyat hidup rukun dan damai; negeri yang aman, ramai penduduknya.
Di mana lalang habis, di situ api padam. Di mana mati di situlah dikuburkan.
Di mana makan di situ berak. Berbuat jahat di tempat mencari rezeki.
Di mana ranting dipatah, di situ air disauk. Hendaklah menurut adat dan aturan tempat yang kita diami.
Di mana tembilang terentak, di situ cendawan tumbuh. Di mana timbul perkara di situlah diselesaikan.
Di mana tempat kutu hendak makan kalau tidak di atas kepala. Menghabiskan harta ibu bapa atau harta majikan.
Di mana tumbuh, di situ disiang. Jika terjadi suatu perkara atau perselisihan, hendaklah diperiksa dan diselesaikan di situ juga.
Di manakah berteras kayu mahang. Sesuatu yang mustahil tak usah diharapkan sangat.
Di mudik sebulakan, di hilir semuara.
(bulakan = pancaran air yang menjadi air tergenang.)
Persatuan yang kukuh.
Di padang orang berlari-lari; di padang sendiri berjengket-jengket. Orang yang hanya suka makan atau menerima hak orang lain, tetapi hak sendiri disimpan atau disembunyikan.
Di reban sendiri melegas, di reban orang meromok.
(melegas (ligas) = berlari dengan mengangkat kaki kanan (seperti kuda); meromok = duduk meringkuk.)
Berani di rumah sendiri, tetapi takut di tempat orang.
Di rumah sendiri dapur tak berabu, ke rumah teman pergi berpasak seribu. Suka bertandang dan makan di rumah orang.
Orang yang mengaku dirinya pandai atau mempunyai kelebihan, apabila diketahuinya di tempat itu tidak ada orang yang pandai.
Di waktu garuda alah oleh ular. Kiasan kepada waktu yang telah lalu; zaman dulu kala.
Dialas bagai memengat.
(memengat = memasak pengat.)
Berkata dengan cukup alasan.
Diam di laut, masin tidak; diam di bandar tak meniru. Tidak menghiraukan segala perubahan terutama perubahan-perubahan yang baik.
Diam penggali berkarat. Ilmu yang disimpan saja lama-kelamaan akan hilang.
Diam-diam lepu.
(lepu = ikan laut "lionfish".)
Musuh yang pendiam jangan dipermudah-mudahkan.
Diam-diam ubi berisi, diam besi (= penggali) berkarat. Pendiam tetapi berfikir atau banyak pengetahuan; bekerja dengan diam-diam.
Dian sebatang dinyalakan hujung pangkalnya, teraba-teraba sudahnya. Orang yang membazir tak dapat tiada akan menghadapi kesusahan.
Dianjak layu, dibubut (= dianggur) mati.
(dianjak = dipindahkan; dianggur = dikerat (cabang) untuk ditanam; dibubut = dicabut.)
Keputusan yang tidak dapat diubah-ubah lagi.
Dianjung seperti payung, diambak seperti kasur.
(dianjung = diangkat ke atas.)
Orang yang sangat dimuliakan.
Diapit tidak bersanggit, ditambat tidak bertali. (sanggit = geser, gosok.) [Perempuan]] yang tidak dipelihara oleh suaminya, tapi tidak pula diceraikannya; hidup di luar nikah.
Diasak (= pindah) layu, dicabut mati. Keputusan yang tidak dapat diubah-ubah lagi.
Dibakar tak hangus, direndam tak basah. Sangat berkuasa; tak mudah dikalahkan.
Dibalik-balik bagai memanggang. Difikirkan masak-masak.
Dibalun sebalun kuku, dibuka selebar alam.
(balun = gulung.)
Alam rohani yang tak berbatas.
Dibenarkan duduk di serambi, hendak bermaharajalela di tengah rumah. Diberi sedikit, lalu hendak minta banyak.
Diberi bahu, hendak kepala. Perihal anak yang dimanjakan.
Diberi berkuku hendak mencengkam. Diberi kekuasaan sedikit lalu hendak berbuat sesuka hati.
Diberi berpadang luas. Diberi kebebasan sepenuh-penuhnya.
Diberi bertali panjang. Diberi kebebasan sepenuh-penuhnya.
Diberi betis hendak paha. Diberi sedikit, lalu hendak minta banyak.
Diberi sejengkal hendak sehasta, diberi sehasta hendak sedepa. Diberi sedikit, lalu hendak minta banyak.
Dibilang genap, dipapar ganjil. (dipapar = dibentang.) Lahirnya saja untung, tetapi yang sebenarnya rugi.
Dibuang yang keruh, diambil yang jernihnya. Yang buruk dibuang, yang baik diambil (dipakai).
Dibuat kerana Allah, menjadi murka Allah. Dilakukan dengan maksud baik, tetapi diterima orang dengan curiga.
Dicari cempedak di bawah kerambil.
(kerambil = kelapa.)
Mencari tidak pada tempatnya.
Dicecah orang bagai garam. [Perempuan]] yang baru saja kahwin lalu bercerai.
Dicocok orang hidungnya. Menurut saja.
Dicukur-cukur rambut, tumbuh juga semula. Tabiat jahat lambat-laun akan berbalik semula.
Didenda dengan emas yang habis, dipancung dengan pedang yang hilang. Didenda atau dihukum hanya dengan syaratnya saja kerana mencari perdamaian.
Didengar ada, dipakai tidak. Nasihat yang sia-sia.
Didukung disangka orang sakit, kiranya orang kekenyangan. Menolong orang tidak pada tempatnya.
Didului bak melanting babi.
(melanting = melempar.)
Mendului membuat sesuatu pekerjaan itu kadang-kadang berhasil baik.
Dielakkan harimau, gajah tentu dengan londarnya; dielakkan untung, tak tentu londarnya. (londar = denai.) Nasib yang tidak dapat ditentukan.
Dientak (hentak) alu luncung. (luncung = lancip tetapi tidak runcing di hujungnya.) Dialahkan oleh orang yang bodoh.
Dientak (hentak) tak masuk, diumpil tak bergerak. Sangat degil.
Digantung tidak bertali. Hal seorang yang menjadi gundik yang tidak sah atau yang telah ditinggalkan suaminya tetapi belum ditalak.
Digantung tinggi, dibuang jauh. Tidak berkuasa sedikit jua; lemah sekali.
Digantungkan tinggi, digalikan dalam. Perjanjian yang diperbuat dengan syarat-syarat yang teguh.
Digenggam takut mati, dilepaskan takut terbang. Menghadapi sesuatu masalah yang sangat sulit; dalam keadaan yang serba salah.
Digenggam tiada tiris. Sangat berhemat dan hati-hati dalam mengeluarkan wang.
Dihujani kering, dijemur basah. Berbuat sesuatu pekerjaan yang menyusahkan orang lain.
Diidam seperti babi lemak. (diidam = menaruh dendam.) Dendam yang tak habis.
Diimbau berbunyi, dilihat bersua.
(diimbau = dipanggil.)
Kebenaran yang tak dapat dibantah.
Diindang ditampi teras, dipilih antah satu-satu. Jika hendak mencari isteri, menantu atau pegawai hendaklah diusul periksa betul-betul jangan tersalah pilih.
Diiringkan menyepak, dikemudiankan menanduk. Keadaan yang serba salah, terutama dalam menghadapi orang bodoh; diajak berunding tak tentu fikirannya, tak diajak ia marah.
Dijemba-jemba bagai bersiang, dihela surut bagai bertanam.
(bersiang = membersih-bersihkan.)
Mengatur-atur sesuatu supaya baik.
Dijual sayak, dibeli tempurung. Yang baru tidak berbeza daripada yang lama.
Dijunjung merekah kepala, dipikul meruntuh bahu. Perintah atau hukuman yang sangat berat dan keras.
Dikacak betis sudah bak betis, dikacak lengan sudah bak lengan. (dikacak = dipegang.) Orang yang menyangka dirinya telah cukup kuat (tentang wang atau akal) sehingga tidak perlu meminta bantuan daripada orang lain lagi; angkuh dan sombong.
Dikatakan berhuma lebar, sesapan di halaman.
(sesapan = semak belukar.)
Memegahkan harta milik dan kebolehannya, tetapi harta milik dan kebolehannya itu tidak seberapa.
Dikatakan mati emak, tak dikatakan mati bapa. Menghadapi sesuatu masalah yang sangat sulit; dalam keadaan yang serba salah.
Dikati sama berat, diuji sama merah. Pangkat atau kedudukan yang sama.
Dikembar seperti benang. [Perempuan]] yang menduakan suaminya.
Dikerkah dia menampar pipi, dibakar dia melilit puntung. Tidak mahu mendiamkan diri terhadap perlakuan yang tidak baik.
Dikulum menjadi manikam, dimuntahkan (= diludahkan) menjadi sekam. Diam itu lebih baik daripada berkata-kata.
Dikunyah patah gigi, ditelan sembelit. Membuat sesuatu pekerjaan tanpa pengetahuan adalah sia-sia saja.
Dilahir serupa tidak, dibatin menggunting angin. Hidup dalam pura-pura; pada lahirnya tidak suka tetapi batinnya ingin mendapat lebih banyak lagi.
Dilambai tak nampak, diseru tak dengar. Tiada mahu mendengar nasihat orang.
Dilelar timba ke perigi; tak sekali, sekali pecah juga.
(lelar = berulang-ulang.)
Sesuatu perbuatan yang tak baik itu jika diulang maka lambat-laun jahat juga padahnya.
Dilengah (= dimabuk) beruk berayun. Asyikkan sesuatu yang tidak ada gunanya.
Dilihat galas berlaba, dihitung pokok termakan. Lahirnya saja untung, tetapi yang sebenarnya rugi.
Dilihat si pulut, ditanak berderai. Kelihatan seperti orang kaya, tetapi yang sebenarnya miskin.
Dilumas dengan daun katang-katang. Sangat marah.
Dimakan kapang habis berlubang. (kapang = sejenis teritip.) Menderita penyakit kelamin.
Dimakan mati emak, diluahkan mati bapa. Menghadapi sesuatu masalah yang sangat sulit; dalam keadaan yang serba salah.
Dimandikan dengan air segeluk. Pujian yang tidak ada ertinya; pertolongan yang tidak mencukupi.
Diminta tebu diberi tembarau. (tembarau = gelagah, temerau.) Yang diberi berlainan daripada yang diminta.
Dinding teretas, tangga terpasang.
(retas = toreh dengan senjata tajam.)
Kejadian yang sudah cukup buktinya.
Dipandang dekat, dicapai tak boleh. Sesuatu yang kita inginkan tetapi tiada berdaya untuk mengambilnya.
Dipanggang tiada hangus. Selamat dalam menempuh berbagai-bagai percubaan.
Dipegang lengan sudah bak lengan, dipegang betis sudah bak betis. Orang yang menyangka dirinya telah cukup kuat (tentang wang atau akal) sehingga tidak perlu meminta bantuan daripada orang lain lagi; angkuh dan sombong.
Diperbesar isap (hisap), hitam bibir. Membelanjakan wang dengan boros dan akhirnya hidup melarat.
Diperluas parak, tidak disiangi. Kalau mata pencarian sudah bertambah, hendaklah dijaga dengan baik-baik.
Dipujuk dia menangis, ditendang dia tertawa. Kelakuan yang tidak senonoh.
Dipukul lutut sakit, direngkuh siku ngilu. Keadaan yang serba salah.
Diraih siku ngilu, direngkuh lutut sakit. Keadaan yang serba salah.
Diratapi langau hijau. Anak dagang yang mati di rantau orang.
Direbus tak empuk. Sangat sukar dikalahkan.
Direndam tak basah. Sangat sukar dikalahkan.
Dirintang siamang berbuai. Asyikkan sesuatu yang tidak ada gunanya.
Disambut dengan penyapu tak bersimpai. Dihalau keluar dari sesuatu majlis keramaian kerana dibenci orang.
Disangka panas sampai ke petang, kiranya hujan tengah hari. Disangka akan baik atau mulia selama-lamanya, tetapi tiba-tiba ditimpa bahaya, sehingga jatuh melarat.
Disangka tiada akan mengaram, ombak yang kecil diabaikan. Mendapat bahaya kerana memandang ringan akan perkara (bahaya) yang kecil.
Disangkakan bedena timbul, terpeluk bangkai babi bengkak hanyut. Orang tamak yang tiada tahu membezakan yang baik dengan yang buruk.
Disangkakan langit itu rendah: dipandang dekat, dicapai tak dapat. Sesuatu pekerjaan hendaklah dicuba membuatnya lebih dulu sebelum dikatakan mudah atau susah.
Disigai sampai ke langit. Diselidiki dan diperiksa dengan saksama sehingga bertemu.
Disisih bagai antah. Diasingkan daripada yang lain kerana tidak disukai; tidak boleh ikut campur kerana miskin.
Disuruh dituruti, berserah sekehendak hati. Harap-harap percaya tidak.
Disuruh pergi dipanggil datang, bekerja kerana perintah, berhenti kerana tegah. Patuh menurut perintah.
Ditakik bagai berendang, disepakkan bagai berayam. Pemberian gelaran yang tidak ada ertinya.
Ditakik getah di daun. Hidup melarat.
Ditambat tidak bertali. Hidup di luar nikah.
Ditanaknya semua berasnya. Semua kepandaiannya diperlihatkan sekali gus.
Ditanam tebu di telinga, berkembang bunga raya di muka. Gembira oleh kerana mendengar pujian.
Ditangkap buaya, nampak riaknya; ditangkap malas tak bertanda. Sifat malas seseorang tak dapat dilihat sebelum disuruh membuat sesuatu kerja.
Ditarik ia menanduk, digiring ia menyepak. Orang bodoh, yang tidak mahu menurut bicara orang.
Ditatang di anak lidah. Sangat kasih akan anak isterinya.
Ditating bagai minyak penuh. Diperlakukan dengan sangat hati-hati.
Ditebuk (= dikerbuk) tikus (= tupai). Sudah hilang gadisnya.
Ditelan tak sengkang. Semuanya berjalan dengan lancar.
Ditembak dengan peluru petunang. Perundingan yang berhasil baik.
Ditempuh nyamuk terbalik, ditindih lalat tak dapat bangkit. Terlalu lemah.
Ditentang langit, langit; ditentang bumi, bumi. Tidak ada tempat bergantung, melarat sekali.
Ditetak belah dipalu belah, tembikar juga akan jadinya. Walau diseksa atau disakiti sekalipun, namun kesudahannya menjadi mayat juga.
Ditiarapkan tiada keluar, ditelentangkan tiada masuk. Menghadapi perkara yang sangat sulit.
Ditindih yang berat, dililit yang panjang. Kemalangan yang tak dapat dielakkan; tak dapat melepaskan diri daripada kekuasaan orang.
Dititik belah, dipalu belah (= datar). Sesuatu kerosakan yang tak dapat diperbaiki lagi.
Ditolak tak tumbang. Pendirian yang teguh; orang yang banyak harta.
Dituba sajakah ikan, dijala dijaring bukankah ikan? Tidak malu melakukan kejahatan.
Ditumbuk dikisar barulah lumat. Hendaklah berusaha dengan bersungguh-sungguh hati untuk memperoleh sesuatu barang yang dikehendaki.
Diturutkan gatal tiba ke tulang. Jika diturut kehendak hawa nafsu, akhirnya jadi binasa.
Diuji sama merah, ditahil (= dikati) sama berat. Sudah sepadan benar.
Diuji timbang lebih sesaga. Perbezaan yang sangat kecil.
Dua badan senyawa. Sangat karib.
Dua ekor gajah berjuang, seekor kancil mati tersepit di tengah. Orang kecil yang mencampuri pergaduhan antara orang besar-besar akhirnya ia sendiri yang binasa.
Dua kali dua empat. Sama saja.
Duduk berkelompok, tegak berpusu. (berpusu = berduyun-duyun, berkumpul.) Mencari orang yang sama setaraf dalam sesuatu majlis.
Duduk berkisar, tegak berpaling. Memungkiri apa yang telah dikatakan dulu.
Duduk berkurung siang malam. Orang yang tak keluar-keluar dari rumahnya.
Duduk dalam duri yang banyak, bersandar di batang rengas. Hidup yang serba salah, kerana menghadapi bencana.
Duduk dengan cupak dan gantang. Ketua yang adil.
Duduk dengan sukatan. Orang yang kaya.
Duduk di ambung-ambung taji.
(ambung-ambung taji = tumbuh-tumbuhan berduri.)
Selalu dalam kekhuatiran.
Duduk di dalam tabir langit-langit, berbau tembelang.
(tabir langit-langit = tabir tenda; tembelang = telur busuk.)
[Perempuan]] berkurung di dalam rumah, tetapi kejahatannya telah tersiar ke mana-mana.
Duduk meraut ranjau, tegak meninjau jarak. Selalu bekerja tidak berhenti-henti.
Duduk sama rendah, berdiri (= tegak) sama tinggi. Sama setaraf.
Duduk sehamparan, tegak sepematang. Dua orang yang sama darjatnya di dalam adat.
Duduk seorang bersempit-sempit, duduk banyak (= bersama) berlapang-lapang. Buah fikiran yang diperoleh di dalam sesuatu perundingan itu lebih baik daripada buah fikiran kita sendirian saja.
Duduk seperti kucing, melompat seperti harimau. Orang pendiam yang tangkas bekerja dan berfikir.
Dulu intan daripada jawi. Bekerja dengan tidak menurut peraturan.
Dulu besi, sekarang timah. Orang berpangkat yang telah diturunkan pangkatnya.
Dulu buah daripada bunga; dulu duduk daripada cangkung. Beranggapan sudah memiliki sesuatu barang yang belum tentu diperoleh.
Dulu intan, sekarang jadi batu buatan. Orang berpangkat yang telah diturunkan pangkatnya.
Dulu parang, sekarang besi. Sudah rosak, tidak dapat dipakai lagi.
Dulu permata intan, sekarang batu Belanda. Orang berpangkat yang telah diturunkan pangkatnya.
Dulu rampak rimbun daun, kini 'lah sangat merarasi.
(raras = gugur, luruh.)
Dulu kaya dan cantik, kini papa dan buruk.
Dulu sorak, kemudian tohok.
(tohok = campak buang yang diberi bertali.)
Menggembar-gemburkan sesuatu yang belum terjadi.
Dulu timah, sekarang besi. Orang kecil memperoleh pangkat tinggi.
Dulukan yang dulu merasa garam. Mengutamakan orang tua-tua di dalam sesuatu pekerjaan.
Dunia diadang, saku-saku dijahit. Mahu bersuka ria, tidak mahu merugi.
Duri di hutan siapa pertajam. Kekuasaan Tuhan tidak ada batasnya.
Durian dengan mentimun, menggolek rosak, kena golek binasa. Orang yang lemah itu tidak berdaya untuk melawan orang yang berkuasa, kerana baik, salah ataupun benar dia juga yang menanggung kerugian.
Durian seambung dengan timun. Jika orang yang kuat dan khianat berhimpun dengan orang lemah dan baik, nescaya binasalah yang lemah dan baik itu.

Pautan luar[sunting | sunting sumber]


Senarai peribahasa mengikut huruf
A - B - C - D - E - F - G - H - I - J - K - L - M - N - O - P - Q - R - S - T - U - V - W - X - Y - Z .