Gudeg

Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.
Pergi ke navigasi Pergi ke carian
Gudeg

Gudeg pada umumnya ialah makanan khas Yogyakarta dan Jawa Tengah yang diperbuat daripada nangka muda yang dimasak dengan santan dan dirempahi dengan kepayang. Warna coklat biasanya dihasilkan oleh daun jati yang dimasak bersamaan. Gudeg dimakan dengan nasi dan dihidangkan dengan kuah santan kental (areh), ayam kampung, telur, tauhu dan sambal goreng krecek.

Gudeg sangat popular di Jawa, ia adalah hidangan yang popular untuk makanan rumah dan jalanan. Gudeg juga dihasilkan secara industri sebagai makanan dalam tin. Gudeg juga boleh didapati di luar Indonesia, terutama di negara jiran seperti Malaysia dan Singapura.

Asal[sunting | sunting sumber]

Gudeg terbuat dari nangka yang tumbuh di banyak pulau di Kepulauan Melayu, terutama di Jawa, dan merupakan tanaman makanan yang penting. Sebilangan besar rempah dan bumbu tertentu digunakan dalam proses mendidih, rempah-rempah ini juga meningkatkan jangka hayat gudeg.

Di Jawa Tengah, ada legenda yang menghubungkan asal usul Gudeg dengan penubuhan Kesultanan Mataram pada akhir abad ke-16. Dikatakan bahawa pada waktu itu para pejuang yang membersihkan hutan untuk pembangunan ibukota negara baru di wilayah Yogyakarta tidak menerima bekalan makanan yang mencukupi. Sementara itu nangka dan pokok kelapa tumbuh subur di hutan. Ketika nangka masih muda, keras, dan tidak dapat dimakan mentah, mereka mendidih nangka muda dalam santan dalam periuk logam besar dan mengaduknya dengan papan kayu, yang dalam bahasa Jawa disebut hangudek (jw. Hangudek) - "pengadun". Dari kata ini menurut legenda, menjadi asal nama makanan yang dijumpai oleh pahlawan Mataram ini, "Gudeg".

Gudeg diperbuat daripada nangka mentah. Berbeza dengan daging nangka masak, lembut, kuning cerah, berminyak dan rasanya sangat manis, nangka mentah mempunyai konsistensi yang padat dan agak kering, bergetah, keputihan atau berwarna terang dan tidak boleh dimakan mentah. Setelah mengupas kulit, nangka muda dipotong kecil-kecil dan direbus terlebih dahulu dalam air mendidih hingga lembut. Selepas itu, potongan nangka dituangkan dengan santan - sering dicampurkan dengan air kelapa, dibumbui dengan rempah-rempah tertentu dan didihkan lama-lama, biasanya hingga 4-6 jam.